Senin, November 29, 2021
Teknologi

Turki mulai uji coba program luar angkasa pertama untuk mesin roket

TURKINESIA.NET – ANKARA. Turki akan meluncurkan uji coba program ruang angkasa pertama dari teknologi mesin roket berbahan bakar cair, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengumumkan hari Minggu sebagai bagian dari langkah terbaru dalam upaya negara itu untuk kemandirian.

“Kami sekarang berada di liga luar angkasa dalam hal proyek domestik, nasional. “Saya ingin mengumumkan dimulainya uji coba luar angkasa pertama berteknologi mesin roket berbahan bakar cair yang dikembangkan di dalam negeri,” kata Erdogan pada upacara pembukaan fasilitas produksi dan pusat penelitian perusahaan pertahanan terkemuka Turki, Roketsan di ibu kota Ankara.

Awal tahun ini, Erdogan menjanjikan peluncuran program luar angkasa nasional pada tahun 2020 yang memungkinkan negara tersebut bergabung dengan jajaran China, Amerika Serikat, India, dan Rusia.

“Kami sekarang berada di ‘liga dirgantara’ berkat teknologi nasional dan peralatan lokal kami,” tuturnya.

Upacara pelantikan dilakukan saat Turki merayakan Hari Kemenangan, menandai peringatan 98 tahun kemenangan negara dalam “Serangan Hebat”, sebuah pertempuran yang membuka jalan bagi kemerdekaan Turki.

Serangan Besar yang dikenal sebagai “Büyük Taarruz” dalam bahasa Turki, dimulai pada 26 Agustus 1922 dan menandai pertempuran terakhir dalam Perang Kemerdekaan Turki yang berlangsung dari 1919 hingga 1922.

Turki akan transfer teknologi pesawat dan drone tempur untuk Malaysia

 

Erdogan secara khusus menekankan bahwa proyek Sistem Peluncuran Satelit Mikro akan dijalankan di dalam fasilitas teknologi luar angkasa dan akan memungkinkan Turki untuk menempatkan mikrosatelit seberat 100 kilogram (220,5 pon) atau kurang ke orbit rendah Bumi.

Proyek tersebut yang bertujuan untuk memastikan akses independen Turki ke luar angkasa dan kemampuan untuk meluncurkan mikrosatelit, rencananya akan selesai pada tahun 2025, tetapi Eroğan mengatakan dia berharap itu akan selesai lebih cepat.

Baca juga  Erdogan tidak terima Turki dilarang punya senjata nuklir

Turki sudah melakukan uji coba roket pertama dengan bahan bakar padat dan berbagai upaya terus dilakukan untuk roket berbahan bakar campuran atau hibrida.

Perusahaan raksasa pertahanan Turki peroleh laba tinggi selama pandemi

 

Turki mengejar 700 proyek pertahanan

Dalam pidatonya, Presiden juga menunjuk keberhasilan yang telah diraih industri pertahanan Tanah Air.

Erdogan mengatakan selama 18 tahun terakhir, mereka telah meluncurkan upaya untuk membuat industri pertahanan Turki yang lumpuh dapat berdiri tegak. Ia menekankan Turki tidak menoleransi kurangnya koordinasi dalam industri pertahanan. “Khususnya, kita tidak akan pernah menerima produk dari luar negeri yang bisa kita buat di dalam negeri. Kita telah menghidupkan kembali industri pertahanan kita yang hampir lumpuh,” tegasnya. Terinspirasi oleh warisan mulia nenek moyang kita, imbuh Erdogan, kita berhasil mengurangi ketergantungan eksternal industri pertahanan kita dari 70% menjadi 30%.

“Turki telah berhasil mengurangi ketergantungan eksternalnya pada industri pertahanan dari 70% menjadi 30%. Volume proyek pertahanan telah mencapai $ 60 miliar, sedangkan ekspor pertahanan telah melebihi $ 3 miliar,” katanya.

Turki mulai produksi kapal perang modern untuk Pakistan

“Turki sedang mengejar lebih dari 700 proyek pertahanan saat ini,” kata Erdogan, menambahkan bahwa jumlah perusahaan di industri pertahanan telah mendekati 1.500.

Turki saat ini memiliki tujuh perusahaan yang berada di antara 100 perusahaan pertahanan teratas dunia, tambah presiden. “Kami adalah satu dari tiga hingga empat negara yang memproduksi kendaraan udara tak berawak dan kendaraan udara tak berawak bersenjata,” katanya.

“UAV bersenjata Bayraktar TB2 kita dapat dengan mudah mencapai target dengan sistem misil 230 milimeter yang dipandu laser. Perkembangan baru ini terutama akan memperkuat kekuatan kita di garis depan,” tukas Erdogan. UAV bersenjata Bayraktar TB2 dikembangkan dan diproduksi oleh perusahaan pertahanan Turki Baykar Technologies. “Kita melakukan perlawanan yang efektif terhadap semua ancaman dengan menyeimbangkan investasi kita di industri pertahanan dan sumber daya manusia,” kata Erdogan.

Turki lirik RI jadi mitra program TF-X, jet tempur umat Islam

Rudal Atmaca untuk memasukkan inventaris pada akhir tahun

Baca juga  Turki akan produksi sistem pertahanan lokal baru

Erdogan juga menunjuk pada rudal maritim buatan dalam negeri pertama negara itu, Atmaca, yang katanya akan masuk inventaris pasukan keamanan pada akhir tahun.

“Atmaca telah menempatkan negara kami di antara hanya lima di dunia yang dapat memproduksi rudal anti-kapal. Saya berharap akhir tahun ini bisa kita tambahkan ke inventaris Angkatan Bersenjata Turki (TSK); itu membuat kami bangga bahwa banyak negara yang tertarik bertemu kami untuk membeli rudal,” kata Erdogan.

Atmaca pada bulan Juli berhasil melewati peluncuran uji jarak jauh terbarunya.

Mengenal Selçuk Bayraktar, Bapak Drone Turki

 

Tercatat karena sensitivitas serangan jarak jauh, jalur rendah, dan target tinggi, rudal maritime ini siap untuk digunakan pada platform angkatan laut modern dan diharapkan menandai era baru di bidang rudal permukaan-ke-permukaan.

Rudal anti-kapal yang pengembangannya diluncurkan kembali pada 2009 telah menyelesaikan tes pada November 2018. Kesepakatan untuk produksi massal ditandatangani antara Presidensi Industri Pertahanan (SSB) dan Roketsan pada 2018.

Rudal tersebut memiliki jangkauan hingga 250 kilometer (155 mil), melayang rendah di atas air dan dapat mencapai targetnya baik pada bidang linier maupun vertikal. Dengan fitur ini, rudal itu dapat mencapai ketinggian yang lebih tinggi saat mendekati kapal target, mendarat di kapal dari atas. Target rudal juga dapat diubah bahkan setelah diluncurkan dan sangat terlindungi dari gangguan elektronik

Erdogan juga menekankan bahwa dengan sistem misil dan hulu ledak roket yang diproduksi secara lokal, Turki akan “memutuskan ketergantungan eksternal kami sampai batas tertentu”

Sumber: Daily Sabah

Baca juga:

Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Azhari
Azhari
1 year ago

Jangan lupa untuk membuat antena penerima multi band atau transmisi array bertahap/ MBMM

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x