- Advertisement -
Eropa

Erdogan tolak keras Swedia dan Finlandia gabung di NATO

Swedia dan Finlandia gabung NATO

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Senin menolak dengan tolak keras Swedia dan Finlandia gabung NATO.

Erdogan mengulangi keberatan Turki dan mengatakan negaranya tidak akan menyetujui Swedia dan Finlandia gabung NATO. Ia mengkritik dua negara itu karena gagal mengambil sikap yang jelas terhadap organisasi teroris.

Pernyataan Erdogan muncul setelah negara-negara Nordik secara resmi mengumumkan niat mereka untuk mengajukan keanggotaan dalam aliansi militer setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Turki pekan lalu mengatakan tidak akan melihat permohonan Swedia dan Finlandia secara positif, terutama mengutip sejarah dukungan mereka kepada organisasi teroris, termasuk PKK dan sayap Suriahnya, YPG.

Setiap tawaran keanggotaan harus disetujui dengan suara bulat oleh 30 anggota NATO.

“Tak satu pun dari negara-negara ini memiliki sikap yang jelas dan terbuka terhadap organisasi teroris,” kata Erdogan pada konferensi pers bersama dengan sejawatnya dari Aljazair Abdelmadjid Tebboune di ibu kota Ankara.

“Bagaimana kita bisa mempercayai mereka?” singgung Erdogan.

“Pertama-tama, kami tidak bisa mengatakan ‘ya’ kepada mereka yang menjatuhkan sanksi kepada Turki, karena bergabung dengan NATO yang merupakan organisasi keamanan,” katanya.

Swedia dan Finlandia telah memberlakukan embargo ekspor senjata ke Turki setelah operasi militernya berusaha membersihkan Suriah utara di sebelah timur Efrat dari YPG pada 2019.

Erdogan menggambarkan Swedia sebagai “pusat inkubasi organisasi teroris,” dengan mengatakan beberapa anggota parlemennya mendukung PKK, yang ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Turki, Amerika Serikat, dan Uni Eropa.

Perdana Menteri Magdalena Andersson mengatakan Senin bahwa pemerintah Swedia telah secara resmi memutuskan untuk mengajukan keanggotaan NATO, sehari setelah Presiden Finlandia Sauli Niinisto mengkonfirmasi bahwa Helsinki juga akan mengajukan keanggotaan.

Baca juga  Covid-19: Inggis sampaikan terima kasih kepada Turki atas bantuan medis

Kantor luar negeri Swedia mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa perwakilan senior Swedia dan Finlandia berencana untuk melakukan perjalanan ke Turki untuk pembicaraan guna mengatasi penolakan Ankara.

Namun, Erdogan mengatakan mereka “tidak perlu repot” datang jika mereka berharap untuk meyakinkan Ankara agar melonggarkan keberatannya terhadap keanggotaan mereka.

“Mereka mengatakan akan datang ke Turki pada hari Senin. Apakah mereka datang untuk meyakinkan kita? Permisi tapi mereka tidak usah melelahkan diri sendiri,” katanya.

Erdogan mengatakan NATO akan menjadi “tempat di mana perwakilan organisasi teroris terkonsentrasi” jika kedua negara bergabung.

Presiden itu mengatakan Swedia dan Finlandia menolak untuk mengekstradisi orang-orang yang memiliki hubungan dengan PKK dan Gulenist Terror Group (FETÖ), kelompok teroris di balik kudeta yang gagal pada 2016 di Turki.

Kementerian Kehakiman pada hari Senin mengatakan kedua negara belum memberikan persetujuan atas permintaan Turki untuk ekstradisi 33 orang yang terkait dengan PKK dan FETO.

Turki mengatakan ingin negara-negara Nordik menghentikan dukungannya kepada kelompok teroris yang ada di wilayah mereka, dan mencabut larangan penjualan beberapa senjata ke Turki.

Juru Bicara Kepresidenan Ibrahim Kalin mengatakan pada hari Sabtu bahwa Turki belum menutup pintu bagi Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan NATO tetapi menginginkan negosiasi dan tindakan keras terhadap apa yang dilihatnya sebagai kegiatan teroris.

Menteri Luar Negeri Mevlüt Cavuşoğlu mengatakan hari Minggu bahwa pembicaraan dengan rekan-rekan Swedia dan Finlandia di Berlin telah membantu. Kedua negara telah memberikan saran untuk menanggapi kekhawatiran Ankara, yang akan dipertimbangkan oleh Turki, sementara dia telah memberikan bukti bahwa teroris hadir di wilayah mereka, katanya.

Dia memilih Swedia khususnya, mengatakan PKK telah mengadakan pertemuan di Stockholm selama akhir pekan.

Baca juga  Jerman incar kerja sama ekonomi yang lebih dekat dengan Turki

Meski demikian, dia mengatakan Turki tidak menentang kebijakan aliansi yang terbuka untuk semua negara Eropa yang ingin melamar.

Invasi Moskow ke Ukraina pada 24 Februari telah mengayunkan opini politik dan publik di Finlandia dan negara tetangga Swedia yang mendukung keanggotaan NATO sebagai pencegah terhadap agresi Rusia.

Swedia dan Finlandia sama-sama netral selama Perang Dingin, dan keputusan mereka untuk bergabung dengan NATO akan menjadi salah satu perubahan terbesar pada arsitektur keamanan Eropa selama beberapa dekade, yang mencerminkan pergeseran besar dalam opini publik di kawasan Nordik sejak Rusia menginvasi tetangganya Ukraina pada Februari.

Moskow telah menanggapi prospek negara-negara Nordik bergabung dengan NATO dengan mengancam pembalasan, termasuk “langkah-langkah teknis-militer” yang tidak ditentukan.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: