Sunday, January 19, 2020
Bangsa Turk

Warga Turki Ahiska kenang sejarah pilu 75 tahun pengasingan

TURKINESIA.NET – ANKARA. Anggota komunitas Turki Ahiska menceritakan kenangan pengasingan mereka yang menyedihkan ketika mereka dideportasi dari tanah airnya pada tahun 1944 di bawah pemerintahan Soviet.

Pada tahun 1944, lebih dari 92.000 orang Turki Ahiska, juga dikenal sebagai orang Turki Meskheti, diusir dari wilayah Meskheti Georgia oleh pemimpin Soviet Joseph Stalin, menurut Asosiasi Dunia Turki Ahiska.

Pada hari Selasa, beberapa orang Turki Ahiska berkumpul di ibu kota Turki untuk acara peringatan yang diselenggarakan oleh Kepresidenan Turki bagi Diaspora Turki dan Komunitas Terkait (YTB) dalam rangka mengenang 75 tahun pengasingan mereka.

Enser Rizmanoglu, 95, yang tinggal di Azerbaijan, termasuk di antara yang hadir di Ankara untuk acara ini.

Rizmanoglu mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa dia berusia 20-an ketika deportasi.

“Beberapa anggota keluarga saya meninggal dalam perjalanan,” katanya. “Kami tinggal di Uzbekistan hingga 1958 dan kemudian pindah ke Azerbaijan, tempat kami masih tinggal hingga kini.”

Menurut Rizmanoglu, orang-orang di wilayah itu membangun jalur kereta api yang digunakan untuk melakukan deportasi.

“Kami tidak tahu apa-apa sampai pembangunan selesai,” katanya, menambahkan tentara kemudian datang dan kehidupan sehari-hari mereka dibatasi.

“Kami tidak diizinkan melakukan perjalanan dari satu desa ke desa lain selama sekitar tiga bulan,” kenangnya. “Tapi tetap saja, kami tidak tahu mereka akan mengasingkan kami.”

Rizmanoglu menceritakan bahwa mereka terus menunggu di luar selama tiga hari sampai suatu pagi, semua orang di desa mereka dikirim ke pengasingan.

“Kereta tiba. Begitu banyak Muslim dibawa dalam kereta itu…”

Menurut asosiasi tersebut, selama hampir 40 hari deportasi dari tanah air mereka ke Uzbekistan, Kazakhstan dan Kirgistan, sekitar 13.000 orang Turki Ahiska meninggal karena kelaparan, cuaca dingin dan penyakit.

Bagi Rizmanoglu, perjalanan memakan waktu lebih dari sebulan sebelum mereka mencapai tujuan mereka – Uzbekistan.

Dia mengatakan gerakan mereka juga dibatasi di negara Asia Tengah.

“Aku tidak bisa hidup dengan damai sampai Stalin mati,” katanya.

 

Musim dingin, kendaraan beku

Suliyev Halil Nuflioglu baru berusia enam tahun ketika pengasingan.

Nuflioglu mengatakan mereka dipindahkan dengan kendaraan yang dikirim ke Uzbekistan, Kazakhstan atau Kirgistan.

Menurut Kementerian Luar Negeri Turki, hingga 500.000 orang Turki Ahiska yang tersebar di sembilan negara memperingati 75 tahun deportasi mereka.

“Mereka memberi tahu kami bahwa kami akan kembali. Tapi kami tidak pernah mendapatkan kembali tanah air kami,” tambahnya.

Satu-satunya hiburan bagi Nuflioglu adalah bahwa orang-orang lokal di daerah tempat mereka dikirim adalah Muslim.

“Kami sangat menderita selama pengasingan,” katanya. “Musim dingin dan kendaraan beku.”

Sebagian besar orang sakit atau mati selama pengasingan, katanya.

“Mereka akan menghentikan kendaraan dan memberitahu kami untuk mengeluarkan mayat. Kami akan mengubur mereka di salju.”

 

“Aku akan hidup di bawah bendera Turki”

Musayev Ragip Ridvanoglu, 80 tahun, seorang Turki Ahiska lain yang mengenang pengasingan, berusia sekitar delapan tahun saat deportasi.

Bersama keluarganya, termasuk enam saudara kandungnya, butuh waktu lebih dari sebulan bagi mereka untuk tiba di Kazakhstan, dari mana mereka kemudian pindah ke Azerbaijan.

Dengan nada emosional, Ridvanoglu mengatakan dia ingin tinggal di Turki.

“Tanah air saya ada di sini. Saya tinggal sekitar 50 tahun di Kazakhstan dan putra saya tumbuh di sana. Cucu-cucu saya lahir di sana. Belakangan, kami pergi ke Baku.”

Menurut Persatuan Dunia Turki Ahiska, Turki telah memberikan kewarganegaraan kepada lebih dari 40.000 orang Turki Ahiska yang tinggal di Turki.

“Sekarang jika Tuhan mengizinkan, saya akan tinggal di sini. Jika Tuhan mengizinkan, saya akan hidup di bawah bendera merah,” katanya, merujuk pada warna bendera Turki. [Anadolu Agency]

Leave a Response

error: Content is protected !!