Saturday, May 30, 2020
TerpopulerTurki

Virus corona: Turki tolak alat uji China karena hasilnya tidak akurat

TURKINESIA.NET – ANKARA. Pemerintah Turki telah mengesampingkan sampel kit pengujian cepat virus corona buatan China setelah mengetahui bahwa alat itu memberikan hasil yang tidak akurat, sebagaimana dikonfirmasi Middle East Eye pada seorang pejabat Turki, Jumat.

“Kami telah menerima beberapa sampel dari perusahaan,” kata pejabat itu. “Kami tidak menemukannya layak dan memesan beberapa model kit pengujian lain dari perusahaan China yang terpisah.”

Pejabat itu tidak mengatakan berapa banyak alat uji yang berguna. Ia hanya menggarisbawahi bahwa alat itu belum digunakan terhadap masyarakat luas.

Berita itu muncul ketika pada hari Kamis Spanyol mengungkapkan bahwa mereka telah menarik 9.000 kit buatan China setelah menyadari bahwa alat uji itu hanya memiliki akurasi 30 persen. Outlet media Ceko juga melaporkan bahwa hingga 80 persen dari 150.000 tes cepat portabel yang dikirim China ke republik tersebut awal bulan ini salah.

Pejabat Spanyol mengatakan kepada media bahwa alat uji juga diproduksi oleh perusahaan yang sama yang memasok untuk pemerintah Turki.

“Saya tidak dapat mengkonfirmasi apakah yang kami terima sama dengan yang ada di Spanyol,” tambah pejabat Turki itu.

Menteri Kesehatan Turki Fahrettin Koca kemudian mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa Turki telah mencoba beberapa tes antigen cepat dari China, tetapi pihak berwenang “tidak senang tentang alat itu.”

Koca juga mengatakan bahwa Turki telah menerima alat uji yang berbeda dan layak berdasarkan antibodi dari China. “Kami memiliki 350.000 di antaranya sekarang,” katanya.

Seorang anggota dewan ilmu khusus kementerian kesehatan Turki tentang virus corona mengatakan bahwa kumpulan alat uji itu hanya akurat 30 hingga 35 persen.

“Kami telah mencobanya. Alat itu tidak berhasil. Spanyol telah membuat kesalahan besar dengan menggunakannya,” kata Profesor Ates Kara di CNNTurk.

Kara mengatakan Turki adalah salah satu dari tiga negara yang dapat menghasilkan tes reaksi rantai polimerase waktu nyata (PCR) mereka sendiri yang dapat memberikan hasil dalam enam jam.

 

Virus corona di Turki meningkat

Pada hari Jumat, Turki mengumumkan 16 kematian baru dari penyakit ini, sehingga jumlah keseluruhan menjadi 92.

Koca mengatakan jumlah total positif corona yang telah dikonfirmasi mencapai 5.698, setelah 7.533 tes dilakukan pada hari sebelumnya.

Dia juga mengatakan bahwa dewan sains khusus menyarankan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk lebih meningkatkan langkah-langkah di negara itu dengan menempatkan kota-kota dalam isolasi karena jumlah pasien di negara itu telah meningkat 50 persen dalam satu hari.

Sementara itu, sekitar 1.500 orang asing – terutama dari Aljazair – dibawa ke asrama di Turki utara setelah terkatung-katung di bandara Istanbul karena pandemi itu.

Operator Bandara Istanbul IGA mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah telah mencoba membujuk pemerintah Aljazair untuk memberikan hak pendaratan untuk penerbangan yang terkena dampak. Aljazair telah menangguhkan penerbangan sejak 19 Maret.

Sejak virus itu mencapai Turki, pemerintah telah mengeluarkan serangkaian langkah-langkah yang bertujuan untuk menghentikan penyebarannya, termasuk menutup sekolah, universitas, kafe, doa kongres, menunda acara olahraga tanpa batas waktu dan menangguhkan penerbangan ke banyak negara.

Kementerian Dalam Negeri juga mengumumkan bahwa toko kelontong dan jam supermarket akan dibatasi antara pukul 09:00 dan 21:00, dengan maksimum satu pelanggan untuk setiap 10 meter persegi ruang toko.

Pemerintah Turki telah memerintahkan mereka yang berusia 65 tahun ke atas dan mereka yang menderita penyakit kronis untuk tinggal di rumah, sementara sebagian besar ruang publik ditutup untuk sementara waktu.

Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu mengatakan pada hari Jumat bahwa perjalanan bus antar kota akan dibatasi mulai tengah malam sementara itu taman, hutan dan pantai akan ditutup pada akhir pekan untuk meminimalkan penularan.

 

Sumber: Middle East Eye

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x