- Advertisement -
Internasional

Amerika Serikat telah menjatuhkan dakwaan terhadap 11 dari 15 penjaga Presiden Recep Tayyip Erdoğan

TURKINESIA.NET – Washington D.C. Amerika Serikat telah menjatuhkan dakwaan terhadap 11 dari 15 penjaga Presiden Recep Tayyip Erdoğan yang didakwa atas keributan dengan pendukung PKK di Washington D.C. pada Mei 2017, dalam keputusan yang diumumkan Rabu malam.

Penuntutan pertama meminta dakwaan untuk dijatuhkan terhadap empat tim keamanan Erdogan pada bulan November. Pada 14 Februari, sehari sebelum kunjungan Menteri Luar Negeri Rex Tillerson ke Ankara, dakwaan ditolak terhadap tujuh orang lainnya. Kepala regu keamanan Erdoğan termasuk di antara mereka yang dibebaskan pada bulan Februari.

Keputusan untuk mengadili para penjaga semakin memperkeruh hubungan bilateral pada saat sekutu NATO berada dalam ketidaksepakatan yang tajam atas kebijakan di Suriah. Pemecatan biaya itu untuk meredakan ketegangan.

Penuntutan pertama meminta dakwaan untuk dijatuhkan terhadap empat tim keamanan Erdogan pada bulan November. Pada 14 Februari, sehari sebelum kunjungan Menteri Luar Negeri Rex Tillerson ke Ankara, dakwaan ditolak terhadap tujuh orang lainnya. Kepala regu keamanan Erdoğan termasuk di antara mereka yang dibebaskan pada bulan Februari.

Para pejabat AS menegaskan bahwa jaksa tidak ditekan oleh motif politik untuk menjatuhkan tuduhan apa pun. Sebaliknya, keputusan dibuat karena kesalahan identifikasi beberapa tersangka dan kurangnya bukti yang memadai terhadap orang lain, pejabat dan pengacara dalam kasus tersebut dikutip oleh Wall Street Journal mengatakan.

Tillerson, selama pembicaraan pribadi dengan para pejabat Turki sebelum pemecatan tuduhan telah dipublikasikan, mengatakan keputusan itu adalah contoh dari kesediaan AS untuk mengatasi keluhan Turki, kata pejabat pemerintah AS dilaporkan.

Pertempuran pada 16 Mei 2017, tertangkap di video, melukai 11 orang di luar kediaman duta besar Turki.

Tuduhan terhadap anggota rincian keamanan Erdoğan memicu kemarahan di Capitol Hill, bahkan mendorong beberapa senator dan anggota parlemen untuk mengeluarkan keberatan.

Baca juga  Turki kecam Islandia karena Timnasnya  dilecehkan

Setelah dakwaan, Kementerian Luar Negeri Turki merilis sebuah pernyataan yang menyebut keputusan “bias, tidak berdasar dan murni politik,” dan menegaskan kembali bahwa insiden itu disebabkan oleh kelalaian otoritas AS.

Kedua negara sebelumnya bertukar catatan diplomatik dan memanggil utusan atas masalah ini.

Pada tanggal 16 Mei, pertarungan pertama dilaporkan terjadi di kedutaan Turki ketika pendukung PKK melemparkan botol air ke warga Turki, memicu perkelahian 10 hingga 15 detik di tengah jalan. Hanya dua petugas polisi yang ikut campur dalam pertempuran dan jelas polisi tidak siap, karena hanya ada sekitar 10 petugas polisi di luar kedutaan.

Kemudian, ketika Erdogan tiba di gedung kedutaan, para pemrotes melanjutkan penghinaan mereka, meneriakkan slogan-slogan dan melemparkan lebih banyak botol. Kepala detail keamanan presiden melangkah masuk, diikuti oleh warga Turki yang ada di sana untuk melihat presiden mereka. Hanya setelah keamanan menengahi, kelompok yang memprotes itu dapat dibubarkan.

Kasus penuntutan mulai mengungkap musim gugur yang lalu, ketika polisi Washington dan Departemen Luar Negeri gagal mengidentifikasi secara tepat semua orang yang terlibat dalam kasus tersebut dan untuk mendapatkan bukti yang cukup.

Pengacara Günay Evinch mengatakan keempat pria yang dituduh menjatuhkan tuduhan pada bulan November mampu menunjukkan bahwa mereka tidak berada di tempat protes ketika pertempuran meletus.

Kantor pengacara AS, yang tidak mengeluarkan siaran pers setelah menjatuhkan tuduhan bulan lalu, mengatakan masih menilai tuduhan penyerangan terhadap empat anggota lain dari tim keamanan, dan dua warga Kanada.

Dua warga Amerika yang terlibat dalam insiden itu sedang menunggu hukuman mereka setelah mengaku bersalah pada bulan Desember atas tuduhan penyerangan.

Upaya untuk menormalkan hubungan antara dua sekutu NATO telah dipersulit oleh pilihan kebijakan yang bertentangan, termasuk penuntutan para penjaga dan keputusan Presiden AS Donald Trump untuk secara langsung mempersenjatai unit Perlindungan Rakyat (YPG) yang terhubung dengan PKK di Suriah utara, meskipun Turki mengulangi keberatan dan Operasi Olive Branch yang sedang berlangsung untuk membersihkan para teroris dari wilayah tersebut

Baca juga  Sambut seruan Erdogan, pedagang elektronik Turki boikot produk AS

Turki dan AS telah membentuk mekanisme dialog strategis untuk bekerja melalui kebijakan mereka yang berbeda di Suriah, terutama di kota utara Manbij yang strategis, di mana AS mendukung teroris YPG.

Ankara telah meminta AS, dimulai dengan mantan Presiden Barack Obama, untuk menarik YPG dari daerah timur Eufrat dan Manbij, dan berhenti mendukung kelompok militer. AS telah berjanji untuk memenuhi tuntutan Turki, tetapi sejauh ini belum, yang telah menambah hubungan yang tegang antara kedua negara.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlüt Çavuşoğlu dijadwalkan bertemu dengan mitranya Tillerson pada 19 Maret untuk membahas peta jalan Manbij, termasuk penarikan YPG dan kembalinya senjata yang diserahkan kepada teroris oleh AS Terlepas penundaan yang disebabkan oleh pemecatan mendadak Tillerson oleh Trump, Para pejabat Turki mengatakan mereka mengharapkan AS untuk bertindak sesuai dengan pemahaman bersama yang dicapai oleh kedua belah pihak. [Daily Sabah]

 

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Barat menutup mata terhadap protes dari keluarga di Diyarbakır terhadap organisasi teroris PKK, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan pada hari […]

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: