- Advertisement -
Ekonomi

Erdogan: Angka bulan Mei menunjukkan inflasi Turki dalam tren menurun

inflasi Turki

TURKINESIA.NET, – ANKARA. Angka inflasi Turki untuk bulan Mei menunjukkan bahwa kenaikan harga konsumen dalam tren menurun, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan Minggu.

Tingkat inflasi tahunan Turki naik pada kecepatan yang lebih rendah dari perkiraan di bulan Mei tetapi masih melonjak ke level tertinggi 24 tahun di 73,5%, didorong oleh melonjaknya harga makanan dan energi.

Berbicara kepada anggota Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) yang berkuasa, Erdogan mengatakan pemerintah sedang mencari cara untuk mengurangi kesengsaraan ekonomi rumah tangga dan memerangi kenaikan harga.

“Kami tidak pernah meremehkan masalah yang dialami masyarakat dalam kehidupan sehari-hari. Kami mencari cara untuk mengurangi biaya beban hidup,” kata Erdogan.

Dia menegaskan bahwa pemerintah telah mengikuti dengan cermat arah harga dan telah menempatkan di bawah ruang lingkup kenaikan selangit.

Indeks harga konsumen Turki telah melonjak sejak musim gugur lalu karena lira Turki melemah setelah bank sentral pada bulan September memulai siklus pelonggaran 500 basis poin.

Harga telah meningkat meskipun ada pemotongan pajak untuk barang-barang pokok dan subsidi pemerintah untuk tagihan listrik guna meringankan beban anggaran rumah tangga.

Pemerintah mengatakan di bawah program ekonomi baru inflasi akan jatuh.  Program ekonomi baru memprioritaskan suku bunga rendah untuk meningkatkan produksi dan ekspor guna mencapai surplus transaksi berjalan.

Dalam paparannya kepada anggota Partai AK pada hari Sabtu, Menteri Keuangan dan Perbendaharaan Nureddin Nebati mengatakan perang melawan inflasi adalah prioritas utama untuk periode mendatang.

Nebati menekankan pentingnya penguatan koordinasi dan komunikasi dalam memerangi kenaikan harga, kebijakan moneter yang efektif, pendekatan keuangan publik yang prudent, serta implementasi kebijakan makroprudensial yang komprehensif dan efektif.

Baca juga  Erdogan: Turki targetkan ekstraksi emas dari tambang Söğüt dalam 2 tahun

Bank Sentral Republik Turki (CBRT) merevisi perkiraan inflasi untuk tahun ini dan tahun depan terutama karena kenaikan harga komoditas dan masalah pasokan.

Presentasi oleh Gubernur Şahap Kavcıoğlu pada bulan April menyarankan inflasi akan mencapai puncaknya di sekitar 70% sebelum Juni sebelum meluncur ke 42,8% pada akhir tahun.

Bank sentral telah mempertahankan suku bunga acuan stabil di 14% dalam lima pertemuan tahun ini dan mengatakan disinflasi akan dimulai karena langkah-langkah lain, yang disebut efek dasar dan diharapkan berakhirnya konflik Ukraina.

Akar masalah ekonomi Turki: Kebijakan luar negeri AS

Nebati juga mengatakan bahwa indikator utama menunjukkan bahwa ekonomi mempertahankan prospek positifnya pada kuartal kedua tahun ini.

Permintaan yang kuat, manufaktur dan ekspor membantu Turki membukukan pertumbuhan ekonomi tahunan 7,3% yang lebih baik dari perkiraan pada kuartal pertama.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: