Senin, Oktober 3, 2022
InternasionalTimur Tengah

Erdogan: Butuh Koridor Perdamaian untuk selesaikan krisis pengungsi Suriah

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan komunitas internasional untuk menawarkan dukungan dan membantu mengakhiri krisis yang sedang berlangsung di Suriah.

Berbicara kepada Majelis Umum PBB di New York, Selasa [24/09], Erdogan mengatakan “Sebuah koridor perdamaian di perbatasan Turki-Suriah akan memungkinkan kembalinya 3 juta pengungsi Suriah dari Turki dan Eropa jika diperluas hingga garis Deir ez-Zor-Raqqa”, merujuk pada zona aman yang direncanakan di utara Suriah.

Erdogan mengatakan bahwa Turki telah memberikan pukulan pertama dan terberat bagi teroris Daesh di wilayah tersebut.

“Dengan Operasi Eufrat Shield, kami telah membuka jalan bagi keruntuhan Daesh di Suriah dengan menetralisir sekitar 3.500 teroris,” katanya.

Sejak 2016, operasi Euphrates Shield dan Olive Branch Turki di barat laut Suriah telah membebaskan wilayah tersebut dari teroris YPG/PKK dan Daesh, memungkinkan bagi warga Suriah yang melarikan diri dari kekerasan untuk kembali ke rumah.

Terkait kelompok teroris Unit Perlindungan Rakyat (YPG) yang masih beroperasi dengan kedok Pasukan Demokrat Suriah (SDF) di utara Suriah, Erdogan mengatakan bahwa kelompok itu harus ditangani demi keselamatan dan keamanan para wilayah tersebut.

Erdogan juga meminta negara-negara anggota PBB untuk mendukung upaya Turki memastikan keamanan di Idlib, Suriah, demi menghindari terjadinya gelombang migrasi massal dan pembantaian lainnya, dan menambahkan bahwa berfungsinya Komite Konstitusi Suriah sangat penting bagi kesatuan politik dan teritorial Suriah.

[adinserter name=”Block 1″]

Erdogan menggarisbawahi bahwa pada tahun 2019 Turki telah menyelamatkan 32.000 migran gelap dari tenggelam di laut, memulangkan 58.000, tidak termasuk warga Suriah.

Pada September lalu, Turki dan Rusia telah sepakat untuk mengubah Idlib menjadi zona de-eskalasi, di mana tindakan agresi dilarang secara tegas. Namun, rezim Suriah dan sekutu-sekutunya secara konsisten telah melanggar ketentuan-ketentuan gencatan senjata dengan sering meluncurkan serangan di dalam zona de-eskalasi.

Baca juga  Irak batalkan kunjungan menteri dan panggil Dubes Turki setelah dua jenderalnya tewas oleh drone Turki

Zona tersebut saat ini dihuni oleh sekitar 4 juta warga sipil, termasuk ratusan ribu orang yang mengungsi dari kota ke kota di seluruh Suriah.

Meskipun delapan bulan tenang yang diberikan melalui kesepakatan Sochi antara Turki dan Rusia pada September, rezim Suriah yang didukung oleh Moskow, mengintensifkan serangannya mulai pada 26 April dengan dalih memerangi Hay’at Tahrir al-Sham (HTS) yang bersembunyi di Idlib.

[adinserter name=”Block 1″]

Sejak itu, situasinya semakin memburuk, merenggut nyawa warga sipil yang tak terhitung banyaknya. Area perumahan telah dihancurkan oleh serangan membabi-buta, sementara banyak fasilitas pendidikan, fasilitas kesehatan dan area perumahan telah runtuh atau menjadi tidak dapat digunakan setelah menjadi sasaran bom. Bentrokan terus berlangsung di kota-kota bagian selatan. Jika terjadi serangan ke bagian utara Idlib, diperkirakan warga akan berbondong-bondong ke perbatasan Turki.

Turki yang telah menampung hampir 4 juta pengungsi, memperingatkan masyarakat internasional dan negara-negara kawasan bahwa serangan terbaru di Suriah dapat memicu gelombang pengungsi yang tak tertahankan menuju Eropa.

Menurut angka Kementerian Dalam Negeri Turki, jumlah pengungsi mencapai 4,2 juta pada tahun 2017 dan sekarang telah mencapai 4,9 juta. Sementara 3,6 juta warga Suriah tinggal di Turki, lebih dari 415.000 warga Suriah telah lahir di Turki sejak dimulainya perang sipil pada 2011.

“Kami telah menghabiskan 40 miliar dolar untuk pencari suaka dalam delapan tahun terakhir.”

“Sayangnya, publik dunia terlalu cepat untuk melupakan perjalanan bertahan hidup mereka atau kehidupan yang berakhir, baik di perairan gelap Laut Mediterania atau melawan pagar keamanan yang membentang ke perbatasan,” katanya, menambahkan Turki tidak akan pernah melupakan kenangan bayi Aylan yang tubuhnya tak bernyawa hanyut ke pantai.

Baca juga  Turki akan bangun 200.000 rumah untuk 1 juta warga Suriah di zona aman

[adinserter name=”Block 1″]

Ankara telah menghabiskan hampir $ 40 miliar sejauh ini, sementara itu hanya menerima bantuan sekitar 6 miliar euro ($ 6,6 miliar) dukungan dari komunitas internasional.

Turki telah lama mengkritik negara-negara Eropa dan komunitas internasional karena kurangnya dukungan mereka dalam masalah pengungsi.

Suriah telah terkurung dalam perang sipil yang ganas sejak awal 2011, ketika rezim Bashar al-Assad menindak protes pro-demokrasi dengan keganasan yang tak terduga.

Ratusan ribu orang sejak itu terbunuh dan lebih dari 10 juta lainnya mengungsi, menurut angka PBB. [Daily Sabah]

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: