Tuesday, October 27, 2020
Bangsa Turk

Dubes Azerbaijan: Armenia libatkan kelompok teroris, sengaja targetkan warga sipil

TURKINESIA.NET – ANKARA. Armenia membawa dan mempersenjatai kelompok teroris PKK dan ASALA ke wilayah Nagorno-Karabakh yang diduduki, kata duta besar Azerbaijan untuk Turki kepada Anadolu Agency (AA).

PKK merupakan kelompok separatis teroris di Turki yang telah memberontak selama lebih dari 30 tahun dan bertanggung jawab atas kematian 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak, dan bayi. Sedangkan ASALA adalah Tentara Rahasia Armenia untuk Pembebasan Armenia yang bertanggung jawab atas pembunuhan puluhan diplomat Turki dalam pembunuhan teroris yang terencana.

“Mereka (Armenia) mengadopsi strategi keamanan nasional baru yang secara khusus menunjukkan bahwa mereka ingin menduduki wilayah baru Azerbaijan,” kata Duta Besar Azerbaijan untuk Turki Khazar Ibrahim dalam wawancara di tengah meletusnya bentrokan terbaru di sepanjang perbatasan Armenia-Azerbaijan.

Sebelumnya pada hari Jumat, laporan menyatakan bahwa banyak teroris YPG / PKK yang menerima pelatihan di Irak dan Suriah dipindahkan ke wilayah Nagorno-Karabakh Azerbaijan yang diduduki oleh Armenia untuk melatih milisi Armenia melawan Azerbaijan dan akhirnya membuka front baru melawan Turki.

“Turki akan menjadi mitra nomor satu Azerbaijan dalam kerja sama militer”

Sebelumnya pada bulan September, Armenia mengusulkan untuk membentuk milisi sukarelawan menyusul ketegangan dengan Azerbaijan di wilayah Tovuz. Teroris YPG / PKK diharapkan melatih para petempur sukarelawan ini, kata laporan tersebut. Duta Besar Armenia untuk Irak Hrachya Poladian dilaporkan menghubungi kelompok YPG / PKK di Suriah dan Irak dan meyakinkan mereka untuk pergi ke Nagorno-Karabakh untuk pelatihan. Duta Besar itu juga mendapatkan kesepakatan dengan Persatuan Patriotik Kurdistan (PUK) Irak utara yang dipimpin oleh keluarga Talabani untuk proses pemindahan para teroris.

Bentrokan perbatasan meletus Minggu pagi ketika pasukan Armenia menargetkan permukiman sipil Azerbaijan dan posisi militer yang menyebabkan jatuhnya korban.

Pelanggaran gencatan senjata di Armenia pada Juli menewaskan 12 tentara Azerbaijan dan melukai empat lainnya. Bentrokan di wilayah itu berkobar lagi pada 21 September ketika seorang tentara Azerbaijan tewas, dan seorang lagi cedera.

“Dan kami tahu bahwa dalam beberapa bulan terakhir, Armenia memulai program relawan, mengumpulkan orang, memberi mereka pelatihan, termasuk wanita,” kata Dubes tersebut.

Diplomat itu memperingatkan bahwa negaranya tidak akan mentolerir provokasi semacam itu dan akan menanggapinya dengan keras.

“Provokasi Angkatan Bersenjata Armenia sangat ditanggapi, dan Angkatan Bersenjata Azerbaijan telah membebaskan tujuh desa Azerbaijan yang diduduki di Fuzuli dan Jabrail,” katanya.

Azerbaijan: Kami umumkan kepada dunia, teman Turki teman kami, musuh Turki musuh kami

 

Serangan terhadap warga sipil

Ibrahim menekankan bahwa Angkatan Bersenjata Armenia, bersama dengan kelompok teroris yang bekerja sama, “tidak menghindar” untuk sengaja menyerang warga sipil.

Dia mengatakan pihak Azerbaijan sekali lagi menderita korban dan kerugian di antara prajurit dan warga sipil.

Dalam sebuah pernyataan, Jaksa Agung Azerbaijan mengatakan bahwa beberapa prajurit tewas dan terluka dalam bentrokan itu, menambahkan bahwa sejauh ini sebanyak 19 warga sipil juga terluka.

Dalam pernyataan tertulis, Kementerian Pertahanan Azerbaijan meyakinkan bahwa tentara mereka tidak menargetkan warga sipil, tidak seperti pihak Armenia.

Presiden Azerbaijan: Latihan militer kami bersama Turki membuat nyali Armenia ciut dan stress

‘Satu bangsa, dua negara’

“Seperti biasa, Turki berdiri di samping Azerbaijan, dan Azerbaijan berdiri di samping Turki,” kata Ibrahim memuji dukungan Ankara “tak tergoyahkan” rakyat Turki untuk Azerbaijan karena keduanya seperti “satu bangsa, dua negara,”

Dia mengatakan para pemimpin Azerbaijan dan Turki berbicara di telepon hari ini. Presiden Recep Tayyip Erdoğan kembali menekankan hubungan persaudaraan kedua negara dan dengan sangat jelas menyatakan bahwa Armenia adalah kekuatan pendudukan.

Pelanggaran terbaru Armenia di sepanjang perbatasan dengan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh yang diduduki menunjukkan bahwa hal itu merupakan ancaman terbesar bagi perdamaian regional, kata Erdogan.

“Kami sangat menghargai persaudaraan ini dan juga sangat penting, posisi yang sangat adil dari pemerintah Turki, kekuatan politik Turki dan rakyat Turki,” kata Ibrahim, menambahkan bahwa apa yang dilakukan Armenia bertentangan dengan hukum humaniter dan cita-cita humanistik dan pada dasarnya menantang perdamaian dan keamanan di kawasan dan global.

Erdogan: Dunia diam, Azerbaijan terpaksa bertindak sendiri melawan serangan Armenia

Mobilisasi publik

Ibrahim menggarisbawahi bahwa rakyat Azerbaijan “sangat dimobilisasi dan berkumpul” di sekitar panglima tertinggi mereka, Presiden Ilham Aliyev.

“Dan sudah jelas beberapa bulan lalu, sudah jelas selama ini, hari ini juga jelas. Jadi semua orang secara resmi, atau tidak resmi, dimobilisasi.”

Ia menegaskan bahwa warga Azerbaijan dari seluruh negeri memiliki anggota keluarga yang kini bertugas di garis depan.

“Dan, sekali lagi, kami memiliki politik dan saya akan mengatakan kebulatan spiritual dan persatuan dalam masyarakat Azerbaijan,” katanya.

Pada hari Minggu, dalam pertemuan luar biasa, parlemen Azerbaijan mengumumkan darurat militer di beberapa kota dan wilayahnya menyusul pelanggaran perbatasan Armenia dan serangan di Nagorno-Karabakh yang diduduki. Berdasarkan keputusan tersebut, jam malam juga dapat diumumkan pada waktu-waktu tertentu di beberapa daerah.

Duta Besar juga memperingatkan bahwa para pemimpin Armenia harus memahami bahwa tindakan dan provokasi mereka terhadap Azerbaijan “pasti akan dibalas”.

“Dan pertama-tama mereka harus berpikir paling tidak tentang rakyat mereka sendiri bahwa apa pun yang mereka lakukan, dan tanggapan apa pun yang mereka dapatkan. Pada akhirnya, rakyat merekalah yang akan menderita karenanya.”

Dubes mengatakan bahwa dirinya melihat kekerasan Armenia sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian dari kesengsaraan di dalam negeri mereka.

“Oleh karena itu mereka harus mengutamakan kepentingan rakyat daripada memprovokasi tindakan ini, yang mungkin dimaksudkan untuk menenangkan bencana internal yang mereka alami, atau apapun rencana dan strategi lain yang mereka coba terapkan. ”

Turki kenang pembunuhan diplomat pada 1978

Seruan kepada komunitas internasional

Ibrahim meminta semua negara di seluruh dunia, di mana pun mereka berada, untuk mengikuti dan bertindak sejalan dengan hukum internasional.

“Komunitas internasional harus menuntut mereka yang melanggar hukum internasional, yang bertentangan dengan norma atau prinsip hukum internasional, yang secara ilegal menduduki wilayah militer secara illegal, dan melanggar perbatasan negara lain yang diakui secara internasional, memanggil mereka ke pengadilan, menuntut pemenuhan norma-norma ini dan prinsip, serta menuntut pemenuhan resolusi Dewan Keamanan PBB.”

Dia mengatakan jika para pemimpin dunia gagal melakukannya, maka konsekuensinya dapat mencakup, mengutip situasi yang dihadapi Azerbaijan, memiliki lebih dari 1 juta pengungsi dan pengungsi internal selama hampir tiga dekade, pembersihan etnis dan genosida.

“Jika Anda memiliki hal seperti ini dan Anda mentolerirnya, daerah lain, tempat lain tidak kebal dari itu,” Ibrahim mengingatkan.

Hubungan antara dua bekas republik Soviet itu tegang sejak 1991 ketika militer Armenia menduduki Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional.

Merujuk pada fakta ini, empat resolusi Dewan Keamanan dan dua resolusi Majelis Umum PBB, serta keputusan banyak organisasi internasional, menuntut pasukan pendudukan Armenia mundur dari Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah Azerbaijan lainnya.

Grup Minsk Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) – diketuai bersama oleh Prancis, Rusia, dan AS – dibentuk pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai atas konflik tersebut, tetapi belum sejauh ini gagal.

Gencatan senjata di sepanjang perbatasan Armenia-Azerbaijan dideklarasikan pada tahun 1994.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x