Minggu, Oktober 2, 2022
Eropa

Drone Bayraktar TB2 Turki dibeli oleh Ukraina, bukan bantuan

drone Bayraktar TB2
Bayraktar TB2 Turki

TURKINESIA.NET – KIEV. Penjualan kendaraan udara tak berawak (UAV) Bayraktar TB2 Turki ke Ukraina bukanlah bentuk bantuan, itu adalah produk yang dibeli Ukraina dari perusahaan Turki, sebut Wakil Menteri Luar Negeri Yavuz Selim Kıran.

Perang antara Rusia dan Ukraina memasuki minggu kedua, Turki berusaha untuk menjaga posisi netral dan seimbang dengan menjaga komunikasi terhada[ semua pihak terbuka.

Di sisi lain, penggunaan drone Turki di Ukraina terhadap pasukan Rusia telah menjadi berita utama di media internasional.

“Perusahaan industri pertahanan swasta dapat membuat perjanjian seperti itu dengan negara-negara. Negara-negara ini tidak memiliki sifat mengikat. Ini bukan bantuan dari Turki. Mereka adalah produk yang dibeli oleh Ukraina dari perusahaan Turki. Apalagi Ukraina bukan satu-satunya negara yang membeli Bayraktar TB2. Semua orang mengantre untuk mendapatkan drone,” ujar Kıran mengomentari masalah tersebut, seperti dikutip dari Daily Sabah Maret.

“Fakta bahwa (drone Bayraktar) menonjol sebagai salah satu elemen paling pencegah tentara Ukraina, sebenarnya menunjukkan keberhasilan dan kualitas produk yang dihasilkan oleh perusahaan kami. Bukan tugas kami untuk mengevaluasi diskusi tersebut. Kami tidak akan kehilangan posisi kami bernegosiasi dengan kedua belah pihak,” tambahnya.

Diketahui, Kyiv awalnya telah membeli sekitar 20 drone Bayraktar TB2. Selain Ukraina, perusahaan produsen, Baykar, telah menandatangani kesepakatan penjualan dengan beberapa negara lain, termasuk Qatar, Azerbaijan, dan Polandia, yang pada Mei tahun lalu menjadi negara anggota Uni Eropa dan NATO pertama yang mengakuisisi drone dari Turki. Banyak negara lain juga mengisyaratkan untuk membeli UAV.

Bayraktar TB2, dengan elektronik, perangkat lunak, aerodinamika, desain, dan sistem kapal selam yang sepenuhnya dirancang dan dikembangkan secara nasional, menonjol di antara sistem UAV paling canggih di dunia di kelasnya dengan otomatisasi dan kinerja penerbangannya.

Baca juga  Erdogan: Turki turut berduka cita kepada Italia dan Spanyol

Mempertahankan sikap netral dan seimbangnya, Turki melanjutkan upaya diplomatiknya untuk meredakan konflik Ukraina, mendesak semua pihak untuk menahan diri.

Kendati Ankara menentang sanksi internasional yang bertujuan untuk mengisolasi Moskow, mereka juga menutup Selat Bosporus dan Dardanelles di bawah pakta 1936, yang memungkinkannya untuk mengekang beberapa kapal Rusia melintasi Selat Turki.

Untuk diketahui, sekutu NATO Turki berbatasan dengan Ukraina dan Rusia di Laut Hitam dan memiliki hubungan baik dengan keduanya. Sejak awal konflik, Ankara telah menawarkan untuk menengahi antara kedua belah pihak sekaligus menjadi tuan rumah pembicaraan damai, juga menggarisbawahi dukungannya terhadap integritas dan kedaulatan teritorial Ukraina.

Sementara baru-baru ini menyebut invasi Rusia sebagai pelanggaran hukum internasional yang tidak dapat diterima, Turki dengan hati-hati merumuskan retorikanya untuk tidak menyinggung Moskow, yang memiliki ikatan energi, pertahanan dan pariwisata yang erat.

Sumber: Voi

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: