Senin, Oktober 3, 2022
Eropa

Finlandia-Swedia ingin gabung NATO, Turki ungkap syarat

Finlandia-Swedia ingin gabung NATO, Turki ungkap syarat - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu menyampaikan kesiapan untuk membahas rencana Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO. Ia juga mendesak kedua negara itu untuk menghentikan dukungan “tidak dapat diterima dan keterlaluan” yang mereka berikan kepada organisasi teroris PKK/YPG.

Dukungan tersebut menurut Cavusoglu berpotensi memperumit perluasan aliansi karena kedua negara Skandinavia itu mempertimbangkan untuk bergabung dengan NATO.

Dalam pernyataan di depan pintu menjelang pertemuan informal para menteri luar negeri NATO di Berlin pada hari Sabtu, Mevlut Cavuşoğlu mengatakan Turki selalu mendukung kebijakan pintu terbuka NATO.

Namun, Cavuşoğlu mengatakan Swedia dan Finlandia “secara terbuka mendukung dan terlibat dengan organisasi teroris PKK/YPG” yang telah “menyerang Turki dan membunuh pasukan dan warga Turki.”

“Oleh karena itu, tidak dapat diterima dan keterlaluan bahwa teman dan sekutu kita mendukung organisasi teroris ini. Dan karena perjuangan kita melawan organisasi teroris ini, ada pembatasan ekspor produk industri pertahanan yang kita impor dari sekutu dan beberapa negara yang berencana menjadi anggota NATO,” katanya.

“Dan itulah mengapa sebagian besar orang Turki menentang keanggotaan negara-negara yang mendukung organisasi teroris PKK/YPG dan mereka meminta kami untuk memblokir keanggotaan ini. Tapi, inilah masalah yang perlu kita bicarakan dengan sekutu NATO kami, serta negara-negara ini,” tambahnya.

Finlandia tidak terikat
Menteri luar negeri Finlandia itu pada hari Jumat menghindari mengomentari tuntutan dari anggota aliansi Turki untuk sikap aktif terhadap kelompok teroris PKK.

“Saya tidak ingin membahas detail kelompok atau orang yang berbeda, tetapi saya hanya ingin mengatakan bahwa perang melawan terorisme adalah prinsip yang sangat penting dalam politik kita dan juga merupakan prinsip yang sangat penting di NATO,” kata Pekka Haavisto mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency (AA).

Baca juga  Wapres: Tindakan Turki tangani Covid-19 ditentukan berdasarkan analisis ilmiah & data

Pernyataannya muncul sehari setelah Presiden Recep Tayyip Erdoğan menyuarakan skeptisisme pada aplikasi keanggotaan Finlandia dan Swedia dan mengkritik keras kedua negara itu karena menoleransi ekstremis dan kelompok teroris sayap kiri, termasuk PKK, yang juga terdaftar sebagai kelompok teroris oleh Uni Eropa.

Ditanya tentang komentar Erdogan tentang tawaran NATO, Haavisto menyatakan harapan bahwa mereka dapat mengatasi perbedaan mereka dengan Turki dalam masalah ini.

Menggarisbawahi bahwa “setiap negara NATO memiliki hak untuk memiliki pendapat mereka sendiri tentang negara-negara pemohon,” menteri luar negeri Finish itu mencatat bahwa ia telah mengunjungi Turki dua kali musim semi ini dan mengadakan pembicaraan dengan sejawatnya dari Turki Mevlut Cavuşoğlu.

Haavisto mengatakan bahwa dia membahas masalah ini dengan Cavuşoğlu pada hari Jumat. “Mungkin, kita akan bertemu hari ini di sini dalam pertemuan NATO juga,” katanya, mengacu pada pertemuan informal para menteri luar negeri hari Sabtu di Berlin.

Ia menambahkan bahwa mereka akan terus melakukan dialog yang erat. Finlandia sadar akan pentingnya memerangi terorisme, untuk keselamatan Eropa dan dunia, ungkapnya.

Baik Finlandia dan Swedia telah mengisyaratkan bahwa mereka dapat mengajukan aplikasi keanggotaan simultan ke NATO dalam beberapa hari mendatang.

Dalam lebih dari 40 tahun kampanye terornya melawan Turki, PKK – yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa – telah bertanggung jawab atas kematian lebih dari 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak dan bayi. YPG adalah cabang PKK Suriah.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: