Tuesday, October 27, 2020
Kolomrekomendasi

Kereta Api Hijaz, jalur bersejarah ke kota suci Islam

oleh; Ekrem Buğra Ekinci (kolumnis Daily Sabah)

Perjalanan haji lebih mudah

Dengan membangun rel kereta api ini, keamanan wilayah Utsmaniyah sejauh Yaman akan terjamin dan transportasi pasukan akan jauh lebih mudah. Bahkan, kereta api di Rumelia sangat berguna dalam beberapa pertempuran. Membangun kereta api ke Hijaz akan memungkinkan negara untuk mengambil tindakan pencegahan terhadap Inggris yang sebelumnya telah menyerang Mesir dan lingkungan yang dilalui kereta api juga akan berkembang secara ekonomi. Yang paling penting, kereta api akan memfasilitasi perjalanan jamaah haji. Saat itu, para jamaah haji dapat mencapai Madinah dari Istanbul hanya dengan kafilah dan dengan banyak masalah dalam waktu selama dua bulan. Ada juga risiko mendapat masalah dengan penduduk Badui selama dalam perjalanan.

Sultan Ottoman yang melihat penekanan akan kesatuan Islam dan pengaruh kekhalifahan sebagai keharusan, memutuskan untuk membangun kereta api dari Istanbul ke Hijaz, bahkan jika itu merupakan bisnis yang sulit dan mahal. Keputusan ini diterima dengan sukacita di dunia Islam. Orang-orang Eropa, di sisi lain, menganggapnya sebagai proyek yang tidak mungkin direalisasi. Nah, bagaimana uang yang diperlukan untuk pembangunan kereta api akan diperoleh pada saat kerajaan sedang mengalami masa sulit? Total biaya kereta api diperkirakan mencapai 4 juta lira Ottoman (sekitar 570 kg emas). Jumlah ini setara dengan hampir 20 persen dari seluruh anggaran Ottoman pada waktu itu. Kerugian keuangan selama Perang Rusia-Turki tahun 1877-1878, dan juga Ottoman harus membayar ganti rugi perang ke Rusia. Ottoman memiliki defisit dalam anggarannya dan gaji para pejabat negara tidak dapat dibayarkan tepat waktu. Di sisi lain, pembangunan Kereta Api Baghdad yang dikontrakkan ke Jerman sedang berlangsung. Kampanye donasi nasional diluncurkan. Terutama sultan Ottoman, Dinasti Ottoman, negarawan terkemuka dan bahkan publik menyumbangkan jumlah yang cukup besar. Namun, jelas bahwa sumbangan tidak akan cukup untuk pembangunan rel kereta api.

Saat itu, dunia Islam hadir untuk menyelamatkan. Muslim yang tinggal di luar wilayah Ottoman mulai membuat sumbangan besar melalui konsulat Ottoman. Dari Maroko, Mesir, India, Afrika Selatan dan Kazan yang diduduki dan dijajah oleh Eropa, semua ranah Islam berlomba untuk berkontribusi dalam upaya ini. Khedive Mesir, Shah Iran dan nizam Hyderabad memberi sumbangan untuk tujuan tersebut. Kampanye donasi berubah menjadi proyek yang tak tertandingi dalam hal persatuan Islam dan kesetiaan kepada kekhalifahan. Non-Muslim yang tinggal di Kekaisaran Ottoman juga ikut andil untuk menyumbang. Sumbangan datang bahkan dari Eropa. Untuk diberikan kepada mereka yang membuat sumbangan, Hejaz Railway Medals dikeluarkan.

Lebih murah dari yang direncanakan

Sebuah komite yang dipimpin oleh sultan didirikan untuk pembangunan rel kereta api. Bahan-bahan juga diimpor dari Eropa dan AS. Ribuan tentara dan pekerja konstruksi lokal bekerja dalam konstruksi. Insinyur dan teknisi Ottoman terlibat dalam sebagian besar proyek. Pembangunan Kereta Api Hejaz yang akan menghubungkan Istanbul ke Madinah, Mekah dan Yaman melalui Damaskus diluncurkan di Damaskus pada tahun 1900. Empat tahun kemudian, 460 kilometer rel kereta api selesai dan mencapai ke kota Maan, Yordania. Kereta api itu juga terhubung ke Mediterania melalui Haifa. Ribuan jembatan, gorong-gorong, danau, terowongan, pabrik, dermaga, gudang, kilang, asrama untuk pekerja, rumah sakit dan tangki air serta stasiun kereta api di setiap kota dibangun.

Akhirnya, Kereta Api Hejaz mencapai Madinah dan diresmikan dengan upacara pada tahun 1908. Jalur kereta api yang panjangnya mencapai 1.464 kilometer, dengan biaya 3 juta lira Ottoman (sekitar 430 kg emas). Jumlah ini jauh lebih rendah daripada kereta api lain yang dibangun di atas wilayah Ottoman oleh perusahaan-perusahaan Eropa. Total biaya dipotong lebih banyak daripada yang diperkirakan pertama karena uang itu dihabiskan hanya untuk persediaan dan uang yang cukup banyak dapat dihemat dari para pekerja dan teknisi.

Keberangkatan perdana di jalur Hejaz terjadi pada 27 Agustus dengan tamu dari Istanbul dan kereta dari Damaskus menuju Medina. Selain utusan negara, ada wartawan lokal dan asing. Kereta khusus itu memiliki gerbong besar bersama dengan tiga gerbong penumpang dan satu lagi digunakan sebagai ruang shalat. Ini digunakan untuk pergi antara 40 dan 60 kilometer dalam satu jam, kecepatan yang sangat bagus pada waktu itu. Kereta dihentikan hanya untuk shalat dan mengisi bahan bakar. Saat penumpang khusyu shalat di padang pasir, unta membawa air untuk pengisian bahan bakar. Tiga hari kemudian, kereta tiba di Madinah.

Setelah peresmian Kereta Api Hejaz, penumpang dan barang-barang komersial mulai dipertukarkan setiap hari antara Haifa dan Damaskus dan tiga hari seminggu antara Damaskus dan Madinah. Selama masa Haji, tiga layanan kereta berlangsung antara Damaskus dan Median hingga akhir bulan Safar. Hanya selama periode haji, satu tiket saja sudah cukup untuk perjalanan pulang pergi. Jalan antara Damaskus dan Madinah yang biasanya memakan waktu 40 hari dengan unta, dapat ditempuh dalam 72 jam. Jadwal keberangkatan diatur sesuai dengan waktu sholat. Selain itu, seluruh gerbong digunakan sebagai masjid di setiap perjalanan dan seorang muazin siap bertugas bertugas sepanjang waktu. Pada hari-hari keagamaan dan Maulid (hari kelahiran Nabi Muhammad) perjalanan murah ke Madinah diberikan kepada para penumpang. Gerbong-gerbong itu juga diatur agar keluarga dapat bepergian dengan nyaman.

Ketika jalur Hejaz selesai, para Badui ditugaskan untuk melindungi kereta api dan diberikan gaji. Banyak teknisi dilatih untuk pembangunan dan pemeliharaan rel kereta api. Kerajaan Ottoman dan khalifah mendapatkan gengsi besar; rasa percaya diri umat Islam kembali segar. Muslim India meminta supaya jalur kereta Api Hejaz diperpanjang hingga ke India melalui Baghdad dan menyatakan bahwa mereka siap untuk melakukan bagian mereka dalam pembangunan rel kereta baru.

Ketika kelompok “Turki Muda” berkuasa pada tahun 1908, nama kereta api diubah dari “Jalur Kereta Api Hamidiye-Hejaz” menjadi “Hejaz Railway”. Pengelolaan kereta api juga ditugaskan kepada Departemen Perang. Resimen Surre mulai dikirim melalui Kereta Api Hejaz. Karena transportasi barang, daerah di mana kereta api lalui berkembang secara ekonomi. Sementara itu, panjang rel kereta api mencapai 1.900 kilometer dengan pembangunan jalan samping. Rencana perluasan rel ke Mekah dan Yaman serta Baghdad gagal direalisasikan. Inggris dan Prancis sangat terganggu dengan pembangunan rel kereta api ini ketika angin perang mulai bertiup.

Selama Perang Dunia I, Hejaz Railway digunakan untuk mengangkut pasukan militer. Melalui kereta api, komunikasi antara Madinah dengan Istanbul terus bertahan hingga tahun 1919.

Puncak terakhir Kereta Api Hejaz ke Istanbul dipakai untuk membawa artefak Suci Islam saat jatuhnya Madinah ke tangan musuh. Dengan gencatan senjata pada tahun 1918,  Ottoman kehilangan kendali atas sebagian besar rel kereta api. Setelah jatuhnya front Suriah, Inggris mengebom rel kereta api untuk menyabotasenya. Terlebih lagi, Lawrence sang mata-mata Inggris yang terkenal, membagikan sepotong emas kepada bandit Badui untuk setiap rel dan lintasan yang mereka bongkar dan hancurkan di rel kereta api dari Maan ke Madinah.

 

Tauladan akhlak Sultan Abdul Hamid II terhadap baginda Nabi Muhammad

Sementara stasiun Madinah didirikan, masing-masing palu ditutupi dengan kain rias untuk menghormati jasad Nabi Muhammad. Demikian pula, untuk menghindari suara yang berlebihan, roda kereta api juga ditutupi dengan felt. Beberapa rel era Ottoman di Yordania menyampaikan hal berikut: “Haza min hayrati emiri’l-mü’minîn Sultan Abdülhamid Han Gazi azzehu ve nasarahu” (Rel adalah amal atas nama Gazhi Sultan Abdülhamid. Semoga Allah memberkati dan membantunya ). Khalifah Utsmaniyah menunjukkan rahmat dengan memiliki nama di atas rel tempat jamaah Haji melakukan perjalanan.

Kereta Api Hejaz masih digunakan di Suriah dan Yordania dan pemerintah Saudi sedang bekerja untuk membuat kereta api kembali aktif. Sebuah bentangan kereta api sepanjang 452 kilometer terletak di Yordania, dan baik kereta penumpang maupun kereta barang melaluinya melalui kota-kota Al-Mefrak, Zerka, Amman, Jize, Al-Qatrana dan Ma’an.

Selain dari stasiun era Ottoman, kereta pinggiran kota masih digunakan mulai dari Amman hingga Zerka. Kereta kereta api itu dihiasi dengan foto-foto tempat religius, bersejarah dan wisata di kota-kota seperti Yerusalem, Damaskus, dan Hijaz. Sebuah lempeng bertuliskan dalam bahasa Ottoman “Haricde vukuf memnu’dur” (Dilarang menjuntai di luar).

Sumber: Daily Sabah

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x