Tuesday, October 27, 2020
Tokoh

Sultan Abdul Hamid II pengagum novel detektif Sherlock Holmes

TURKINESIA.NET – TOKOH. Sultan Abdülhamid II yang memerintah pada periode terakhir Kekaisaran Ottoman memang merupakan penguasa yang unik. Meskipun pendidikan yang diterimanya dianggap tidak mencukupi, ia memiliki banyak pengetahuan dan kontrol dalam urusan negara dengan rasa kecerdasan dan tanggung jawab yang lebih tinggi, dan sedikit kecurigaan karena adanya dua upaya kudeta sebelumnya.

Meskipun kuatnya beban kerja, sultan tidak pernah mengabaikan kebiasaan membaca. Untuk alasan ini, dia menangani sebagian besar bisnis negara dari perpustakaan pribadinya. Sultan Abdülhamid II dikenal sebagai pembaca novel yang bersemangat. Sultan si kutu buku sangat tertarik pada artikel perjalanan, publikasi yang berhubungan dengan kesehatan dan novel detektif. Dia mengikuti karya-karya terbaru yang diterbitkan di Eropa dan telah diterjemahkan di kantor penerjemahan yang ia dirikan di Istana Yildiz. Dia membaca semua jenis buku selama jam kantornya dan pada larut malam. Namun pilihan genre pertamanya sebelum tidur adalah novel detektif.

“Saya memiliki masalah tidur, jadi saya meminta seseorang untuk membaca sebuah buku yang terdengar seperti lagu pengantar tidur bagi saya. Saya cepat tertidur dengan bagian pertama cerita. Saya menghindari buku-buku yang berat, pemikiran dengan rasa takut yang mungkin akan menempel dalam pikiran saya, mencegah saya tidur di kemudian hari,” kata Sultan Abdülhamid II satu kali sebagaimana tertulis di memoar Ayşe Osmanoğlu, putri Sultan Abdülhamid II, yang diterbitkan dengan judul “Ayah saya, Sultan Abdülhamid.”

Biografi singkat dan prestasi Sultan Abdul Hamid II

Esvapçıbaşı İsmet Bey akan membaca novel detektif dengan suara keras di belakang partisi portabel di dekat tempat tidur sultan dan ketika sultan siap untuk tidur, dia akan meninggalkan ruangan dengan tenang.

Sultan Abdülhamid II merupakan salah satu pembaca pertama Sherlock Holmes yang terkenal di Kekaisaran Ottoman. Pembaca di kalangan masyarakat Ottoman mengenal cerita Sherlock pada tahun 1908 berkat terjemahan Faik Sabri Duran. Namun, ada banyak cerita Holmes yang diterjemahkan jauh lebih awal untuk sultan dalam dokumen yang disebut “Yıldız Main Collection” di arsip-arsip Ottoman dan di perpustakaan Universitas Istanbul yang juga memiliki koleksi buku-buku sultan.

 

Sherlock Holmes diterjemahkan ke bahasa Ottoman

Seorang penerjemah yang memperkenalkan dirinya sebagai “Corci the Servant” pada manuskripnya yang disajikan kepada sultan dalam bentuk buku catatan, menerjemahkan banyak cerita Holmes jauh sebelum tahun 1908. Erol Üyepazarcı yang melakukan penelitian pada novel detektif melalui terjemahan Cerita Sherlock Holmes dari bahasa Inggris ke Ottoman, menemukan bahwa ada 72 terjemahan di Istana Yıldız dan 505 di Arsip Ottoman dari Universitas Istanbul.

Darülaceze: Panti jompo yang didirikan Sultan Abdul Hamid II kini berusia 125 tahun

“Buku detektif terkenal ‘Arsen Lupin’ diterjemahkan ke dalam bahasa Turki pada tahun 1905, dua tahun sebelum diterbitkan di negara-negara barat sebagai sebuah buku. Sultan Abdülhamid menemukannya di sebuah majalah di mana ia diterbitkan sebagai serial dan ia menerjemahkannya di sana sebelum dikompilasi dan diterbitkan,” tulis Üyepazarcı dalam bukunya “Korkmayınız Mister  Sherlock Holmes” (Do Not Fear Mr. Sherlock Holmes/Jangan Takut Tuan Sherlock Holmes).

Sultan Abdülhamid II tertarik dengan apa yang ditulis pers Ottoman dan Eropa tentang dirinya. Dalam hal ini, ia memerintahkan petugas Ottoman yang bekerja di kedutaan untuk menerjemahkan publikasi ini dan melaporkan kembali kepadanya. Melalui terjemahan-terjemahan ini, sultan berhasil menyimpan semua tulisan yang diterbitkan tentang dirinya di luar negeri. Terkadang sultan meminta karya-karya pengarang favoritnya untuk dikirim kepadanya oleh para duta untuk dapat menerjemahkannya di kantor penerjemahan istana.

Pada suatu hari, sebuah majalah asing yang menjadi langganan sultan, Strand edisi Oktober 1903, ada sebuah artikel tentang sultan ditulis oleh seorang penulis India. Saat penerjemah Corci menerjemah artikel ini untuk sultan, dia melihat kisah “Rumah Kosong” Arthur Conan Doyle di halaman sebelumnya. Corci sadar bahwa sultan tertarik pada cerita detektif. Dia kemudian menerjemahkan cerita ini dengan baik dan diberikan kepada Sultan. Ini merupakan perkenalan pertama Sultan Abdülhamid II dengan Sir Arthur Conan Doyle dan karakternya Sherlock Holmes. Segera setelah sultan membaca cerita itu, dia lebih menyukai Doyle daripada cerita detektif Prancis yang telah dia baca sejauh ini. Setelah itu sultan meminta Muzurus Pasha, Duta Utsmani di London untuk mengirim semua karya Doyle ke istananya.

Sultan Ottoman Abdul Hamid II pernah kirim bantuan kemanusiaan untuk Amerika

Sir Conan Doyle menerima perintah Sultan Abdul Hamid II

Laksamana Inggris Sir Henry F. Woods yang bekerja sebagai konsultan Angkatan Laut Ottoman antara 1869-1909, menulis dalam memoarnya “Spunyarn: From the Strands of a Sailor’s Life Afloat and Ashore. Forty-seven Years Under the Ensigns of Great Britain and Turkey” tentang bagaimana Arthur Conan Doyle menerima perintah oleh Sultan Abdülhamid II.

“Dia memiliki pikiran yang sangat aktif dan meskipun dia memiliki pengetahuan yang sangat terbatas tentang bahasa Perancis serta tidak mengenal bahasa Eropa lainnya, dia membaca atau telah dibacakan untuknya terjemahan dari banyak buku Eropa. Ada staf penerjemah yang selalu bekerja di Istana Yildiz, baik menerjemahkan surat kabar maupun buku Eropa, dan saya diberitahu oleh salah satu dari mereka, seorang Yahudi Wina yang meninggal bertahun-tahun yang lalu, bahwa dia telah menerjemahkan karya Machiavelli untuk Sultan sebagai bimbingan untuk Pangeran. Dia sangat suka cerita detektif, dan khususnya menyukai Sir Conan Doyle, dia (Yahudi Wina) telah menerjemahkan semuanya untuknya, dan ketika beberapa tahun yang lalu, pencipta Sherlock Holmes berkunjung ke Turki bersama istrinya serta menemani saya ke Selamlık di mana  dia diserahkan penghargaan tinggi dari Ordo Medjidie.”

Cucu Sultan Abdul Majid I, saksi terakhir pengusiran keluarga Ottoman meninggal dunia

Arthur Conan Doyle juga menulis tentang ini dengan kata-katanya sendiri sedikit berbeda dalam memoarnya “Memories and Adventures:”

“Saat itu Ramadhan, dan sultan yang sudah tua mengirimi saya pesan bahwa dirinya telah membaca buku-buku saya dan bahwa dia dengan senang hati berjumpa dengan saya jika bukan di bulan suci. Dia mewawancarai saya melalui Chamberlain-nya dan memberi saya penghargaan Ordo Medjidie, dan apa yang lebih menyenangkan bagi saya, dia memberikan Order of Chevekat kepada istri saya. Karena ini merupakan Order of Compassion dan sebagai istri saya sejak dia menginjakkan kaki di Konstantinopel telah berusaha memberi makan gerombolan anjing kelaparan yang menjelajahi jalanan, tidak ada hadiah yang lebih tepat.”

Terlepas dari jabatan seseorang, setiap orang terkadang membutuhkan istirahat dari kehidupan nyata, baik itu sultan atau hanya orang biasa. Sebagian cenderung menyalahkan kecintaan Sultan Abdülhamid terhadap novel kriminal atas kepribadiannya yang skeptis. Memang benar bahwa Sultan sangat curiga tentang segala yang terjadi di sekitarnya dan merasa bahwa ia harus campur tangan dalam urusan negara di semua tingkatan. Khususnya karena peristiwa yang menyebabkan aksesi ke tahta, ia mengikuti metode sendiri dan memulai jaringan spionase di Istana Yildiz dan untuk mengumpulkan informasi melalui informan dari seluruh negara bagian. Ini menurut beberapa orang, disebabkan oleh minatnya yang kuat pada novel spionase dan detektif. Namun, sultan sendiri telah menjelaskan minatnya pada genre ini sebagai cara untuk melarikan diri dari beban kerja yang berat dan urusan negara yang rumit.

Daily Sabah

Turki bangun Masjid Abdulhamid II di Djibouti, terbesar di Afrika Timur

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x