Friday, May 24, 2024
Teknologi

Drone TB2 Turki dijuluki ‘revolusi’ dalam pertahanan yang mirip dengan kisah AK-47

Menyusul keberhasilan mereka di medan perang dari Karabakh hingga Libya, drone buatan Turki telah menarik perhatian media global, mendorong beberapa pemikiran tentang apa artinya ini bagi industri pertahanan Turki yang tumbuh cepat dan keseimbangan geopolitik di wilayah tersebut. Kali ini giliran surat kabar Jerman Handelsblatt yang memuji Pengusaha Turki Selçuk Bayraktar, chief technology officer Baykar, perusahaan di balik drone bersenjata TB2 Turki yang dipuji secara global.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di situs web berita Jerman Handelsblatt pada hari Selasa, Bayraktar dipuji atas kontribusinya pada industri pertahanan negaranya.

“Pengusaha Turki berusia 41 tahun telah memberikan negara asalnya, Turki, kartu yang lebih baik dalam kemungkinan perang apa pun. Dan dia berhasil mengganggu tetangga besar, Rusia, pada saat bersamaan,” lanjut laporan itu.

Bayraktar TB2 membawa revolusi’

Dalam laporan tersebut, seorang ahli dikutip mengatakan bahwa drone TB2 Turki merupakan “revolusi” di bidang pertahanan yang mirip dengan senapan AK-47 di abad ke-20, mencatat bahwa Kremlin khawatir bahwa drone bersenjata Ankara dapat membalikkan keadaan di Ukraina Timur.

Strategi drone Turki telah mengumpulkan pujian di seluruh dunia, mendorong banyak negara untuk menilai kembali strategi pertahanan mereka mengingat keberhasilan Ankara baru-baru ini dalam mengubah keseimbangan di medan perang di seluruh dunia.

UAV bersenjata Bayraktar TB2 dikembangkan dan diproduksi oleh perusahaan pertahanan Turki Baykar Technologies.

Ini telah digunakan oleh Angkatan Bersenjata Turki dan Direktorat Keamanan Turki sejak 2015, yang terakhir dikreditkan atas keberhasilan militer Azerbaijan dalam konflik Karabakh.

Pada bulan Maret, “pekerjaan imajinatif” Ankara dari UAV di Libya dan Nagorno-Karabakh disorot sebagai model untuk ditiru Inggris, menurut laporan baru-baru ini oleh Kementerian Pertahanan Inggris, karena peran Turki dalam NATO disorot dan penggunaannya drone di Libya dan konflik Karabakh menjadi contoh teknologi pertahanan baru.

 

 

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d