Sabtu, Agustus 13, 2022
Eropa

Aksi unjuk rasa pro Palestina dibubarkan polisi Prancis dengan kekerasan, puluhan orang ditangkap

Aksi unjuk rasa pro Palestina dibubarkan polisi Prancis dengan kekerasan, puluhan orang ditangkap - Turkinesia

TURKINESIA.NET – PARIS. Polisi di Paris menggunakan gas air mata, meriam air, dan pentungan untuk membubarkan ratusan pengunjuk rasa yang berkumpul untuk mengekspresikan solidaritas dengan Palestina dalam demonstrasi pada hari Sabtu.

Pihak berwenang mencegah pengunjuk rasa berkumpul di kota selatan Nice, dengan alasan risiko gangguan ketertiban umum. Di tempat lain di seluruh wilayah Prancis, demonstrasi solidaritas dengan Palestina berlangsung dengan tenang. Sekitar 22.000 pengunjuk rasa melakukan aksi protes di Prancis, termasuk hingga 3.000 di Paris.

Lima puluh satu orang ditangkap di seluruh Prancis, termasuk 43 orang di Paris dan setidaknya satu polisi terluka dalam bentrokan, kata Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin di Twitter.

Alasan penangkapan tampaknya adalah keterlibatan mereka dalam demonstrasi pro-Palestina.

Kementerian Dalam Negeri Prancis melarang aksi unjuk rasa di Paris untuk menghindari terjadinya adegan kekerasan yang terjadi selama protes anti-Israel tahun 2014 yang mengakibatkan kerusuhan, penjarahan, dan bentrokan antara warga Palestina dan kelompok-kelompok Yahudi.

Otoritas lokal dan nasional di Paris berpendapat bahwa situasi saat ini sangat tegang dan mengizinkan protes pro-Palestina dapat meningkat ketegangan.

Dua penyelenggara aksi – Asosiasi Palestina Ile de France dan CAPJPO-EuroPalestine – ditolak izinnya oleh polisi dan pengadilan administratif untuk mengatur aksi unjuk rasa di Paris.

Politisi sayap kanan memuji keputusan untuk melarang demonstrasi. “Perjuangan Palestina adalah dalih yang bagi banyak orang menyembunyikan keinginan untuk kerusuhan, motivasi Islamis dan anti-Semit, penolakan terhadap Prancis dan lembaganya,” kata Jordan Bardella, anggota Parlemen Eropa dan wakil presiden dari Reli Nasional sayap kanan di Twitter.

Eric Ciotti dari Partai Republik, memposting video di Twitter pengunjuk rasa di Paris meneriakkan “Allah Akbar” selama demonstrasi. “Para Islamis mengambil alih jalan, kami tidak bisa membiarkan ini terjadi tanpa bereaksi. Kita harus berjuang agar Prancis tetap menjadi Prancis.”

Baca juga  Usai pernyataan Biden soal peristiwa 1915, puluhan massa Armenia serang keluarga Turki Prancis

Dalam konferensi pers menjelang demonstrasi pada hari Sabtu, Asosiasi Palestina Ile de France dan lebih dari 30 penyelenggara lainnya menegaskan mereka akan berkumpul “karena kami menolak untuk membungkam solidaritas kami dengan Palestina, dan bahwa kami tidak akan dicegah untuk berdemonstrasi.”

Mengantisipasi masalah, polisi mengerahkan kekuatan 4.200 polisi dan gendarmerie untuk berjaga-jaga di rute di mana protes direncanakan. Pihak keamanan juga meminta toko dan perusahaan komersial di sektor Barbes-Rochechouart –  untuk ditutup sejak tengah hari. Peserta aksi juga diancam dengan denda sebesar 135 euro ($ 163) atas keikutsertaan dalam demonstrasi.

Meskipun ada larangan, pengunjuk rasa berkumpul dalam jumlah besar dan memimpin prosesi damai.

“Demonstran dari semua asal, berbaris selama hampir satu jam di jalan-jalan dan jalan-jalan arondisemen ke-IX dan XVIII hingga teriakan berulang-ulang, ‘pembunuh Israel! Kaki tangan Macron ‘dan’ Palestina akan hidup! Palestina akan menang,” kata pernyataan dari EuroPalestine.

Situasi menjadi tegang di lingkungan Barbes-Rochechouart, di mana sejumlah besar polisi dengan perlengkapan anti huru hara mencoba mencegah pengunjuk rasa untuk bergerak maju dan menggunakan meriam air, gas air mata serta pentungan untuk membubarkan mereka.

Di Nice, Walikota Christian Estrosi meminta pihak berwenang untuk mengambil tindakan terhadap pengunjuk rasa yang menentang larangan demonstrasi.

“Tidak ada yang bisa menganggap bahwa demonstrasi ini pro-Palestina, mereka pro-Hamas dan karena itu kaki tangan gerakan teroris,” katanya di Twitter. Prefektur Alpes-Maritime mengeluarkan perintah di pagi hari yang melarang demonstrasi karena “risiko gangguan ketertiban umum.”

Demonstrasi di Strasbourg Marseille, Lille, Lyon dan bagian lain negara itu berlangsung lancar.

Ribuan pengunjuk rasa berkumpul di pusat kota dan berbaris dengan membawa bendera Palestina dan mengecam kekejaman Israel. Mereka membawa plakat dengan pesan “Liberte Palestina”, “Boikot Apartheid Israel”, “Gaza Bebas.”

Baca juga  Erdogan: Macron terobsesi dengan saya, dia benar-benar penyakit yang harus diperiksa mentalnya

Sumber: Anadolu Agency English

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: