Minggu, Januari 16, 2022
Bangsa TurkTerpopuler

Shusha dan Lacin: Dua kota penting bagi Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

TURKINESIA.NET – KOLOM. Awal tahun ini wilayah yang diduduki Armenia di Karabakh mengadakan “pemilihan presiden” yang menyaksikan Arayik Harutyunyan (pemimpin separatis Armenia) terpilih dengan lebih dari 88 persen suara.

Wilayah yang dinamai Artsakh oleh orang Armenia itu tidak diakui oleh negara lain, termasuk Armenia sebagai entitas terpisah. Resolusi PBB yang berturut-turut telah memperjelas bahwa wilayah itu adalah bagian Azerbaijan.

Hal itu tidak menghentikan Harutyunyan untuk menyatakan dirinya sebagai presiden dan mengadakan pelantikannya yang kontroversial di kota Shusha. Tindakan Harutyunyan membuat marah Azerbaijan.

Tentara Azerbaijan berada di pinggiran kota Shusha memperoleh kemajuan cepat hingga Oktober 2020 sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk membebaskan daerah-daerah dari separatis yang didukung Armenia.

Kawasan ini memiliki kepentingan strategis dan budaya yang signifikan bagi Azerbaijan. Shusha adalah tempat kelahiran banyak penulis, tokoh sosial dan politisi Azerbaijan dan jika dikuasai kembali akan menjadi tonggak penting dalam konflik satu bulan yang sedang berlangsung.

“Shusha sangat diperlukan untuk kampanye militer serangan balasan Azerbaijan,” kata Rauf Mammadov, seorang sarjana di Institut Timur Tengah di Washington.

“Shusha ini penting untuk alasan militer dan politik. Dengan mendapatkan kembali kota-kota pegunungan utama, Azerbaijan akan memudahkan jalannya menuju Lachin dan Kalbajar, dua distrik yang tersisa dengan medan yang menantang,” tambah Mammadov kepada TRT World.

Dalam beberapa hari terakhir, tentara Azerbaijan juga membuat terobosan ke kota Lacin yang berbatasan dengan Armenia. Kacin merupakan pintu gerbang utama di mana Armenia memasok kembali persenjataan dan perlengkapan yang diperlukan ke wilayah Karabakh untuk mempertahankan kendali atas wilayah tersebut.

Lacin dan Shusha adalah dua area yang paling strategis dan penting di wilayah Karabakh, kata Rusif Huseynov, seorang ahli kebijakan luar negeri dan direktur Topchubashov Center yang berbasis di Baku.

Baca juga  Viral di Turki, kuburan tentara yang gugur dalam tugas tidak terjamah kebakaran dahsyat

“Bekas [kota Lacin] adalah jembatan darat yang menghubungkan Armenia dan Nagorno-Karabakh, sedangkan yang terakhir [Shusha] adalah ketinggian strategis dari mana seseorang dapat mengendalikan seluruh Nagorno-Karabakh,” kata Huseynov berbicara kepada TRT World.

Gejolak pertempuran saat ini adalah pertempuran paling serius antara Armenia dan Azerbaijan karena mereka bertempur dalam waktu yang lama antara 1988 dan 1994 yang mengakibatkan banyak korban jiwa.

Gencatan senjata yang disepakati dimaksudkan untuk memberi jalan pada solusi politik. Namun, sejak itu, konflik membeku dan Armenia bergerak untuk memperkuat kehadirannya di lapangan melalui rekayasa demografis.

Kemajuan signifikan Baku di Karabakh telah mengejutkan banyak orang yang pada awalnya tidak berharap konflik akan berlangsung selama ini atau melihat Azerbaijan mendapatkan kembali bidang-bidang penting wilayah yang tidak dikuasainya sejak gencatan senjata tahun 1994.

Pemerintah Azerbaijan telah bergerak cepat untuk melakukan kontrol atas wilayah tersebut dengan mengumumkan “pemerintahan khusus sementara di wilayah-wilayah yang dibebaskan” yang berbatasan dengan Iran.

Keputusan tersebut menyatakan bahwa mengamankan infrastruktur publik dan mengumpulkan informasi yang tertinggal di wilayah tersebut akan menjadi prioritas utama saat Baku berusaha untuk mengkonsolidasikan pencapaiannya.

“Keberhasilan operasi Shusha juga bisa menimbulkan kerusakan parah pada perlawanan pasukan Armenia. Bagi orang Azerbaijan, Shusha adalah perwujudan Karabakh, jiwanya,” kata Mammadov.

“Keberhasilan tepat waktu di Shusha juga akan melengkapi Baku dengan keunggulan di meja perundingan dengan musuh, asalkan, tentu saja, jika pihak Armenia memilih untuk bernegosiasi,” tambahnya.

Secara politis bagi Baku, penting untuk merebut satu atau kedua kota ini. Secara internal, emosi yang kuat yang ditimbulkan oleh konflik terbaru akan sulit untuk diredakan tanpa kemenangan yang signifikan.

Secara eksternal, tangan Azerbaijan di meja perundingan akan diperkuat dan kemungkinan akan memaksa Armenia untuk melakukan kompromi yang sebelumnya tidak berimbang.

Baca juga  Oposisi Armenia sebut negaranya akan serahkan wilayah Zangezur ke Azerbaijan sebagai ganti rugi pencaplokan Karabakh

“Baik Lachin dan Shusha adalah pengubah permainan dan menaklukkan setidaknya satu dari keduanya  berarti peralihan penting dalam jalannya perang, menaklukkan keduanya secara otomatis akan mengakhiri konflik,” kata Huseynov.

Saat perang sedang berlangsung di Karabakh, Menteri Luar Negeri Armenia dan Azerbaijan, Zohrab Mnatsakanyan dan Jeyhun Bayramov mengadakan pertemuan tatap muka di Jenewa.

Dengan tiga upaya gencatan senjata yang gagal di sebelumnya, akan sulit untuk melihat apa yang akan dicapai pada pertemuan tersebut, khususnya dengan Azerbaijan yang berada di atas angin di medan perang.

Setelah “perlawanan keras kepala dan tidak berarti dari kepemimpinan Armenia” terhadap negosiasi di masa lalu, kata Huseynov,” Azerbaijan tampaknya sekarang mengejar posisi maksimalis: membebaskan semua wilayah pendudukan atau setidaknya koridor Lachin dan Shusha.”

“Di bawah blokade, pasukan separatis Nagorno-Karabakh tidak akan memiliki kesempatan, dan kendali Azerbaijan atas Lachin akan membuat kelangsungan hidup mereka mustahil.”

Sumber: TRT World

4.4 11 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Shusha dan Lacin: Dua kota penting bagi Azerbaijan di Nagorno-Karabakh […]

trackback

[…] Shusha dan Lacin: Dua kota penting bagi Azerbaijan di Nagorno-Karabakh […]

error: Content is protected !!
2
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x