Selasa, Oktober 19, 2021
Internasional

Turki akan kirim delegasi ke China untuk amati kondisi Uighur

TURKINESIA.NET – ANKARA. Turki telah menerima undangan dari China untuk mengirim delegasi ke wilayah Xingjiang untuk mengamati bagaimana minoritas Uighur diperlakukan, menurut juru bicara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Fahrettin Altun, direktur komunikasi untuk Kepresidenan Turki, mengatakan bahwa Erdogan telah mengangkat masalah perlakuan China terhadap minoritas Muslim etnis Turkic dalam pembicaraan dengan Presiden China Xi Jinping di Beijing pada hari Selasa [02/07].

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah menuduh Tiongkok menahan lebih dari satu juta warga Uighur dan Muslim di antara minoritas lain di wilayah barat. Mereka ditahan di pusat-pusat penahanan yang digambarkan oleh para aktivis Uighur sebagai “kamp konsentrasi abad ke-21”.

Namun dalam sambutan publik tentang kunjungannya, Erdogan fokus pada hubungan bilateral kedua negara.

“Memperkuat hubungan Turki-Cina akan sangat berkontribusi pada stabilitas regional dan global,” kata Erdogan.

Namun Jubir Erdogan menulis di Twitter bahwa “semua aspek hubungan bilateral, termasuk Uighur, dibahas secara luas”.

“Presiden kita @RTErdogan menyatakan bahwa satu-satunya keinginan kami adalah agar warga Uighur tinggal di China dalam kedamaian, kesehatan, dan kemakmuran, dan menyampaikan pandangan dan harapannya dalam masalah ini kepada rekannya [Presiden China, red.],” tulisnya.

China telah menyampaikan undangan resmi kepada delegasi Turki untuk “mengamati status” orang-orang Uighur di Xinjiang, dan Erdogan menyambut undangan itu, ia menambahkan.

Melalui Twitternya, Altun menulis “Pihak Tiongkok juga mengundang delegasi dari Turki ke Cina untuk mengamati status kaum Uighur di wilayah Otonomi Xinjiang, dan presiden menyambut undangan ini dengan positif.”

Turki sebelumnya telah menyuarakan keprihatinan tentang perlakuan China terhadap Uighur.

Baca juga  Turki kutuk serangan teror di Pakistan

Pada bulan Februari, kementerian luar negeri mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Bukan rahasia lagi bahwa lebih dari satu juta orang Turki Uighur yang ditahan secara sewenang-wenang menjadi sasaran penyiksaan dan pencucian otak politik di kamp-kamp dan penjara. Orang-orang Uighur yang tidak ditahan di kamp-kamp ini berada di bawah tekanan berat.”

 

Dalam pernyataan yang sama, kementerian luar negeri mengatakan Turki telah mengangkat masalah tersebut dengan otoritas China “di semua tingkatan” dan meminta Beijing untuk menutup kamp.

China menggambarkan kamp-kamp itu sebagai “sekolah kejuruan” dan dimaksudkan untuk mengatasi “terorisme dan ekstremisme agama”.

Bulan lalu, China mengizinkan wartawan BBC mengakses salah satu kamp. Di kamp tersebut para tahanan mengatakan kepada wartawan bahwa mereka telah “terinfeksi oleh ekstremisme” dan berada di sana secara sukarela. Cuplikan menunjukkan para tahanan menampilkan musik rakyat dan menari dalam pertunjukan yang sangat koreografer.

Tetapi mantan tahanan mengatakan kepada BBC bahwa kondisi yang digambarkan di kamp itu bukan yang sebenarnya, dan bahwa mereka yang tampil untuk wartawan mungkin melakukannya di bawah ancaman hukuman.

 

3 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x