Saturday, January 18, 2020
Eropa

Erdogan balas kritikan Marcon kepada NATO: Periksa kematian otakmu

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Prancis Emmanuel Macron harus memeriksa kepalanya sendiri sebelum menggambarkan NATO “mati otak”, kata Presiden Turki pada hari Jumat [29/11].

“Lihat Tuan Macron, saya memanggil Anda dari Turki, tetapi saya akan memberi tahu Anda lagi di NATO. Pertama, periksa kematian otak Anda sendiri,” kata Recep Tayyip Erdogan membalas pernyataan Marcon bahwa Turki seharusnya tidak mengharapkan dukungan NATO untuk operasi anti-terornya di Suriah utara.

Macron, yang mengeluhkan kekosongan kepemimpinan AS, baru-baru ini menyesalkan “kematian otak” NATO dan mengatakan sekutu itu membutuhkan seruan untuk membangunkannya. Dan pada hari Kamis, ia mengulangi kritik terhadap operasi Turki di Suriah timur laut terhadap pejuang Kurdi yang sangat penting dalam perang internasional melawan ekstremis ISIS.

Berbicara pada upacara peletakan batu pertama dari ‘Kompleks Recep Tayyip Erdogan’ di Universitas Marmara Istanbul, Erdogan mengatakan Prancis tidak memiliki hak dan wewenang untuk berada di Suriah.

“Rezim [Suriah] juga tidak mengundang Anda ke sana,” kata Erdogan, berbicara kepada pemimpin Prancis.

“Menendang Turki keluar dari NATO atau tidak, bagaimana menurutmu? Apakah Anda memiliki wewenang untuk membuat keputusan seperti itu?” Erdogan bertanya, menyebut Macron “tidak berpengalaman.”

Erdogan melanjutkan dengan mengatakan bahwa Turki “tidak akan ragu” untuk melakukan Operasi Mata Air Perdamaian, “jika ancaman ke Turki dari zona aman dan di luar tidak dapat dihilangkan dalam waktu yang wajar.”

Turki juga mengkritik Macron karena menyetujui pembicaraan dengan politisi Kurdi Suriah yang dianggap Ankara sebagai ekstrimis.

Turki pada 9 Oktober meluncurkan Operation Peace Spring untuk melenyapkan teroris YPG/PKK dari utara Suriah di sebelah timur Sungai Eufrat untuk mengamankan perbatasan Turki, membantu kembalinya para pengungsi Suriah dengan aman, dan memastikan integritas wilayah Suriah. [Daily Sabah/Sindo News]

1 Comment

Leave a Response

error: Content is protected !!