Saturday, February 29, 2020
rekomendasiTerpopulerTurki

Desak dunia Islam bersatu, Erdogan: PBB gagal di Bosnia, Rwanda dan Suriah, tidak akan beri solusi untuk negara Muslim

TURKINESIA.NET –  Dunia Islam mudah dimanipulasi karena umat Islam tidak bersatu padu, kata Presiden Recep Tayyip Erdogan pada hari Rabu.

Presiden menyoroti bahwa negara-negara Muslim menghadapi banyak ancaman, termasuk terorisme dan perang saudara, di atas bangkitnya xenophobia.

“Organisasi teroris menumpahkan darah di pasar, masjid dan sekolah kita,” kata Erdogan, merujuk pada kelompok yang melakukan serangan teroris atas nama Islam.

Presiden melanjutkan dengan menekankan bahwa umat Islam tidak berdaya, tidak aktif dan tidak cukup terwakili dalam organisasi internasional.

“Dunia Islam tidak memiliki hak prerogatif untuk membuat dan menerapkan keputusan demi menentukan masa depannya,” kata Erdogan.

Ia kembali menekankan bahwa tidak ada satu pun negara Muslim di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).

“Kita harus terlebih dahulu percaya pada diri kita sendiri. Sebagai Organisasi untuk Kerja Sama Islam (OKI), kita perlu mengenali kekuatan kita, memahami diri kita sendiri dan menentukan sikap kita. PBB, yang gagal menemukan solusi di Bosnia dan Herzegovina, Rwanda dan Suriah tidak akan menemukan solusi untuk masalah kita,” katanya.

Dia mengulangi seruannya untuk reformasi PBB dan berpendapat bahwa umat Islam perlu menjadi pembela keadilan di abad ke-21.

Erdogan kemudian menyarankan negara-negara Muslim harus memobilisasi untuk bekerja sama dalam urusan teknis, perdagangan, budaya dan sosial.

Erdogan juga mendesak PBB dan organisasi global lainnya untuk menetapkan 15 Maret sebagai “Hari Solidaritas Internasional Melawan Islamofobia.”

Turki telah menyuarakan keprihatinannya tentang meningkatnya sentimen anti-Muslim dan serangan yang menargetkan Muslim di Barat. Negara itu mengusulkan membangun sebuah pusat media dan komunikasi bersama dengan Pakistan-Malaysia untuk melawan rasisme anti-Muslim.

Kebencian anti-Muslim telah meningkat secara signifikan di Eropa dalam beberapa tahun terakhir. Ekstremisme dan xenophobia sayap kanan telah memicu kebencian anti-Muslim di negara-negara Barat, di mana serangan teror oleh Daesh dan al-Qaeda digunakan sebagai alasan untuk melegitimasi pandangan-pandangan itu. Meskipun permusuhan terhadap Muslim bukanlah fenomena baru, namun itu meningkat setelah tahun 2001 ketika dua pesawat menabrak World Trade Center di New York City. Sejak itu, selama hampir dua dekade, Islam telah dinodai secara tidak adil dengan label-label yang memiliki konotasi negatif dan digambarkan sebagai agama kebencian dan kekerasan dengan sentimen anti-Barat dan penindasan perempuan.

Tren intoleransi ini telah memicu serangan mematikan terhadap Muslim dan imigran sejak saat itu.

Dengan meningkatnya rasisme sebagai masalah serius di hampir semua negara Uni Eropa, warga negara asing menjadi lebih rentan di beberapa negara. Sebagai contoh, di Jerman, Muslim telah menjadi target serangan yang tak terhitung jumlahnya dalam beberapa tahun terakhir.

Menyinggung masalah Palestina, presiden mengatakan umat Islam juga harus mengambil sikap tegas terhadap ketidakadilan Israel.

“Dengan tidak menghormati hak rakyat Palestina untuk hidup dan bekerja dalam damai, Israel membahayakan masa depan dunia dan kawasan. Turki bertekad untuk mempertahankan hak-hak Palestina di semua bidang”. Kata Erdogan. [Daily Sabah]

Leave a Response

error: Content is protected !!