Senin, Agustus 8, 2022
Ekonomi

Imbas perang Ukraina, harga sewa dan properti meroket di Antalya Turki

Imbas perang Ukraina, harga sewa dan properti meroket di Antalya Turki - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANTALYA. Harga sewa dan properti di provinsi Antalya, Turki, telah meroket sejak perang Rusia-Ukraina dimulai. Warga Rusia dan Ukraina yang melarikan diri dari negara mereka lebih memilih pindah ke kota resor yang terkenal itu.

Menteri Dalam Negeri Süleyman Soylu baru-baru ini mengatakan bahwa hampir 58.000 orang Ukraina telah tiba di Turki setelah perang pecah. Diperkirakan sekitar 20.000 orang Rusia juga datang ke negara itu di tengah konflik.

Terletak di pantai Mediterania, Antalya sangat populer di kalangan wisatawan Rusia dan Ukraina bahkan sebelum perang. Kota ini telah menarik jutaan pengunjung dari kedua negara setiap tahun. Kota ini juga merupakan tempat tinggal bagi populasi Rusia dan Ukraina yang cukup besar. Sekitar 29.000 orang Rusia dan sekitar 9.000 orang Ukraina tinggal di kota itu.

Agen real estate di Antalya mengatakan bahwa harga sewa dan rumah naik hampir tiga kali lipat di kota setelah perang karena permintaan yang banyak dari Rusia dan Ukraina.

Mereka juga mengatakan bahwa sewa bulanan di lingkungan tertentu melonjak dari 3.000 Lira Turki ($200) dan 3.500 lira ke suatu tempat antara 7.000 dan 8.000 lira, mencatat bahwa harga flat 90 meter persegi meningkat dari 1,5 juta lira menjadi antara 3,5 juta dan 4 juta lira.

Namun, salah satu agen real estate mencatat bahwa Rusia dan Ukraina kebanyakan lebih memilih untuk menyewa rumah daripada membelinya karena mereka berharap untuk kembali ke negara mereka dalam setahun.

Penduduk setempat memilih untuk menyewakan properti mereka kepada Rusia dan Ukraina karena mereka membayar sewa satu tahun di muka, kata mereka.

Sekarang semua orang Rusia dan Ukraina cukup kaya untuk membayar harga tersebut, kata Serkan Sahin, seorang makelar barang tak bergerak. Dia mengingat sebuah kasus di mana 300 turis Ukraina terdampar di Antalya setelah perang pecah.

Baca juga  Atas instruksi Erdogan, 60 rumah warga yang terbakar di Atrvin akan dibangun kembali, seluruh kerugian dibantu negara

“Mereka kekurangan uang, dan delapan orang ingin bersama-sama menyewa apartemen satu kamar. Jelas, itu tidak mungkin,” kata Sahin.

Sumber: Hurriyet Daily News

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: