Sabtu, Agustus 13, 2022
Bangsa Turk

Atas peranan drone buatannya, menantu Erdogan terima penghargaan “Medali Karabakh” dari Azerbaijan

Atas peranan drone buatannya, menantu Erdogan terima penghargaan "Medali Karabakh" dari Azerbaijan - Turkinesia

TURKINESIA.NET – BAKU. Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev pada hari Kamis menganugerahi Chief Technology Officer (CTO) perusahaan Baykar, Selçuk Bayraktar dengan “Medali Karabakh.”

Aliyev menyambut Selcuk Bayraktar dan perusahaan pertahanan Turki Aselsan General Manager Haluk Görgün pada saat kedatangan mereka ke Baku dan memberikan medali kepada Baykar CTO.

Medali Karabakh diberikan kepada tentara dan warga sipil yang berperan dalam mendapatkan kembali kendali atas Nagorno-Karabakh dan wilayah sekitarnya yang berada di bawah pendudukan Armenia dan baru-baru ini dibebaskan oleh Azerbaijan.

Bayraktar mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Aliyev melalui akun Twitternya, disertai dengan foto bersama.

“Saya, bersama dengan ayah saya Özdemir Bayraktar dan saudara laki-laki Haluk Bayraktar, sangat tersanjung dan bangga dianugerahi Medali Karabakh oleh Presiden Azerbaijan, Tuan Ilham Aliyev,” bunyi cuitan itu.

Mereka akan terus bekerja untuk masa depan bersama “satu bangsa, dua negara,” tambahnya. Ungkapan “satu bangsa, dua negara,” umum digunakan untuk menggambarkan hubungan persaudaraan antara Turki dan Azerbaijan.

Bayraktar TB2 dari Baykar memainkan peran penting selama pembebasan Karabakh dari pendudukan Armenia.

Drone tempur itu memberikan keunggulan kepada tentara Azerbaijan dalam mendeteksi dan menghancurkan pasukan musuh dan peralatan militer, termasuk kendaraan lapis baja, howitzer, dan sistem pertahanan udara buatan Rusia, seperti yang diungkapkan oleh banyak spesialis militer dan ahli pertahanan.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan merilis beberapa potongan rekaman yang diambil oleh drone canggih yang menunjukkan tank, artileri, dan rudal dihancurkan oleh Bayraktar TB2 Turki dengan mudah.

Beberapa analis menggunakan rekaman drone untuk mendokumentasikan kerugian Armenia, dengan menghitung setidaknya 185 tank tempur telah hancur.

Menyusul jumlah korban yang besar pada pasukan Armenia, gencatan senjata yang ditengahi Moskow dicapai antara Armenia dan Azerbaijan, setelah lebih dari enam minggu bentrokan mematikan di Nagorno-Karabakh, sebuah wilayah yang terletak di Azerbaijan tetapi telah diduduki secara ilegal oleh pasukan etnis Armenia yang didukung oleh Yerevan sejak perang separatis di sana berakhir pada tahun 1994.

Baca juga  Pertempuran besar Azerbaijan-Armenia meletus, Turki: Kami dukung penuh Azerbaijan

Arayik Harutyunyan, pemimpin separatis gencatan senjata Nagorno-Karabakh, mengakui bahwa “jika permusuhan berlanjut dengan kecepatan yang sama, kita akan kehilangan semua Artsakh (nama Armenia untuk Nagorno-Karabakh) dalam hitungan hari.”

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: