Kamis, Juni 30, 2022
Teknologi

Bozok, amunisi pintar Turki mulai produksi massal

amunisi pintar Turki Bozok
amunisi pintar Turki Bozok

TURKINESIA.NET, ANKARA – Bozok, amunisi pintar Turki berpemandu laser terbaru yang dikembangkan untuk kendaraan udara tak berawak (UAV) telah mulai diproduksi massal, seorang pejabat Turki pada hari Sabtu.

Dikembangkan oleh TÜBITAK Defense Industries Research and Development Institute (SAGE), amunisi tersebut telah berhasil menjalani beberapa uji tembak.

Tes penembakannya berhasil saat diintegrasikan ke dalam kendaraan udara tak berawak (UCAV) Bayraktar TB2, yang dikembangkan oleh perusahaan raksasa drone Bayraktar.

“Produksi massal amunisi UAV Bozok pertama institut telah dimulai,” kata Gürcan Okumuş, manajer TÜBITAK SAGE.

Paket pertama amunisi akan segera dikirim, ungkap Gurcan.

Gurcan juga mengatakan mereka mengembangkan hulu ledak yang lebih efektif untuk Bozok dan juga memperluas jangkauannya.

“Kami telah mengembangkan hulu ledak tembus untuk Bozok. Kami akan melakukan beberapa tes penembakan terkait,” katanya.

Bozok lebih kecil dan memiliki struktur kompak yang ringan dibandingkan dengan MAM-L.

MAM-L telah digunakan secara aktif oleh drone Turki. MAM-L adalah bagian dari varian amunisi mikro pintar (MAM) yang dikembangkan di dalam negeri, yang juga mencakup MAM-C dan MAM-T.

Jangkauan Bozok telah diperpanjang hingga 15 kilometer (9,3 mil) dari awalnya hanya 9 kilometer, tetapi pengembangnya ingin meningkatkannya lebih jauh.

“Ada uji tembak di mana kami telah menempuh jarak lebih dari 15 kilometer dengan Bozok, kami mencari di mana kami dapat membawa ini lebih jauh. Kami menargetkan jangkauan yang lebih jauh lagi,” kata Gurcan.

Menurut pengembangnya, Bozok memberikan pertahanan yang efektif tanpa membahayakan elemen ramah dalam peperangan asimetris dengan memberikan kemampuan serangan UAV. Desainnya yang ringan dan ringkas memungkinkannya memberikan kesesuaian operasional untuk drone di mana bobot sangat penting.

Baca juga  25 kendaraan lapis baja produksi Turki dipamerkan dalam HUT kemerdekaan Senegal

Panduan presisi Bozok dicapai dengan menggunakan pencari laser semi-aktif. Ini menghadirkan efek anti-personil skala besar yang mengandalkan sensor jarak dan efektivitas target yang dioptimalkan.

Turki juga telah mendekati tahap akhir dalam hal rudal udara-ke-udara buatan sendiri; Bozdoğan dan Gökdoğan, yang juga dikembangkan oleh TÜBITAK SAGE. Kedua rudal itu dapat segera diproduksi massal.

Gurcan Okumuş pada hari Jumat mengatakan bahwa mereka sedang melakukan studi dan analisis terbaru.

Bozdoğan dan Gökdoğan sedang dikembangkan di bawah proyek Göktüğ yang dijalankan oleh TÜBITAK SAGE.

Pekerjaan institut pada rudal udara-ke-udara dimulai pada 2013. TÜBITAK SAGE mengembangkan Gökdoğan sebagai jarak pendek, kemampuan manuver tinggi, pencari inframerah, dan Bozdoğan sebagai rudal pencari radar jarak jauh yang aktif.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: