Sunday, April 5, 2020
Teknologi

Turki luncurkan senjata ringan anti-drone

TURKINESIA.NET – ANKARA. Pabrikan sistem elektromagnetik anti-drone pertama Turki, Harp Arge (R&D), pada hari Minggu meluncurkan senjata anti-drone 2,5 kilogram (5,5 pon) yang diproduksi dengan teknologi antena terbaru, memungkinkan untuk mengurangi ukuran dan berat.

Perusahaan teknologi yang telah bekerja untuk meningkatkan kemampuan sistem drone nasional, memperkenalkan produk terbarunya, ES-60 Electromagnetic Anti Drone Gun. Senjata ini dirancang guna menimbulkan interferensi elektromagnetik berkecepatan tinggi untuk mengganggu komunikasi antara drone dan unit kontrol dan menyebabkan kerusakan perangkat musuh.

Harp Arge mengatakan senjata anti-drone memiliki berat 2,5 kilogram dan mampu memerangi senjata drone dalam jarak 3 kilometer (1,86 mil). Perusahaan mengatakan teknologi antena baru yang dipasang memungkinkan perusahaan untuk mengurangi ukuran dan berat senjata ke tingkat yang mengesankan. Perusahaan menambahkan bahwa senjata pengacau diproduksi menggunakan lebih dari 70% konten yang bersumber secara lokal dan hanya akan diberikan kepada lembaga pemerintah sesuai peraturan senjata.

Harp Arge mengatakan mereka telah bekerja untuk desain dan prototipe senjata anti-drone dalam waktu yang lama tetapi bahwa produksinya hanya dimungkinkan setelah diakuisisi oleh Ekba Holding yang berbasis di Istanbul minggu lalu. Perusahaan sekarang telah dimasukkan dalam kelompok Cemd Defense Corporation yang beroperasi sebagai bagian dari Ekba Holding dan akan memulai produksi massal ES-60 setelah membangun jalur perakitannya.

Ketua Holding, Ekba Cihan Ekşioğlu, mengatakan perusahaan sangat senang melihat investasi pertahanan dan teknologinya membuat kontribusi semacam itu ke “Gerakan Teknologi Nasional” Turki, sebuah rencana nasional untuk mengubah industri teknologi negara melalui konsep lokal dan unik yang dibuat di dalam negeri.

Harp Arge berfokus pada pemenuhan kebutuhan militer Turki terhadap sistem tanpa awak, perang elektronik, dan robotika.

Senjata elektromagnetik anti-drone yang dikembangkan oleh perusahaan telah mendapat permintaan tinggi di luar negeri. Perusahaan telah meluncurkan kemitraan studi pemasaran dengan perusahaan industri konstruksi dan pertahanan Turki.

Setelah keberhasilan uji coba oleh militer Turki, ekspor senjata pertama kali dilakukan ke Azerbaijan pada tahun 2017.

Sumber: Daily Sabah

Leave a Response

error: Content is protected !!