Tuesday, September 29, 2020
Eropa

Ironis, setelah bela Charlie Hebdo dengan dalih kebebasan pers, Macron hina wartawan

TURKINESIA.NET – BEIRUT. Turki pada hari Kamis mengungkapkan keprihatinan atas sikap Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumpat wartawan setelah konferensi pers di ibukota Beirut, Lebanon.

“Kami sangat prihatin dengan reaksi tidak hormat Presiden Prancis Macron terhadap Georges Malbrunot dari harian Le Figaro atas laporannya tentang pertemuan dengan Hizbullah,” ungkap Fahrettin Altun, direktur komunikasi Turki, di Twitter.

Macron dianggap menginjak-injak kebebasan pers setelah dia secara pribadi mencaci seorang reporter terkemuka atas artikel yang dianggap olehnya sebagai “tidak profesional dan kejam”.

Mengutip kebrutalan polisi terhadap wartawan selama protes nasional di Prancis awal tahun ini, Altun mengatakan tindakan Macron telah memperjelas bahwa Prancis menjadi tempat yang semakin berbahaya bagi jurnalis.

“Macron memimpikan sebuah dunia, di mana dia tidak tunduk pada pengawasan atau kenyataan. Dia ingin wartawan tidak mempublikasikan karena itu akan membuatnya kesal. Dia ingin penjahat perang memenangkan perang sipil Libya hanya karena keinginannya,” kata Altun.

Macron dengan keras menegur jurnalis Le Figaro Georges Malbrunot, seorang spesialis di Timur Tengah, setelah konferensi persnya pada hari Selasa di akhir kunjungan dua hari ke Beirut.

Ironisnya bagi sebagian orang, kata-kata tajam Macron datang beberapa menit setelah dia dengan keras membela pentingnya kebebasan berekspresi di Prancis saat berlangsungnya persidangan atas pembantaian mematikan kantor majalah Mingguan Charlie Hebdo pada Januari 2015.

Majalah Charlie Hebdo kembali hina Nabi Muhammad, Presiden Prancis sebut sebagai kebebasan pers

“Apa yang telah Anda lakukan, dengan mempertimbangkan sensitivitas subjek, tidak bertanggung jawab,” kata Macron kepada Malbrunot di depan wajahnya, menurut video yang disiarkan oleh saluran LCI.

“Anda selalu mendengar saya membela jurnalis, saya akan selalu begitu. Tapi saya katakan terus terang, apa yang Anda lakukan adalah serius, tidak profesional dan jahat,” tambahnya.

Televisi LCI mengatakan Macron juga marah dengan artikel yang merinci pembicaraan langsung antara presiden Prancis dan tokoh Hizbullah terkemuka.

Tapi tampaknya Macron paling marah dengan artikel sebelumnya yang ditulis oleh Malbrunot yang mengatakan presiden sedang mempertimbangkan sanksi terhadap politisi Lebanon yang menolak reformasi.

Macron telah menyebutkan artikel tersebut selama konferensi pers, mengkritik mereka yang menulis “omong kosong terburuk… tanpa verifikasi apa pun.”

Malbrunot, seorang reporter veteran yang disandera selama beberapa bulan di Irak pada tahun 2004, mengatakan kepada AFP: “Saya sangat terkejut dengan ganasnya serangan ini, yang tidak dapat diterima.”

“Saya telah membicarakan insiden itu dengan Elysee. Bagi saya kejadiannya sudah ditutup,” tambahnya.

Turki kepada Prancis: Tidak mungkin membenarkan penistaan dengan alasan kebebasan pers

Pihak kepresidenan mengatakan Macron marah karena Malbrunot tidak meminta tanggapan sebelumnya atas klaim dalam artikel tersebut.

“Presiden mencela (Malbrunot) karena tidak memberi Elysee kemungkinan untuk bereaksi terhadap informasi,” kata Elysee, menambahkan pihaknya sekarang telah berbicara dengan Malbrunot dan Le Figaro dan bahwa mereka juga menganggap insiden itu telah ditutup.

Tetapi politisi di sayap kanan menyatakan kekhawatirannya atas omelan Macron, terutama seperti yang terjadi sehari sebelum pembukaan persidangan terhadap 14 tersangka atas pembantaian Charlie Hebdo Januari 2015.

Anggota parlemen dari Partai Republik sayap kanan Olivier Marleix menulis di Twitter bahwa “cara Macron memberikan pelajaran kepada Georges Malbrunot… sangat mencengangkan.”

“Bagaimana dia bisa sekaligus mengklaim “Saya Charlie (Hebdo)” dan pada saat yang sama berusaha mempermalukan jurnalis yang baru saja melakukan pekerjaannya,” tambah Gilles Platret, wakil presiden Partai Republik.

Macron berada di Beirut untuk kedua kalinya sejak ledakan dahsyat 4 Agustus yang menewaskan lebih dari 180 orang, untuk mendesak reformasi politik di negara yang dilanda bencana itu.

“Sekadar pengingat. Georges Malbrunot adalah seorang jurnalis. Dia hanya melakukan tugasnya untuk memberi informasi,” tulis editor politik Le Figaro, Albert Zennou.

Macron memiliki hubungan yang buruk dengan beberapa jurnalis selama tiga tahun berkuasa dan jarang mengadakan konferensi pers, lebih memilih untuk berkomunikasi melalui media sosial.

Reaksi tidak langsungnya terhadap situasi terkadang membuat cemas bahkan para pembantu dekatnya, terutama pada tahun 2018 ketika dia memberi tahu seorang pencari kerja untuk “menyeberang jalan” dan mencari pekerjaan.

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x