Selasa, September 27, 2022
Politik

Erdogan bersumpah bawa pulang bos mafia “Sedat Peker” yang kabur ke UEA

Erdogan bersumpah bawa pulang bos mafia "Sedat Peker" yang kabur ke UEA - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Rabu bersumpah untuk melawan sindikat kejahatan terorganisir. Erdogan bersikeras bahwa dirinya tidak akan membiarkan bos mafia mengancam suasana perdamaian dan keamanan di Turki.

Berbicara pada pertemuan kelompok parlemen Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) yang berkuasa di Ankara, Erdogan menyatakan solidaritasnya dengan Menteri Dalam Negeri Süleyman Soylu yang diserang fitnah oleh bos mafia Turki, Sedat Peker. Soylu mengatakan serangan baru-baru ini yang dia hadapi secara langsung menargetkan keamanan di Turki.

“Turki akan menggagalkan plot ini dan akan membawa bos kejahatan terorganisir ke Turki untuk diadili,” kata presiden, mengacu pada serangkaian pernyataan yang dibuat oleh bos mafia buron Sedat Peker. Sedat Peker telah merilis serangkaian video di mana dia berbicara tentang organisasinya dan membuat tuduhan atas beberapa pejabat Turki.

Fakta bahwa Peker juga menargetkan putra mantan Perdana Menteri Binali Yıldırım juga menunjukkan bahwa dia merasa terganggu dengan suasana damai di negara tersebut, kata Erdogan.

“Kami mengikuti semua penjahat ke mana pun mereka pergi di dunia,” katanya.

Pengadilan Turki akan menyelidiki semua “kebohongan dan fitnah” dan akan mengumumkan temuannya, tambah Sedat Peker.

Mendagri Soylu mengajukan tuntutan pidana tambahan ke Kantor Kepala Jaksa Penuntut Umum. Ia menuntut Peker atas dakwaan “menghina dan memfitnah.”

Pada hari Minggu, polisi Turki menahan saudara laki-laki Peker setelah Peker mengatakan dirinya mengirimnya dalam misi yang gagal untuk membunuh seorang jurnalis Siprus Turki 25 tahun lalu atas perintah seorang mantan menteri Turki.

Polisi kejahatan terorganisir menahan Atilla Peker dan seorang pengawal pribadi di sebuah rumah kontrakan di provinsi Muğla Aegean, kata penyiar NTV.

Baca juga  Erdogan: Pemilihan ulang Istanbul langkah penting bagi demokrasi

Peker, 49, menjadi terkenal pada 1990-an sebagai tokoh dunia bawah. Dia melarikan diri dari Rumania ke Turki pada tahun 1998 ketika dua pria yang diduga anggota gengnya, dihukum karena pembunuhan. Dia ditangkap di Turki pada akhir 1998 tetapi dibebaskan pada 1999. Dia sekali lagi dijatuhi hukuman karena kejahatan terkait massa pada 2007.

Nama Peker muncul lagi dalam persidangan Ergenekon yang terkenal ketika jaksa dan petugas polisi yang terkait dengan Gülenist Terror Group (FETÖ) memenjarakan para pengkritik kelompok tersebut dalam persidangan palsu. Dia dijatuhi hukuman 10 tahun tetapi dibebaskan pada tahun 2014. Dalam beberapa tahun terakhir, dia menjadi tokoh media sosial yang menonjol, mendapatkan pengikut yang cukup besar.

Dia awalnya melarikan diri ke Montenegro tetapi akhirnya melakukan perjalanan bolak-balik antara Kosovo, Makedonia Utara, dan Montenegro. Dia kemudian melarikan diri ke Dubai di Uni Emirat Arab (UEA), karena negara itu tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Ankara.

Sumber: Daily Sabah

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: