Sabtu, Agustus 13, 2022
Teknologi

Ilmuwan Turki kembangkan pakaian tahan kondisi cuaca di Antartika

TURKINESIA.NET – ANKARA. Sebuah tim ilmuwan Turki sedang mengembangkan pakaian yang dirancang khusus untuk tahan terhadap kondisi cuaca di bawah nol di Antartika, benua terdingin di dunia.

Menurut Caner Filiz, seorang instruktur di Akademi Gendarmerie dan Penjaga Pantai Turki, proyek ini sedang dilakukan dalam koordinasi dengan Komando Penjaga Pantai Turki dan dengan kontribusi dari Federasi Pendakian Gunung Turki.

“Logistik adalah masalah utama di Antartika,” kata Filiz kepada Anadolu Agency. “Sangat penting bahwa mereka yang bekerja di sana dapat melindungi diri mereka dari unsur-unsur itu.”

Perusahaan-perusahaan tekstil Turki, lanjutnya, menyediakan bahan baku untuk prakarsa ini yang dijuluki proyek “Pakaian Adat Polar”.

“Kami sedang mengembangkan pakaian dan bahan pelindung – termasuk topeng, pakaian dalam, sarung tangan, sepatu dan baret – yang memiliki standar kedap air dan respirasi yang tinggi,” Yalcin Yildirim, kepala Ozyigit Textile, yang memproduksi pakaian untuk militer dan lembaga negara, mengatakan kepada Anadolu Agency.

“Kami sering memproduksi pakaian untuk iklim yang sangat dingin, tetapi proyek ini unik,” kata Yildirim. “Dalam waktu singkat, kami berhasil membuat pakaian berdasarkan pengalaman kami.”

Proyek ini, yang juga didukung oleh lembaga Kepresidenan Turki, Kementerian Industri dan Teknologi, dan Pusat Penelitian Kutub Universitas Teknis Istanbul (bersama dengan universitas-universitas Turki lainnya), juga akan melibatkan serangkaian studi ilmiah yang akan dilakukan selama 30 hari ke depan.

[adinserter name=”Block 1″]

Sebuah tim yang terdiri dari tiga jurnalis Anadolu Agency – Dilara Zengin, Ozge Elif Kizil dan Servet Ulku – akan mengikuti studi selama sebuah perjalanan ke Antartika yang dimulai Oktober lalu.

Pusat Penelitian Polar didirikan di Antartika pada 2015 dengan tujuan melakukan penelitian dan meningkatkan profil Turki di antara komunitas ilmiah internasional.

Baca juga  Ilmuwan Turki akan memproduksi obat virus corona dalam waktu 6 bulan

Pada bulan April 2016, tim peneliti Turki pertama – termasuk tenaga medis, ahli botani, ahli geologi dan ahli kelautan dari tujuh universitas – melakukan perjalanan ke Antartika untuk mempelajari dampak perubahan iklim.

Antartika, benua terdingin di bumi, telah berfungsi sebagai zona penelitian ilmiah sejak penandatanganan perjanjian 1959.

[adinserter name=”Block 1″]

Turki, yang saat ini memegang status “pengamat” di antara para penandatangan perjanjian, berharap pada akhirnya melihat status ini dinaikkan menjadi “konsultatif”.

Suhu terendah yang pernah terlihat di Antartika, -89 derajat Celcius (-128 Fahrenheit), tercatat pada tahun 1983. Namun, selama bulan-bulan musim panas, suhu di benua itu dapat mencapai -15 derajat Celcius (5 Fahrenheit). [Anadolu Agency]

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: