Thursday, November 26, 2020
Asia

Tagar “Kami Bersama Prancis” viral di negara penyembah sapi

TURKINESIA.NET – NEW DELHI. Saat Muslim di seluruh dunia memprotes dan meningkatkan seruan mereka untuk memboikot produk Prancis atas komentar Presiden Emmanual Macron tentang Islam dan karikatur Nabi Muhammad, tagar dengan pesan berbeda sedang tren di India yang mayoritas Hindu.

Pada hari Senin dan Selasa, tagar #IStandWithFrance dan #WeStandWithFrance berada di antara tren teratas di Twitter India. Ribuan pengguna Twitter di India mengekspresikan solidaritas mereka dengan Prancis.

Macron telah memicu kemarahan di seluruh dunia Muslim dengan menuduh Muslim “separatisme” di Prancis dan menggambarkan Islam sebagai “agama yang mengalami krisis di seluruh dunia”.

Masalah meningkat setelah Macron mengatakan negaranya tidak akan mencegah karikatur Nabi Muhammad setelah terjadinya pembunuhan atas seorang guru Prancis yang memamerkan gambar tersebut di kelasnya.

Hal itu menyebabkan kemarahan di dunia Muslim. Para pengunjuk rasa di beberapa negara mayoritas Muslim, termasuk Turki, Pakistan, dan Bangladesh, menyerukan pemboikotan barang-barang Prancis dan menuntut pengusiran duta besar Prancis dari negara mereka.

“Apa pun yang dilakukan Prancis melawan terorisme Islam radikal, itu bagus bagi saya karena warga Bhartiya mendukung #Emmanuel_Macron karena memerangi terorisme  radikal ini, kita harus menghargai mereka.” tulis seorang pengguna Twitter India.

Bharat berdiri bersama Prancis 🇮🇳❤️🇫🇷 # welldoneFrance # IStandWithFrance pic.twitter.com/k5TxAvMKWZ

– || Bhāratavarṣa || (@InfoVedic) 27 Oktober 2020

“Toleransi juga harus sekuler. #IStandWithFrance. Selamat, Presiden Prancis, ”tulis Parvesh Sahib Singh, seorang anggota parlemen BJP di Twitter.

Awal tahun ini, India menerima lima jet tempur Rafale buatan Prancis, gelombang pertama dari kesepakatan kontroversial senilai $ 9,4 miliar dengan Prancis yang ditandatangani pada 2016.

Hashtag lain yang terkait dengan ucapan Macron yang menjadi trending di Twitter India pada hari Selasa termasuk #WellDoneMacron dan #MacronTHEHERO.

Sentimen anti-Muslim di India

Pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi telah menjalankan kebijakan anti-Muslim dengan undang-undang kewarganegaraan kontroversial yang mengecualikan komunitas Muslim dari hak sebagai warga negara.

Sumber: Aljazeera English

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Suherman
Suherman
12 days ago

Sama sama negara rasis..

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x