Senin, Agustus 8, 2022
Uncategorised

Drone tempur Akinci cetak rekor baru, produksi massal sedang berlangsung

Drone tempur Akinci cetak rekor baru, produksi massal sedang berlangsung - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ISTANBUL. Drone tempur mutakhir Turki telah membuat rekor penerbangan nasional baru, kata kepala badan pertahanan negara itu, Kamis.

Drone tempur Bayraktar Akinci tak berawak (UCAV) terbang di ketinggian 38.039 kaki (11.594 meter), kata Ketua Industri Pertahanan Presidensi (SSB) Ismail Demir di Twitter.

Drone itu bertahan di udara selama 25 jam dan 46 menit selama tes penerbangan di Pusat Pelatihan dan Pengujian Penerbangan Akinci di distrik Çorlu di provinsi Tekirdağ, Turki barat laut.

Menurut perusahaan pertahanan lokal di Turki, Baykar, proyek drone tempur tanpa awak (UCAV) yang dipelopori oleh Badan Industri Pertahanan itu lepas landas untuk penerbangan jarak jauh dan uji kinerja ketinggian tinggi yang ditunjukkan di hadapan delegasi resmi.

Selama tes penerbangan di Pusat Pelatihan dan Tes Penerbangan Akinci, drone itu menempuh jarak 7.507 kilometer di udara, melakukan 870 serangan mendadak selama tes hingga saat ini serta melakukan total 347 jam dan 28 menit penerbangan.

UCAV Bayraktar Akinci melakukan penerbangan pertamanya pada 6 Desember 2019.

Uji coba yang dilakukan di pusat di Komando Bandara Corlu dilakukan dengan tiga prototipe lainnya.

Drone tersebut lulus uji tembak pertamanya pada akhir April menggunakan amunisi pintar terbaru yang dikembangkan di dalam negeri oleh kontraktor pertahanan terkemuka, Roketsan.

Akinci melakukan tembakan yang sukses dengan MAM-T, MAM-C dan MAM-L smart micro munitions (MAM).

Uji terbang pertama dengan amunisi dilakukan dengan Akıncı PT-3 pada 17 April, sedangkan uji terbang kedua dengan amunisi dilakukan pada 21 April.

 

Produksi massal sedang berlangsung

Produksi massal Akınci sedang berlangsung dan pengiriman pertama direncanakan akan dilakukan tahun ini.

Model produksi massal pertama, yang integrasinya telah selesai baru-baru ini, tiba di Corlu untuk melakukan pengujian.

Baca juga  Menpora Turki sambangi Islandia beri dukungan pada timnas sepakbola

Akıncı mengikuti kesuksesan perusahaan Baykar dengan UCAV Bayraktar TB2 yang juga diproduksi secara lokal dan digunakan secara aktif oleh pasukan keamanan negara.

Drone tempur sedang digunakan secara aktif di Qatar, Ukraina dan Azerbaijan. Polandia pada Mei menjadi negara anggota NATO atau Uni Eropa pertama yang memperoleh drone dari Turki.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan pada bulan Maret bahwa Arab Saudi juga tertarik untuk membeli drone Turki.

Akıncı lebih panjang dan lebih lebar dari Bayraktar TB2 dan diatur untuk melakukan tugas-tugas strategis.

Akıncı – yang desain, perangkat lunak, avionik, dan mekaniknya semuanya milik Baykar – memiliki hampir 100 sistem komputer. Drone ini memiliki berat lepas landas 5,5 ton dan menonjol dengan kapasitas muatan 1.350 kilogram (2.976 pon) – 400 kilogram internal dan 950 kilogram eksternal.

Drone ini memiliki lebar sayap 20 meter (65 kaki) dengan struktur sayap bengkok yang unik. Ini menjanjikan keselamatan penerbangan yang tinggi berkat kontrol penerbangan otomatis penuh dan sistem autopilot tiga kali lipat.

Akıncı akan dilengkapi dengan radar active electronically scaned array (AESA) yang diproduksi secara lokal dan rudal udara-ke-udara Gökdoğan dan Bozdoğan. Drone ini akan dapat meluncurkan beberapa jenis amunisi buatan lokal, seperti rudal standoff (SOM).

Sumber: Daily Sabah, Anadolu Agency

5 4 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] – ISTANBUL. Kendaraan udara tanpa awak (UAV) Akinci dan Bayraktar TB3 Turki akan menggunakan mesin yang dirancang dan diproduksi oleh anak perusahaan […]

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: