Senin, Oktober 3, 2022
Pendidikan

Erdogan resmikan perpustakaan Universitas Istanbul Medeniyet, terbesar di Turki

Erdogan resmikan perpustakaan Universitas Istanbul Medeniyet, terbesar di Turki - Turkinesia
Perpustakaan Universitas Istanbul Medeniyet

TURKINESIA.NET, ISTANBUL – Presiden Recep Tayyip Erdoğan meresmikan Perpustakaan Universitas Istanbul Medeniyet pada hari Jumat. Perpustakaan itu merupakan yang terbesar dari jenisnya di Turki.

Perpustakaan yang terbentang di area seluas 28.000 meter persegi (sekitar 300.000 kaki persegi), akan terbuka untuk umum dan juga untuk mahasiswa universitas.

Perpustakaan modern itu memiliki kapasitas 3.000 orang dan terletak di Usküdar, di sisi Asia kota Istanbul.

Gedung tujuh lantai ini memiliki kapasitas 1 juta buku dan akan buka sepanjang waktu.

Dirancang sebagai gedung pintar dengan berbagai pilihan aksesibilitas, gedung ini memiliki ruang belajar kelompok, ruang konferensi, ruang salat, dan tempat sosial lainnya.

Pengunjung juga akan disuguhi teh, kopi, dan kue gratis.

Perpustakaan juga akan menyelenggarakan konferensi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Turki telah memodernisasi perpustakaannya dan membangun yang baru, termasuk perpustakaan kepresidenan di Kompleks Kepresidenan di ibu kota Ankara.

Data terbaru dari tahun 2021 menunjukkan bahwa negara ini memiliki 34.555 perpustakaan, angka 1,7% lebih tinggi dari tahun 2020.

Lebih dari 32.000 perpustakaan dimiliki atau dioperasikan oleh lembaga pendidikan, sebagian besar universitas, sementara negara ini menampung 1.252 perpustakaan umum.

Perpustakaan menampung lebih dari 34 juta buku. Jumlah orang yang mengunjungi perpustakaan umum juga meningkat 21% tahun lalu dan mencapai 15,6 juta.

Perpustakaan unik di Turki tetap layani pengunjung selama pandemi

Berbicara pada upacara pembukaan, Erdogan mengatakan Turki sedang bekerja untuk menambah lebih banyak perpustakaan ke lebih banyak sekolah, dari semua tingkatan.

Dia mencatat bahwa mereka berencana untuk mengubah Rami, sebuah barak bersejarah di Istanbul, menjadi perpustakaan.

Barak Rami yang digunakan sebagai markas militer Sultan Utsmaniyah Abdul Majid selama Perang Krimea, direnovasi pada masa pemerintahan Sultan Abdul Hamid II dan terus melayani tentara selama tahun-tahun pertama republik dan menyelesaikan fungsi militer mereka pada 1960-an.

Baca juga  Lebih dari 300.000 warga negara asing ikut kursus bahasa Turki

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: