Senin, Oktober 3, 2022
Politik

Diancam bernasib seperti Menderes, Erdogan: Kami sudah siapkan kafan sejak awal berjuang

Diancam bernasib seperti Menderes, Erdogan: Kami sudah siapkan kafan sejak awal berjuang - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Rabu mengecam pernyataan Wakil Ketua Kelompok Parlemen Partai Rakyat Republik (CHP), Engin Altay, yang belum lama ini mengatakan bahwa presiden akan menghadapi nasib yang sama seperti mendiang Perdana Menteri Adnan Menders yang dieksekusi setelah kudeta pada tahun 1960.

Pada hari Selasa, selama wawancara televisi di saluran “TRT”, Altay mengungkapkan harapannya bahwa “akhir” Erdogan akan seperti Menderes.

Erdogan mengatakan pernyataan seperti itu tidak ada gunanya karena dirinya siap mempertaruhkan nyawanya demi Turki.

Berbicara pada pertemuan kelompok parlemen Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) yang berkuasa pada hari Rabu, Erdogan mengatakan: “Dia (Engin Altay) mengatakan bahwa dirinya berharap nasib saya akan menjadi nasib Menderes. Anda tidak bermoral, dengarkan saya: Kami berangkat dengan mengenakan kafan kami. Kami tidak takut mati. Kaulah yang mencari lubang untuk melarikan diri bahkan ketika kematian disebutkan. Jadi, sekarang, apakah Anda puas dengan nasib Menderes? Karena kalianlah yang mempersiapkan nasib itu.”

“Iman kami mengharuskan kami untuk tidak takut mati … tidak seperti Anda sepenuhnya, saat Anda mencari tempat untuk bersembunyi ketika mendengar kata ini,” tambahnya.

CHP, partai oposisi terbesar di Turki yang merupakan warisan Mustafa Kemal Ataturk mulai memunculkan sikap anti-demokrasi dalam beberapa tahun terakhir karena semua upaya mereka untuk menang secara demokratis telah gagal hingga saat ini.

Politik Turki sedang mengalami periode yang bergejolak karena menyaksikan berbagai reaksi anti-demokrasi hanya dalam beberapa minggu terakhir di mana beberapa tokoh oposisi mengisyaratkan upaya kudeta sebagai cara yang mungkin untuk memperoleh kembali kekuasaan.

Sebagai negara dengan sejarah panjang upaya kudeta yang telah menyebabkan trauma mendalam dalam ingatan masyarakat, upaya semacam itu segera menimbulkan keresahan di Turki. Tidak hanya dari pihak pemerintah tetapi juga publik yang mengkritik apa yang disebut pendekatan politik oposisi.

Baca juga  Partai AK kritik pernyataan jubir Deplu AS soal pemilu lokal Turki

Menderes adalah korban ketiga dari kudeta pertama Turki pada tahun 1960 ketika dua menteri, Menteri Luar Negeri Fatin Rüştü Zorlu dan Menteri Keuangan Hasan Polatkan, digantung sehari sebelumnya. Kudeta tahun 1960 membuka jalan bagi lebih banyak intervensi militer dalam demokrasi yang rapuh di Turki.

“Sekarang apakah Anda mengingatkan kami tentang nasib yang sama?” Erdogan bertanya: “Kami melihat ini pada tanggal 15 Juli, dan kami mengubah negara ini menjadi kuburan bagi mereka yang mempersiapkan tanggal 15 Juli.”

Pada malam tanggal 15 Juli 2016, sebuah junta militer kecil, yang dibentuk oleh anggota Gülenist Terror Group (FETÖ), mencoba untuk menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis dan membunuh Erdogan yang sedang berlibur di distrik Marmaris di barat daya provinsi Muğla. Para komplotan kudeta yang menggunakan persenjataan berat, termasuk jet tempur, helikopter dan tank terhadap warga pro-demokrasi yang turun ke jalan, menewaskan 251 orang dan melukai hampir 2.200 orang.

“Jangan bangun dan menyebutkan bahwa ini akan menjadi takdirku dengan konferensi persmu atau semacamnya. Kami percaya (dalam keyakinan Islam) bahwa ‘Setiap jiwa akan merasakan kematian.’ Itu saja. Tetapi saya tidak tahu apakah Anda percaya akan hal ini, namun Anda pasti akan merasakannya juga, waspadalah. Begitulah cara kita melanjutkan perjalanan ini. Perjalanan ini adalah perjalanan untuk tanah air dan ini adalah perjalanan untuk menghidupkan kembali tanah air ini. dan kami berkata sebelum memulainya, bahwa kami siap mengorbankan hidup kami untuk mencapai tujuan ini,” lanjut Erdogan.

Investigasi juga dimulai oleh Radio dan Televisi Turki Dewan Tertinggi (RTÜK) terhadap program televisi yang membuat pernyataan Altay.

Pernyataan Altay datang hanya seminggu setelah 104 pensiunan laksamana menerbitkan deklarasi kontroversial tentang Konvensi Montreux, yang ditafsirkan sebagai ancaman kudeta oleh banyak orang.

Baca juga  Ucapan selamat terhadap Erdogan terus berdatangan dari berbagai pemimpin dunia

Kudeta adalah topik sensitif di Turki karena militer yang telah lama melihat dirinya sebagai penjamin Konstitusi sekuler negara itu, telah melakukan kudeta beberapa kali dalam sejarah.

Partai AK  didirikan pada tahun 2001 di bawah kepemimpinan Erdogan dengan cepat mendapatkan momentum. Partai AK muncul sebagai pemenang utama dalam pemilihan umum 3 November 2002, menerima 34,28% suara. Sejak itu, Partai AK telah berpartisipasi dalam enam pemilihan umum – pada tahun 2002, 2007, 2011 dan Juni 2015, ditambah dalam pemilihan umum November pada tahun 2015 dan 2018 – dan memenangkan semuanya. Akibatnya, selama 19 tahun terakhir, dua presiden dan empat perdana menteri telah terpilih dari Partai AK. Catatan keberhasilan partai AK yang jelas menempatkan partai-partai oposisi dalam posisi yang sulit, dan banyak yang memilih untuk kembali ke taktik anti-demokrasi untuk mendapatkan pengaruh daripada bersaing dalam ranah demokrasi.

Sumber: Daily Sabah

 

4.8 16 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
3 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Dewantara
Dewantara
1 year ago

I stay for Sulthan Erdogan

AreeyAgung
AreeyAgung
1 year ago

Allahuakbar

Joe
Joe
1 year ago
Reply to  AreeyAgung

Go to hell CHP

error: Content is protected !!
3
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: