Senin, Oktober 3, 2022
Politik

Erdogan semakin lantang menentang kemalisme, sumpah pelajar yang mengkultuskan Ataturk dihapus

Erdogan semakin lantang menentang kemalisme, sumpah pelajar yang mengkultuskan Ataturk dihapus - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Partai Keadilan dan Pembangunan yang berkuasa di Turki, AKP, kembali melakukan terobosan mengejutkan dengan menghapus lagu sumpah siswa yang mengandung unsur pengkultusan terhadap Mustafa Kemal Ataturk.

Hingga 2013, semua siswa sekolah dasar Turki harus melafalkan sumpah siswa di awal setiap hari sekolah. Dengan tujuan untuk menanamkan nilai moral dan kebangsaan kepada para siswa, sumpah tersebut diakhiri dengan kalimat, “Betapa bahagianya dia yang bisa mengatakan saya orang Turki.”

Mustafa Kemal (Atatürk) menggunakan frasa “Ne mutlu Türküm diyene” (Betapa bahagianya orang yang mengatakan “Saya seorang Turki”) dalam pidatonya yang disampaikan untuk Peringatan 10 Tahun Republik Turki, pada tanggal 29 Oktober 1933 (Hari Republik).

Sumpah itu dihapus dari sekolah setelah instruksi yang dikeluarkan oleh pemerintah AKP pada tahun itu. Proses peradilan selama bertahun-tahun berakhir minggu lalu setelah Pengadilan Administratif menyetujui keputusan pemerintah pada tahun 2013.

Kemal Kılıçdaroğlu, ketua Partai Rakyat Republik (CHP), mengecam Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa dan Partai Gerakan Nasional (MHP) atas pencabutan sumpah siswa dari sekolah dasar setelah keputusan pengadilan.

Kılıçdaroğlu berpendapat bahwa putusan Pengadilan Administratif datang setelah empat hakimnya digantikan oleh Erdoğan baru-baru ini.

Pemimpin CHP juga mengkritik Ketua MHP Devlet Bahçeli, yang mengecam keputusan pengadilan tanpa menyebut peran Erdogan sebagai kepala pemerintahan.

“Sumpah siswa dibatalkan oleh Aliansi Rakyat. Tn. Bahçeli melakukan kesalahan dengan menyalahkan pengadilan dan bukan pada Erdogan. Jika Anda ingin sumpah kembali ke sekolah, maka Anda harus menelepon Erdogan dan mengatakan kepadanya bahwa Anda tidak dapat berjalan bersamanya jika sumpah ini tidak dipulihkan,” kata Kılıçdaroğlu.

Bahçeli, dalam sebuah pernyataan pekan lalu, memperingatkan bahwa pencabutan sumpah akan menjadi langkah yang sangat berbahaya bagi persatuan rakyat dan mengecam putusan pengadilan tersebut.

Baca juga  Erdogan mencalonkan diri untuk Pemilu Turki 2023

Sumpah Siswa ( Turki : Öğrenci Andı ) adalah sumpah yang diucapkan di sekolah pada setiap awal hari sekolah. Itu digunakan hingga 2013, antara lain, di sekolah dasar di Turki. Setelah pagi hari biasa menyanyikan lagu kebangsaan İstiklâl Marşı sebelum kelas, sumpah itu diaudisi oleh laki-laki atau perempuan, atau beberapa kelompok yang terdiri dari 3–4 siswa dan diulangi oleh semua siswa lainnya.

Menurut buku Afet İnan , Reşit Galip yang merupakan Menteri Pendidikan Nasional pada saat itu, menyusun teks “Sumpah Siswa” (atau “Sumpah Siswa”, bahasa Turki : Öğrenci Andı ) pada tanggal 23 April 1933 (Hari Anak) Dewan Pendidikan dan Pembinaan Departemen Pendidikan Nasional memperkenalkan teks ini sebagai “Sumpah Siswa”, dengan nomor petunjuk 101 dan tanggal 10 Mei 1933. Sesuai dengan arahan Dewan Pendidikan dan Pembinaan, Departemen Pendidikan Nasional mengeluarkan surat edaran nomor 1749/42 dan tanggal 18 Mei 1933 tentang “Sumpah Siswa”. Siswa harus mengulang sumpah setiap hari.

Di antara bunyi sumpah itu “Wahai Atatürk Agung, di jalan yang telah kamu jalani, aku bersumpah untuk terus berjalan menuju tujuan yang telah kamu tetapkan. Keberadaan saya akan didedikasikan untuk keberadaan Turki. Betapa bahagianya orang yang mengatakan “Saya orang Turki!”.

Lama berkuasa, kenapa Erdogan tidak melarang maksiat dan menghapus sekulerisme?

Pada 8 September 2013, Lembaran Berita Resmi mengumumkan bahwa praktik pengucapan Sumpah Mahasiswa telah dihapuskan.

Langkah ini merupakan bagian dari “paket demokratisasi” yang diperkenalkan oleh Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang mencakup tindakan pro-Islam dan anti-sekuler lainnya termasuk mencabut larangan perempuan mengenakan jilbab di parlemen.

Pada Oktober 2018, Dewan Negara , mahkamah administrasi tertinggi , memutuskan bahwa Sumpah Mahasiswa telah menjadi praktik yang mapan dan bahwa justifikasi untuk mencabutnya pada tahun 2013 oleh Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) tidak cukup.

Baca juga  Cuitan Mendagri Turki kecam LGBT ditandai oleh Twitter sebagai "ujaran kebencian"

Banyak penentang AKP menganggap pelarangan sumpah itu benar-benar bertentangan dengan kebijakan sekuler pendiri Republik Turki Mustafa Kemal Atatürk.

Sumber: Hurriyet Daily News, Wikipedia

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Erdogan semakin lantang menentang kemalisme, sumpah pelajar yang mengkultuskan Ataturk dihapus […]

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: