Sunday, March 29, 2020
Timur Tengah

Akan terus serang rezim Assad, Erdogan ingatkan Rusia agar menyingkir

TURKINESIA.NET – ANKARA. Turki telah mengatakan kepada otoritas Rusia untuk menghindari konfrontasi dengan militer Turki di Idlib, provinsi barat laut Suriah, karena tindakan Ankara  merupakan balasan terhadap rezim Assad atas serangan baru-baru ini yang menewaskan empat tentara dan menyebabkan sembilan lainnya terluka, kata Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Senin [03/02].

Presiden Erdogan menekankan bahwa mereka telah berbicara dengan pihak berwenang Rusia mengenai situasi di Idlib dan telah mengatakan kepada mereka untuk menghindari konfrontasi pasukan Turki di daerah tersebut selama operasi.

Sekitar 30 hingga 35 tentara rezim terbunuh setelah Turki membalas dendam terhadap serangan rezim Assad yang menargetkan pasukan Turki di provinsi Idlib barat laut Suriah, di mana upaya untuk membuat gencatan senjata telah gagal beberapa kali.

Erdogan mengatakan ada operasi yang sedang berlangsung dan mengungkapkan tekad untuk mencegah serangan rezim Assad yang tak henti-hentinya di daerah itu.

“Mereka yang menguji tekad Turki mengenai Idlib Suriah dengan serangan berbahaya seperti itu akan menyadari kesalahan mereka,” kata Erdogan kepada wartawan sebelum keberangkatannya ke Ukraina.

Dia menekankan bahwa jet tempur F-16 Turki dan meriam terus melakukan serangan terhadap target rezim di Idlib.

“Kami menargetkan sekitar 40 tempat,” kata presiden.

Empat tentara Turki tewas, sembilan lainnya terluka, termasuk satu dalam kondisi kritis setelah penembakan oleh pasukan rezim Assad.

Ada 12 pos pengamatan Turki yang didirikan sebagai bagian dari kesepakatan yang ditandatangani antara Turki dan Rusia untuk mencegah serangan rezim Assad di Idlib.

Idlib, kantong oposisi terakhir di Suriah, sebelum perang memiliki populasi 1,5 juta. Setelah ditetapkan sebagai “zona de-eskalasi” di bawah perjanjian Astana antara Turki, Rusia dan Iran pada Mei 2017 yang membuka jalan bagi solusi politik permanen di Suriah, jumlah itu membengkak menjadi sekitar 3 juta dengan gelombang pengungsi baru. Militer Turki mendirikan 12 pos pengamatan di zona de-eskalasi Idlib setelah putaran kesembilan dari perundingan damai yang diadakan Astana.

Meskipun Turki dan Rusia telah sepakat untuk menghentikan tindakan agresi dan mengubah Idlib menjadi zona de-eskalasi, rezim Suriah telah secara konsisten melanggar gencatan senjata dengan seringnya meluncurkan serangan di dalam zona de-eskalasi.

Menyusul delapan bulan relatif tenang yang diberikan oleh kesepakatan Sochi, rezim Bashar Assad mengintensifkan serangannya mulai 26 April, dengan dalih memerangi militan Hayat Tahrir al-Sham (HTS) yang bersembunyi di Idlib.

Sebagai negara penjamin untuk Damaskus, Moskow bertanggung jawab untuk mencegah serangan oleh rezim Assad dan kelompok-kelompok milisi yang didukung Iran, yang telah berulang kali melanggar perjanjian Sochi tahun lalu antara Turki dan Rusia.

Sumber: Daily Sabah

Leave a Response

error: Content is protected !!