Minggu, Agustus 14, 2022
Amerika

AS bela Israel, Turki: Sejak kapan merampas tanah & membunuh anak-anak dianggap bela diri?

AS bela Israel, Turki: Sejak kapan merampas tanah & membunuh anak-anak dianggap bela diri? - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Direktur komunikasi Turki pada Rabu pagi mengkritik sikap AS karena menganggap serangan Israel sebagai tindakan pertahanan diri.

“Membantai warga sipil. Memaksa warga Palestina meninggalkan rumah mereka dan menduduki tanah mereka. Menyerang masjid. Membunuh anak-anak yang tidak bersalah. Sejak kapan semua kekejaman itu dianggap sebagai pembelaan diri?” Fahrettin Altun mengatakan di Twitter.

“Apakah AS tidak bereaksi terhadap pembantaian dan aksi teroris ini?” dia berkata.

Beberapa pekan terakhir telah terjadi peningkatan tajam dalam ketegangan dan kekerasan di Tepi Barat yang diduduki, terutama di Yerusalem Timur karena penggusuran keluarga Palestina dari rumah mereka demi pembangunan pemukim Israel.

Pasukan Israel tanpa henti menyerang warga Palestina sejak Jumat lalu saat mereka melukai lebih dari 200 warga Palestina di Masjid al-Aqsa, yang merupakan situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam, dan di daerah Sheikh Jarrah.

Pasukan Israel yang bersenjata menyerbu masjid itu dua kali pada Senin, menembakkan peluru berlapis karet, gas air mata, dan granat kejut ke arah warga Palestina, yang telah melukai lebih dari 300 orang.

Pasukan Israel dan pemukim Yahudi telah berulang kali menyerang warga Palestina yang menyampaikan solidaritas mereka dengan keluarga yang digusur.

Setelah kelompok Palestina menembakkan roket sebagai tanggapan atas kekerasan Israel di Yerusalem, Tel Aviv melancarkan serangan udara ke Jalur Gaza pada Senin malam.

Pada Selasa sore, setidaknya 28 warga sipil Palestina, termasuk anak-anak, tewas dan sekitar 110 lainnya terluka dalam serangan udara Israel di wilayah Palestina yang terkepung, sumber lokal mengatakan kepada Anadolu Agency.

Secara keseluruhan, serangan Israel telah melukai sedikitnya 822 warga di Jalur Gaza, Tepi Barat, dan menduduki Yerusalem pada Selasa pagi, menurut otoritas kesehatan Palestina.

Baca juga  Erdogan kritik penanganan pandemi global: Kesenjangan antara kaya & miskin meningkat

Israel menduduki Yerusalem Timur selama perang Arab-Israel tahun 1967 dan mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 – sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

Sumber: Anadolu Agency English

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: