Senin, November 29, 2021
Budaya

Di tengah pandemi, Erdogan dan ribuan warga Turki peringati 949 tahun pertempuran Manzikert

TURKINESIA.NET – VAN. Turki pada hari Rabu memperingati 949 tahun pertempuran Manzikert di Turki timur. Pertempuran itu telah membuka pintu Anatolia bagi bangsa Turki.

Sejak akhir pekan, perayaan telah berlangsung di Malazgirt dan Ahlat, dua kota kecil yang memainkan peran kunci dalam kekalahan pasukan Bizantium oleh Seljuk.

Pertempuran Manzikert, juga dikenal sebagai Pertempuran Malazgirt, adalah kemenangan besar pertama kesultanan Seljuk melawan Kekaisaran Bizantium yang mendominasi sebagian besar Turki.

Pertempuran Manzikert, awal runtuhnya Bizantium di tangan bangsa Seljuk

Presiden Recep Tayyip Erdoğan berkunjung ke Ahlat pada hari Selasa, satu hari sebelum peringatan pertempuran tersebut. Erdoğan didampingi oleh pemimpin Partai Gerakan Nasionalis (MHP) Devlet Bahçeli menyaksikan peristiwa tersebut dan akan meresmikan kompleks kepresidenan di Ahlat di tepi Danau Van.

Meskipun peringatan kemenangan Manzikert dirayakan secara meriah dalam beberapa tahun terakhir, namun tahun ini karena kondisi wabah Covid-19 telah memaksa pihak berwenang untuk membatasi perayaan. Tahun lalu, sekitar 100.000 orang menghadiri acara tersebut, namun, tahun ini pada hari Rabu peserta akan dibatasi pada 2.071. Beberapa acara lain di Ahlat dan Malazgirt juga dibatalkan untuk mencegah kepadatan berlebih.

Di Malazgirt dan Ahlat, pemanah berkuda dan tim aksi udara dari Angkatan Bersenjata Turki (TSK) melakukan pertunjukan, sementara tenda dalam bentuk yurt tradisional yang didirikan di wilayah tersebut berabad-abad yang lalu menyelenggarakan pameran.

Baca juga  Kenang Ertugrul, Turki adakan acara selama dua hari

Pusat acara itu adalah kompleks kepresidenan yang akan digunakan untuk menampung tamu negara. Kompleks tersebut dibangun di atas lahan seluas lebih dari 32.000 meter persegi (345.000 kaki persegi) diusulkan oleh Bahçeli beberapa tahun yang lalu. Komplek tersebut terletak di dekat situs tempat Sultan Alp Arslan yang memimpin Seljuk di kamp pertempuran Malazgirt sebelum melancarkan serangan yang menentukan terhadap pasukan Bizantium.

Agustus adalah bulan kemenangan bagi Turki. Selain peringatan pertempuran Manzikert, 30 Agustus mendatang diperingati sebagai Hari Kemenangan, didedikasikan untuk pertempuran yang memperkuat kemerdekaan Turki modern pada tahun 1922. Tetapi Pertempuran Manzikert lah yang memungkinkan terjadinya lebih banyak kemenangan bagi Turki selama berabad-abad kemudian.

Pertempuran yang mengadu tentara Seljuk melawan tentara Bizantium yang dipimpin oleh Kaisar Romanos IV, memiliki dampak yang mendalam di kedua sisi, di antaranya tercetusnya perang salib bagi Eropa melawan Muslim dan langkah yang membuka jalan bagi suku kecil Kayı untuk berkembang menjadi sebuah imperium Ottoman.

Pertempuran itu sebenarnya adalah hasil dari upaya Bizantium untuk menghentikan Sultan Alp Arslan yang terlibat dalam kampanye melawan pemerintahan Fatimiyah di wilayah Suriah dan berusaha untuk mengepung kota-kota di tenggara Turki yang dikendalikan oleh pasukan Bizantium. Kampanye Alp Arslan mendorong Kekaisaran Bizantium yang sudah merasakan ancaman di perbatasan timurnya, untuk menghancurkan Seljuk untuk selamanya.

Baca juga  Istanbul sediakan 670 ton makanan untuk kucing & anjing jalanan selama 17 hari lockdown

Tentara Bizantium jauh melebihi jumlah 15.000 tentara sultan, tetapi ketika kedua pasukan itu saling berhadapan antara Ahlat dan Malazgirt, pemimpin Seljuk itu memberontak. Dia dikabarkan telah mengenakan gaun putih menyerupai kain kafan sebelum memimpin tentara melawan pasukan Bizantium pada hari Jumat, hari suci bagi umat Islam.

Tekad pasukan Seljuk, taktik cerdik untuk pura-pura mundur dan mengepung musuh secara diam-diam sebelum menghujani mereka dengan panah membuat Saljuk memenangi pertempuran. Romanos IV tertawan tetapi diampuni oleh sultan dan dibebaskan. Namun, kekalahan itu membuatnya tidak tidak disukai di ibukota Bizantium dan pada akhirnya membuatnya jatuh dari kejayaan dan penurunan tahta. Alp Arslan sendiri terbunuh sekitar satu tahun setelah kemenangan itu.

Pertempuran Sarikamis: Gugurnya 90.000 pasukan Ottoman dalam badai salju

Pertempuran juga secara langsung mengakibatkan Kekaisaran Bizantium Kristen Ortodoks mencari bantuan dari Vatikan Katolik. Paus Urban II menggunakan permintaan bantuan militer Kaisar Bizantium Alexios I Komnenos untuk menyatakan, di Dewan Clermont pada 1095, mobilisasi umum Susunan Kristen Barat melawan Turki yang telah menduduki Anatolia dan sebagian besar Timur Tengah. Mobilisasi pasukan Kristen ke Timur Tengah itu kemudian melahirkan Perang Salib.

Sumber: Daily Sabah

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x