Minggu, Agustus 14, 2022
IslamophobiaEropa

Erdogan: Macron menyerang agama kami untuk menutupi krisis di negaranya

Erdogan: Macron menyerang agama kami untuk menutupi krisis di negaranya - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengkritik inisiatif Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk mereformasi Islam.

Erdogan mengatakan bahwa Macron menggunakan krisis yang menjadi tanggung jawab negaranya sebagai alasan untuk menyerang agama.

“Tujuan utama dari inisiatif yang dipimpin oleh Macron adalah untuk menyelesaikan masalah lama dengan Islam dan Muslim,” kata Erdogan dalam video pidatonya yang direkam untuk KTT Organisasi Kerjasama Islam (OKI), Selasa.

“Orang-orang yang terganggu dengan kebangkitan Islam menyajikan krisis yang mereka ciptakan sendiri sebagai alasan untuk menyerang agama kami. Retorika anti-Muslim dan Islam saat ini adalah alat paling berguna dari politisi Barat untuk menutupi kegagalan mereka sendiri,” kata Erdogan.

Pekan lalu, Macron berpendapat bahwa “separatisme Islam” bermasalah.

“Masalahnya adalah ideologi yang mengklaim hukumnya sendiri harus lebih unggul dari yang ada di republik (Prancis),” kata Macron.

Pada 2 Oktober, Macron meluncurkan undang-undang baru yang akan memperpanjang larangan simbol agama, terutama yang berkaitan dengan Muslimah yang mengenakan jilbab atau kerudung, juga kepada karyawan sektor swasta yang menyediakan layanan publik. Negara bagian juga akan memiliki kekuasaan untuk mengambil langkah di mana otoritas lokal membuat konsesi yang tidak dapat diterima bagi Muslim, katanya.

Ia mencontohkan “menu religious (halal)” di kantin sekolah atau akses terpisah ke kolam renang. RUU tersebut mengusulkan pembatasan homeschooling untuk menghindari anak-anak “diindoktrinasi” di sekolah tidak terdaftar yang diduga menyimpang dari kurikulum nasional Prancis.

RUU tersebut direncanakan akan dikirim ke parlemen awal bulan ini.

Pidato Macron dikecam secara luas oleh Muslim Prancis. Muslim Prancis khawatir RUU yang akan diajukan ke parlemen pada bulan Desember itu dapat memicu penyalahgunaan hak-hak mereka.

Baca juga  Presiden Zelenskiy: Hubungan Turki-Ukraina saat ini mencapai titik tertinggi sepanjang masa

Beberapa organisasi non pemerintah (LSM) atau organisasi yang “bertindak melawan hukum dan nilai-nilai negara” mungkin ditutup atau menghadapi audit keuangan yang ketat, menurut rencana kontroversial tersebut.

Rencana ini telah memicu kritik. Beberapa perwakilan komunitas Muslim menggambarkan langkah tersebut sebagai Islamofobia dan diskriminatif.

Erdogan menyebutkan istilah populer baru-baru ini seperti “Islam Prancis”, “Islam Eropa”, dan “Islam Austria,” sebagai contoh terbaru dari upaya serangan terhadap Islam dan Muslim.

Menurut Erdogan, ada upaya untuk mengangkat pamor Muslim yang tidak bersuara terhadap kebrutalan, tetap diam terhadap kekejaman, yang pasif, malu-malu, penakut dan sederhana.

“Mereka mencoba untuk memiliki sistem anti-Islam di mana agama hanya tinggal di dalam rumah, tanpa mengesampingkan simbol dan prinsip agama apa pun di jalan-jalan, pasar, dan kehidupan sosial. Sistem ini, di mana agama di bawah kendali negara, diambil di bawah tekanan dan berusaha dibentuk, bukanlah demokrasi, tapi totalitarianisme,” katanya, seraya menambahkan bahwa tidak seorang pun, terutama negara-negara Muslim yang dapat membiarkan formalisme mustahil semacam itu terjadi.

Prancis memiliki minoritas Muslim terbesar di Eropa, diperkirakan mencapai 5 juta atau lebih, dari jumlah 67 juta warganya. Tempat ibadah dan simbol keagamaan yang dikenakan di depan umum telah menjadi bahan kontroversi di negara sekuler itu. Selama bertahun-tahun, kelompok hak asasi berpendapat bahwa undang-undang sekuler Prancis menumbuhkan kebencian anti-Muslim dan mendiskriminasi wanita Muslim. Prancis melarang anak sekolah mengenakan pakaian atau emblem yang khas pada tahun 2004 setelah kontroversi mengenai siswi Muslim yang mengenakan jilbab.

Pada 2010, negara ini juga menjadi negara pertama di Eropa yang melarang cadar, seperti burqa dan niqab, di tempat umum. Pada tahun 2014, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mendukung larangan tersebut tetapi mengatakan bahwa undang-undang tersebut dapat terlihat berlebihan dan mendorong stereotip. Prancis juga terlibat dalam perselisihan tentang larangan burkini, pakaian renang sederhana di seluruh tubuh yang dikenakan oleh wanita Muslim, di resor di sekitar Riviera.

Erdogan kembali serang Macron: Prancis dipimpin oleh presiden ambisius namun tidak becus

Menyoroti kebutuhan Muslim untuk mengesampingkan perbedaan dan fokus pada masalah bersama untuk menyelesaikan kritis yang telah menghancurkan negara-negara Muslim, Erdogan juga mengkritik konsep Islam Eropa yang baru dibentuk karena berusaha menutup suara rakyat.

Baca juga  Dua bulan di Turki, Jason Statham sangat terkesan dengan keramahan warga: Saya akan kembali lagi secepatnya bersama keluarga

“Umat Muslim dapat mengesampingkan perbedaan pendapat mereka dan mencoba untuk menghasilkan solusi dengan memanfaatkan konsep musyawarah,” kata Erdogan. Dia berpendapat bahwa umat Islam dapat dengan mudah mengatasi masalah mereka dengan berfokus pada kesamaan dan masalah bersama daripada perbedaan.

Erdogan mengatakan konsep seperti rasisme, nasionalisme, sektarianisme, dan terorisme menghancurkan Islam dari dalam. Ia menyebutkan bahwa hampir 1.000 Muslim terbunuh setiap hari akibat terorisme atau kekerasan secara global.

“Kami tidak akan membiarkan imperialis memecah belah kami dengan menggunakan label Sunni-Syiah, hitam-putih, Turki-Kurdi dan Arab-Persia,” katanya, menambahkan bahwa Muslim tidak dapat menerima pembunuhan.

“Umat beragama yang memandang membunuh satu orang sama dengan membunuh manusia secara keseluruhan tidak dapat melakukan pembantaian,” tegas presiden Turki.

Sumber: Daily Sabah

4.4 9 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
barkah
barkah
1 year ago

Mantapp

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: