Senin, Oktober 3, 2022
Timur Tengah

Erdogan tersinggung, Arab Saudi ingin drone bersenjata Turki di tengah latihan militer bersama dengan Yunani

bayraktar TB2
bayraktar TB2

TURKINESIA.NET – Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Senin mengabarkan bahwa Arab Saudi telah meminta untuk membeli kendaraan udara nirawak (UAV) bersenjata dari Ankara.

“Ini membingungkan saat mereka melakukan latihan militer dengan Yunani, namun, pada saat yang sama, Arab Saudi meminta drone bersenjata kepada kami. Harapan kami adalah menyelesaikan masalah ini dengan tenang tanpa menjadi panas,” kata Erdogan.

Arab Saudi baru-baru ini menghadiri pertemuan yang dianggap Ankara sebagai “aliansi melawan Turki.”

“Philia Forum” diadakan di Athena dengan partisipasi Yunani, Prancis, Mesir, Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain.

Pejabat kunjungan dari Arab Saudi, Bahrain dan UEA bertemu di Athena dengan menteri luar negeri Yunani, Siprus Yunani dan Mesir, yang memiliki kontak rutin, dan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian bergabung dengan para pejabat melalui videolink

Negara-negara peserta secara luas memihak Yunani dalam sengketa Mediterania Timur.

Turki dan Arab Saudi telah berselisih selama beberapa tahun atas berbagai masalah regional, termasuk pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada 2018.

Selain insiden Khashoggi, dukungan terhadap kudeta di Mesir, dan sikap terkait Libya dan Suriah adalah poin perselisihan lain antara Ankara dan Riyadh.

Sementara, hubungan dagang dua kekuatan regional itu juga memburuk setelah Saudi melakukan boikot secara informal. Akan tetapi, kedua negara mengatakan mereka akan bekerja untuk meningkatkan hubungan.

Sejumlah negara dalam beberapa tahun terakhir memang menunjukkan minat pada drone buatan Turki. Animo itu muncul setelah mereka mendapati kendaraan militer tak berawak produksi Turki terbukti efektif dalam sejumlah konflik regional, seperti di Suriah, Libya, dan Nagorno-Karabakh.

Riyadh sudah memiliki perjanjian transfer teknologi dengan perusahaan swasta Turki, Vestel, yang mengizinkan Arab Saudi untuk membuat drone militernya sendiri. Namun, ada spekulasi luas bahwa mereka juga mencari pengiriman militer yang dapat menghindari embargo senjata, yang diberlakukan beberapa negara Barat atas kampanye militernya di Yaman.

Baca juga  Putin ajak Turki bangun pabrik drone Baykar di Rusia

Pada tahun 2020, raja drone Baykar mencatat ekspor $ 360 juta (TL 2,5 miliar) yang menakjubkan. Ukraina dan Qatar saat ini menggunakan UAV serta Azerbaijan, yang memperoleh pengaruh signifikan atas Armenia dalam konflik bersenjata baru-baru ini di Nagorno-Karabakh, menggunakan drone. Negosiasi sedang berlangsung dengan negara lain untuk membeli pesawat tersebut. Menurut studi yang dikonfirmasi oleh analis pertahanan, banyak sistem pertahanan udara, sistem radar, tank, kendaraan lapis baja, truk, gudang senjata, posisi dan unit milik Angkatan Darat Armenia dihancurkan dengan Bayraktar TB2.

Drone yang dikembangkan di dalam negeri Turki juga telah membuktikan kemampuannya di luar negeri, setelah menetapkan rekor penerbangan 27 jam baru selama penerbangan demo di negara Teluk Kuwait pada 2019.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Ayam jantan dari timur
Ayam jantan dari timur
1 year ago

Maklum saat ini kerajaan ARAB SAUDI🇸🇦 di bawa kendali anak ingusan MBS.. boleh di bilang tikus nya amerika, zionist yahudi.

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: