Sabtu, September 24, 2022
Ekonomi

Bayraktar TB2 drone paling laris di dunia, pesanan menumpuk, Baykar tingkatkan kapasitas produksi

penjualan drone Bayraktar TB2

SAMSUN – Bayraktar TB2 drone paling laris di dunia, ungkap CEO perusahaan Baykar, Haluk Bayraktar kepada Anadolu Agency.

“Bayraktar TB2 telah menjadi produk yang dicari di seluruh dunia, perjanjian ekspor telah ditandatangani dengan 24 negara. Ini adalah kesepakatan besar. Dalam empat tahun, Bayraktar TB2 telah menjadi sistem kendaraan udara tak berawak bersenjata yang paling banyak diekspor di dunia,” katanya.

Baykar, perusahaan drone terkemuka Turki sedang berupaya meningkatkan kapasitas produksinya untuk memenuhi pesanan yang menumpuk.

Baykar telah menandatangani kesepakatan untuk menjual kendaraan udara tak berawak (UCAV) Bayraktar TB2 untuk 24 negara dan telah mencapai titik di mana ekspor menyumbang hampir semua pendapatannya tahun ini, ungkap CEO perusahaan, Haluk Bayraktar pada Kamis.

TB2 dikenal karena kemampuan yang ditunjukkannya dalam konflik di Suriah, Irak, Libya dan Nagorno-Karabakh serta Ukraina.

TB2 telah menjadi faktor yang sekarang menjadi ujung tombak dorongan ekspor pertahanan global Turki.

Dia berbicara di sela-sela Teknofest, festival kedirgantaraan dan teknologi terbesar di negara itu, yang diadakan di provinsi Laut Hitam, Samsun.

Belum jelas apakah Rumania termasuk di antara 24 negara yang disebut Haluk.

Laporan media mengatakan Rumania ingin membeli 18 TB2 dalam kesepakatan yang diperkirakan sekitar $300 juta.

Permintaan drone begitu tinggi sehingga Bayraktar bulan lalu mengatakan perusahaan memiliki daftar tunggu selama tiga tahun.

Baykar juga telah mengembangkan Akıncı UCAV, drone paling canggih yang dibangun oleh Turki. Selain itu, Baykar juga sedang mengerjakan beberapa proyek penting lainnya yang mencakup proyek jet tempur tak berawak yang disebut Bayraktar Kızılelma.

Prototipe pesawat tempur itu selesai pada Mei 2021 dan sedang dipamerkan di Teknofest untuk pertama kalinya. Kizilelma dijadwalkan untuk melakukan penerbangan perdananya pada awal tahun depan.

Baca juga  Antisipasi virus korona, Turkish Airlines tangguhkan penerbangan ke China

Bayraktar mengatakan Kızılelma akan meluncurkan Turki ke “liga yang sangat berbeda.”

“Türkiye adalah kekuatan besar di wilayahnya dan negara yang membuat proyeksinya dalam arti global. Kızılelma akan memberikan kontribusi besar untuk ini. Apalagi dengan teknologi kecerdasan buatan, kemampuan udara-ke-udara, akan membawa kita ke liga yang sangat penting,” tegasnya.

Baykar telah memproduksi lebih dari 400 TB2 dan sekitar 20 drone Akıncı hingga saat ini, kata Bayraktar.

Perusahaan itu sekarang bertujuan untuk lebih memperluas kapasitas produksinya, target yang sebagian diharapkan dapat dicapai dengan mendirikan pabrik di Ukraina, di mana ia ingin merakit drone TB2 dan Akınci, serta pesawat tempur Kızılelma.

Baykar saat ini memiliki kapasitas untuk memproduksi 200 Bayraktar TB2 per tahun, kata CEO-nya. Ia berusaha meningkatkan angka ini menjadi 500 untuk TB2 dan mencapai tingkat di mana ia menghasilkan 40 drone Akıncı setahun, catat Bayraktar.

“Kami berusaha meningkatkan kapasitas produksi dengan melakukan investasi besar setiap tahun,” katanya.

“Negara kita memiliki kebutuhan, tetapi ada permintaan yang besar untuk ekspor, terutama dalam beberapa waktu terakhir. Misalnya, pada tahun 2022, ekspor telah mencapai 98% dari penjualan kami,” tambahnya.

“Pada tahun 2021, Baykar menjadi eksportir terbesar sektor pertahanan dan kedirgantaraan dengan satu produk, Bayraktar TB2. Kami ingin menjaga kecepatan ini, momentum ini.”

Didirikan pada 1980-an oleh ayah Bayraktar, Ozdemir Bayraktar, Baykar mulai fokus pada pesawat tak berawak pada 2005 saat Turki berusaha memperkuat industri pertahanan lokalnya.

Perusahaan itu sedang mengerjakan TB3, yang diharapkan memiliki sayap lipat dan memiliki kemampuan untuk lepas landas atau mendarat di kapal induk dengan landasan pacu pendek.

Selain itu, mereka juga sedang memproduksi drone Akıncı lebih panjang dan lebih lebar dari Bayraktar TB2, yang memiliki lebar sayap 12 meter dan dapat terbang hingga 25.000 kaki sebelum menukik untuk menghancurkan tank dan artileri dengan bom penusuk lapis baja berpemandu laser.

Baca juga  Lalu lintas penumpang di Bandara Istanbul lampaui 40 juta

Mampu melakukan tugas-tugas strategis, Akıncı memiliki lebar sayap 20 meter dengan struktur sayap bengkok yang unik dan dilengkapi dengan kontrol penerbangan otomatis penuh dan sistem autopilot rangkap tiga.

Akinci pertama kali dikirim ke pasukan keamanan Turki pada akhir Agustus tahun lalu.

Baykar telah menandatangani kesepakatan ekspor dengan empat negara untuk drone Akinci, kata Bayraktar.

Drone Akinci dapat membawa berbagai persenjataan, termasuk berbagai rudal seperti Smart Micro Munitions (MAM-L) yang dikembangkan oleh kontraktor terkemuka Turki, Roketsan. Selain itu, Akinci juga dapat dilengkapi dengan radar active electronically scaned array (AESA) yang diproduksi secara lokal dan rudal udara-ke-udara Gökdoğan (Merlin) dan Bozdoğan (Peregrine).

Akinci juga mampu meluncurkan beberapa jenis amunisi buatan lokal lainnya, seperti Stand-Off Missile (SOM) buatan Roketsan, rudal jelajah udara-ke-permukaan jarak jauh yang dapat mencapai target hingga 240 kilometer (150 mil). ) jauh.

Baykar mengatakan Akıncı dapat menyerang target baik di udara maupun di darat. Hal ini juga dapat beroperasi bersama jet tempur dan terbang lebih tinggi dan tinggal di udara lebih lama dari drone Türkiye yang ada.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: