Thursday, July 25, 2024
Balkan

Bosnia-Herzegovina peringati ulang tahun ke-98 Presiden Alija Izetbegovic

Bosnia-Herzegovina peringati ulang tahun ke-98 Presiden Alija Izetbegovic

Bosnia-Herzegovina pada Senin menandai ulang tahun ke-98 Alija Izetbegovic, presiden pertama negara itu dan tokoh penting dalam sejarah Balkan yang bermasalah.

Almarhum Izetbegovic – seorang politikus, penulis, dan pengacara, yang menjadi terkenal secara internasional selama perang negara itu tahun 1992-1995 – dikenang setiap tahun pada hari ulang tahunnya di Bosnia Herzegovina dan di Turki.

Sering disebut sebagai “Raja Bijak”, Izetbegovic berhasil memperoleh kemerdekaan bagi negaranya pada 1 Maret 1992 – beberapa bulan setelah Slovenia dan Kroasia memisahkan diri dari bekas Yugoslavia.

Sebelumnya, tulisannya membuatnya bermasalah dengan otoritas Yugoslavia. Bersama dengan 12 sarjana Bosnia lainnya, dia dipenjara selama 14 tahun setelah dituduh melakukan separatisme dan mendirikan negara Islam pada tahun 1983 tetapi dibebaskan pada tahun 1988.

Dalam Deklarasi Islam Izetbegovic, yang diterbitkan pada tahun 1970, kemerdekaan Bosnia, kesadaran nasional, dan perluasan pemikiran Islam mendapat perhatian.

Buku itu membahas hubungan antara Barat dan dunia Islam dan bagaimana membangun peradaban baru.

Pada tahun yang sama ia memasuki dunia politik dan mendirikan Partai Aksi Demokratis (SDA) pada tahun 1990 – bertujuan untuk memberdayakan warga Bosnia di tanah mereka sendiri.

Dalam pemilu multipartai pertama tahun 1990-an di Yugoslavia, SDA Bosnia memenangkan 86 kursi dari 240 kursi parlemen.

Pada bulan Februari-Maret 1992, referendum kemerdekaan Bosnia Herzegovina mendapat 64% suara, dengan 99,44% suara mendukung kemerdekaan.

Sebulan kemudian, Uni Eropa dan Amerika Serikat mengakui negara baru tersebut.

Namun, Radovan Karadzic, pemimpin politik Serbia Bosnia saat itu, menolak hasil tersebut dan merupakan wajah politik dari kampanye bersenjata yang berpuncak pada “pembersihan etnis”, kembalinya pembunuhan massal di Eropa pascaperang.

Tetapi baik selama perang berikutnya maupun selama genosida Srebrenica tahun 1995 terhadap ribuan pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia, Izetbegovic tidak kehilangan semangat perlawanan.

 

Berakhirnya perang, sebuah legenda lahir

Dukungan untuk Izetbegovic dan pemerintahannya datang dari beberapa pihak yang tak terduga.

Di AS, salah satu megabintang olahraga tergerak oleh penderitaan umat Islam ribuan mil jauhnya di Eropa dan mulai menggalang dukungan untuk menghentikan penderitaan tersebut.

Muhammad Ali – bintang tinju yang terkenal secara internasional – memberikan dukungannya pada kampanye Bosnia untuk bantuan internasional.

Ali pergi ke PBB atas nama rakyat Bosnia-Herzegovina. Dia disambut oleh Muhamed Sacirbey, duta besar pertama Bosnia untuk organisasi tersebut, di markas besar PBB di New York.

Sejak saat itu, hanya tersisa satu foto – Izetbegovic merangkul Muhammad Ali.

Ali tidak berbicara kepada media pada saat itu, namun gambar tersebut tetap menjadi simbol perlawanan yang kuat.

Pada November 1995, warga Bosnia – di tengah tekanan internasional – menghentikan perang dan menandatangani Perjanjian Dayton yang terkenal, membawa perdamaian ke negara tersebut.

Setelah mengundurkan diri sebagai ketua kepresidenan Bosnia pada tahun 2000, Izetbegovic tinggal sendirian di salah satu lantai rumahnya di Sarajevo dan meninggal pada 19 Oktober 2003, karena sebab alamiah.

Meninggalkan bendera untuk negaranya, Izetbegovic meninggal pada tahun 2003, delapan tahun setelah Perjanjian Dayton ditandatangani.

Kematian Izetbegovic adalah berita pahit, dan berita utama media sejak saat itu adalah bukti kesedihan dan duka rakyat Bosnia: “Dia adalah bapak rakyat”; “Tanpa Alija, Bosnia dan Herzegovina tidak akan ada”; “Man of Peace mati”; dan “Terima kasih, Presiden.”

Atas permintaannya, jenazah Izetbegovic dimakamkan di daerah Kovaci yang sederhana di Sarajevo, dengan kata-kata di batu nisannya “Saya bersumpah kepada Tuhan – yang kekuatannya di atas segalanya – kami tidak akan menjadi budak.”

“Jika kami melupakan genosida yang dilakukan terhadap kami, kami terpaksa menjalaninya lagi. Saya tidak akan pernah menyuruh Anda membalas dendam, tetapi jangan pernah melupakan apa yang telah dilakukan,” Izetbegovic pernah memberi tahu rakyatnya.

“Untuk menjadi guru bumi di bawah, seseorang harus menjadi murid di langit di atas. Hukum bukan hanya profesi saya tetapi preferensi saya untuk hidup dan moto hidup saya.”

“Kami tidak akan mencari masa depan kami di masa lalu. Kami tidak akan mengejar dendam dan balas dendam.”

Sumber: Anadolu Agency

1 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x