Tuesday, September 29, 2020
Eropa

Erdogan kepada Macron: Pembantai jutaan orang Afrika tidak berhak ceramahi kami kemanusiaan

TURKINESIA.NET – ISTANBUL. Presiden Recep Tayyip Erdogan memberikan respon sangat keras terhadap Emmanuel Macron dengan mengatakan bahwa mereka tidak bisa menceramahi Turki tentang kemanusiaan karena Prancis berlumuran darah jutaan rakyat Afrika.

Pernyataan Recep Tayyip Erdogan datang pada simposium yang diadakan di Pulau Demokrasi dan Kebebasan melawan kudeta.

“Saya telah memberi tahu dia, ‘Anda tidak memiliki pengetahuan tentang sejarah.’ Anda juga tidak tahu sejarah Prancis.”

Anggota Parlemen Yunani sebut negaranya buat kesalahan fatal bersekutu dengan Prancis

“Anda tidak bisa menguliahi kami tentang kemanusiaan,” tambahnya, mengenang pembantaian di Aljazair di mana sekitar 1 juta orang terbunuh dan di Rwanda di mana 800.000 orang terbunuh di bawah penjajahan Prancis.

“Pertama, jangan main-main dengan orang Turki dan Turki. Sejarah Afrika adalah sejarah Prancis. Andalah yang membunuh 1 juta orang di Aljazair. Andalah yang membunuh 800 ribu orang di Rwanda. Anda tidak bisa menceramahi kami tentang kemanusiaan.”

Sebelumnya pada hari Kamis, menjelang pertemuan puncak negara-negara anggota Uni Eropa selatan, Macron dilaporkan mengatakan: “Kita harus keras dengan pemerintah Turki dan bukan dengan rakyat Turki. Rakyat Turki berhak mendapatkan lebih dari pemerintah Erdogan.”

“Turki tidak lagi menjadi mitra di kawasan Mediterania,” kata presiden Prancis itu, mengklaim sekutu NATO Turki mengalami beberapa kejadian dengan kapal Prancis yang tidak dapat diterima di lepas pantai Libya.

Turki pada Kamis mengutuk Macron atas pernyataan “arogan” yang dibuat dengan “refleks kolonial”. Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan Macron membahayakan kepentingan UE dengan “sikap individual dan nasionalisnya.”

Buku sekolah di Prancis masukkan propaganda teroris YPG/PKK

‘Pekerjaan yang salah’

Mengenai tindakan Yunani baru-baru ini di Laut Aegea, Erdogan berkata: “Mereka [Yunani] mempercayai orang-orang yang berjanji untuk mendukung mereka, mereka berkeliaran di sekitar pulau dengan korvet.”

“Anda melakukan pekerjaan yang salah, jangan mengambil jalan ini. Anda akan ditinggalkan sendirian,” tambahnya.

Presiden Turki menggarisbawahi bahwa Turki membuat keputusannya sendiri dan menerapkannya dengan kebijaksanaan. “Ada Turki yang mampu menangani segala jenis perjuangan, jika perlu,” tambahnya.

Majalah Charlie Hebdo kembali hina Nabi Muhammad, Presiden Prancis sebut sebagai kebebasan pers

Ketegangan baru-baru ini meningkat karena masalah eksplorasi energi di Mediterania Timur.

Yunani telah mempermasalahkan eksplorasi energi Turki di kawasan itu, mencoba mengotak-atik wilayah maritim Turki berdasarkan pulau-pulau kecil di dekat pantai Turki. Meskipun tidak memiliki garis pantai Mediterania Timur, Presiden Prancis Emmanuel Macron telah turun tangan untuk mendukung Athena.

Turki – negara dengan garis pantai terpanjang di Mediterania – telah mengirimkan kapal bor untuk mengeksplorasi energi di landas kontinennya, dengan mengatakan bahwa Turki dan Republik Turki Siprus Utara (TRNC) memiliki hak di wilayah tersebut.

Untuk mengurangi ketegangan, Turki telah menyerukan dialog untuk memastikan pembagian sumber daya yang adil.

Sumber: TC/Anadolu Agency English

4.3 7 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Amirullah Nurdin
Amirullah Nurdin
12 days ago

I love Turkey. Good job Endrogan 👍🤝🙂

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x