Tuesday, September 29, 2020
Tahukah Anda?

Aidh Al Qarni fitnah Erdogan, kenapa?

TURKINESIA.NET – Tidak ada angin tidak ada hujan, tiba-tiba salah satu ulama Arab Saudi Aidh al Qarni menyerang Presiden Turki Erdogan via medsos.

Dalam siaran di Medsos tanggal 22 febuari 2020 tersebut, Al Qarni secara membabi buta menyerang Erdogan dengan sebutan penipu, dan kalimat kasar lainnya dst.

Kenapa dan ada apa dengan ulama Saudi yang pernah menulis Buku La Tahzan ini? Mari kita lihat Faktanya.

Pertama:
Harus dipahami bahwa, serangan dan fitnah ini berlangsung hanya satu pekan lebih pasca diumumkannya Erdogan sebagai satu satunya pemimpin Muslim paling berpengaruh di dunia Islam mengalahkan Raja Saudi dll. Oleh lembaga survei kredibel dunia Gallup. Saudi kebakaran jenggot.

Kedua:
Al Qarni saat ini adalah ulama kerajaan Saudi yang ditugaskan membela raja Saudi dalam segala kondisi. Salah juga harus dibela.

Ketiga:
Al Qarni tahun 2018 lalu telah berbaiat kepada raja Saudi dan diperintahkan meninggalkan politik lalu fokus mengajar agama saja. Jangan ikut ulama “radikal”. Dalam istilah kerajaan Saudi.

Keempat:
Al Qarni melakukan baiat kepada raja Saudi untuk menghindari nama dia masuk dalam daftar ulama radikal versi Saudi, di mana dalam daftar itu ada nama ulama semisal Salman Audah, Yusuf Al Qardhawi dan 75 ulama lainnya.

Kelima:
Al Qarni adalah ulama plat merah Saudi yang ditugaskan membela raja Saudi atas keterlibatan Saudi dalam kudeta Mursi di Mesir tahun 2013 dan kudeta Erdogan di Turki 2016.

Keenam:
Al Qarni saat ini berdiri satu shaf dengan ulama plat merah lain semisal Abdurrahman al Sudais untuk membela kejahatan arab saudi di Yaman, dan membela kerjasama saudi dengan zionis juga AS dalam “the deal of the century” yang digagas Trump dan dibiayai Saudi.

Ketujuh:
Al Qarni dan As sudais berkali kali membela keputusan raja Saudi dalam misi sekulerisasi Saudi, sampai bulan lalu, penari erotis sudah boleh manggung di Saudi atas dasar keinginan raja dan izin dari ulama plat merah.

Kedelapan:
Al Qarni, As Sudais dkk. berkali kali menyebut bahwa Donald Trump adalah pemimpin yang adil dan pemimpin yang menciptakan perdamaian dunia dan Saudi akan selalu mendukungnya.

Kesembilan:
Ulama ulama plat merah Saudi ini juga membela kerajaan Saudi atas kejahatannya menbunuh jurnalis Jamal Khasoghi dengan cara mutilasi di kedutaan Saudi di Turki 2 tahun lalu, yang sampai sekarang masih terus disidik oleh Erdogan.

Kesepuluh:
Al Qarni, As Sudais dkk. diperintahkan untuk menyerang semua ulama yang selama ini mengkritik kerajaan Saudi termasuk Salman Audah dan Puluhan ulama lain yang kritis terhadap kejahatan Saudi.

Jadi hal ini tidaklah mengherankan sama sekali, Al Qarni dkk. memang sedang bekerja untuk majikannnya dengan upah jutaan bahkan miliaran riyal.

Kekalahan pamor Saudi di depan dunia islam membuat Saudi kehilangan akal untuk menjelekkan nama Turki di depan dunia Islam.

Kekalahan pamor Saudi karena saat ini Turki menjadi kiblat umat Islam baik di PBB atau di forum forum dunia lain yang digagas Erdogan.

Semisal forum KTT Istanbul 2017 dan KTT Malaysia 2019, dimana Arab Saudi dkk tidak mau hadir disana. Padahal KTT ini untuk membela negara Muslim, baik Palestina atau lainnya.

Kekalahan pamor Saudi dimata dunia Islam membuat Saudi kehilangan muka dan kehilangan kepercayaan Muslim, sebagai penggantinya Turki yang naik panggung.

Ini hanya soal iri dengki dan hasad hasud kepada Turki dengan semua data-data politik yang ada di lapangan. Karena Turki semakin berpengaruh dan Saudi semakin redup dan namanya semakin jelek di depan umat Islam yang paham masalah.

Arab Saudi marah karena Erdogan bersama Qatar berdiri satu shaf dalam membantu Palestina, membantu Ikhwanul Muslimin dll. yang dianggap oleh Saudi adalah jaringan teroris.

Arab Saudi juga marah karena sekarang hampir semua negara Islam kecuali Mesir dan Emirat. Semua berdiri bersama Turki dan melakukan banyak kerjasama megaproyek jangka panjang.

Arab Saudi iri karena tidak mampu membendung kebangkitan dan kemajuan Turki dan juga tidak mampu berperang dengan Turki. Jadi fitnah adalah jalan yang ditempuh untuk membusukkan nama Turki dan Erdogan lewat lisan ulama plat merah.

Yang saat ini masih membela Saudi hanya segelintir ulama plat merah semisal Al Qarni dan As Sudais. Selebihnya mayoritas ulama justru mendukung Turki dan menolak Saudi.

Yang masih mendukung Arab Saudi saat ini hanya sisa ulama ulama Al-Azhar Mesir yang pro kudeta Mursi dan pro jenderal kudeta As-Sisi. Ditambah sebagian kaum liberal dan sebagian kaum salafi abal abal yang masih berkeliaran dan disuruh bela arab saudi.

Semua skenario menyerang Erdogan ini telah direncanakan lama, tapi saat ini mungkin waktu yang tepat, terutama saat Saudi sedang di titik nadir lemah namanya di depan umat Islam.

Sebenarnya sangat kasihan melihat Al Qarni, mau menjual nama besarnya dengan tindakan konyol begini, maka lihatlah di Medsosnya Al Qarni, gara gara dia menyerang dan memfitnah Erdogan. Al Qarni saat ini dihujat dari seluruh dunia dengan kalimat-kalimat kasar di akun medsosnya juga di media.

Ulama suu’ dan ulama plat merah yang memilih uang dan kursi akan selalu terhina di mata umat Islam betapapun kerajaan dan kekuasaan melindunginya.

Saya sendiri prihatin melihat Al Qarni, sampai-sampai setelah dia menghina dan memfitnah Erdogan kemarin di Medsos, setelah itu banyak ulama di dunia dan para intelektual ikut mengkritik Al Qarni dan mendoakan Al Qarni agar dapat hidayah dan kembali ke jalan yang benar biar tidak suul khotimah.

Tengku Zulkifli Usman.

Analis Politik Dunia Islam Internasional.

 

3 7 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
9 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Norfin
Norfin
7 months ago

Menjual ugama untuk dunia.

Ramayadi
Ramayadi
7 months ago

Innalillahi wainaillaihi rojiuun…dunia oh dunia

Fuad Ahmad
Fuad Ahmad
7 months ago

Obyektip!

Suhupi
Suhupi
7 months ago

Ngeri ulama sekaliber mereka tapi jadi penjilat penguasa

ahmad
ahmad
6 months ago

sama saja al qarni dengan erdogan. semuanya politikus. penulis ini berat sblh dan erdogans fans club. gak jauh beda dg salafi saudi. sama2 bersiyasah.

Dr. Gun
Dr. Gun
6 months ago

I love erdogan

Sumtiah Nur
Sumtiah Nur
4 months ago

Masa saudi irihati, hasad, dan dengki. Aneh ini tulisan

Ferdiansyah Assyfuad
Ferdiansyah Assyfuad
1 month ago

Kasihan.. penulis anak kemarin sore yang bangun kesiangan.. Mengakui diri sendiri sebagai analis apakah bukan merupakan suatu bentuk kesombongan?? Erdogan jelas2 membawa politik Turki ke dalam air yang keruh.

Ayam jantan dari timur
Ayam jantan dari timur
16 days ago

Jelas dan fakta negara negara Arab sudah menyimpang. Sesuai dengan nubuwat NABI MUHAMMAD SAW. Palestina saat ini bagaikan di tikam dari belakang. Pengaruh Turki di dunia Islam sangat kuat dan tidak munafik. Bravo TURKI lanjutkan yakinlah ALLAH memisahkan orang munafik dan orang yg benar benar setia kepada perjuangan TURKI. Umat Islam saat ini membutuhkan PEMIMPIN seperti Erdogan. Yg tegas jelas dan berani dan selalu merangkul saudara saudara nya se iman seperti contoh di Suria. Hampir 4 juta penduduk suriah kini Turki rangkul dan bantu. Sebagaimana rezim bassar Al Assad yg haus nyawa nyawa tak berdosa. Hanya orang orang iri dengki… Read more »

Last edited 16 days ago by Ayam jantan dari timur
error: Content is protected !!
9
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x