Friday, March 5, 2021
Sejarah

Penderitaan Turki Ahiska: Etnis Muslim Turki yang kehilangan tanah air

TURKINESIA.NET – SEJARAH. Warga Turki Ahıska , juga dikenal sebagai Turki Meskhetian, masih merasakan penderitaan dan merindukan tanah air sejak pengasingan mereka 76 tahun yang lalu oleh pemimpin Soviet Joseph Stalin.

Meskheti, wilayah yang sekarang terletak di perbatasan Georgia dengan Turki, jatuh ke tangan Rusia setelah perang antara Ottoman dan tsar Rusia pada tahun 1828-1829.

Turki akan terus mendukung Turki Ahiska

Setelah Perang Dunia I, wilayah tersebut yang kemudian berada di dalam Uni Soviet, diberikan kepada Republik Sosialis Soviet Georgia. Ini menandai awal dari bertahun-tahun penderitaan bagi orang-orang Ahıska Turki, sebagaimana juga banyak komunitas Turki dan Muslim lainnya di Uni Soviet.

Setelah Stalin menandatangani perintah pengasingan untuk Turki Ahıska, meskipun mereka melayani tentara Soviet melawan Nazi Jerman dalam Perang Dunia II, lebih dari 86.000 Ahıska Turki diusir dari tanah air mereka ke tanah yang jauh di dalam Uni Soviet.

Hanya beberapa jam setelah diberitahu tentang migrasi paksa terhadap mereka, ribuan orang Turki dan Muslim yang tinggal di wilayah Meskheti dimuat ke dalam gerbong. Mereka bahkan tidak diizinkan untuk mengemas barang-barang.

Selama deportasi yang berlangsung lebih dari sebulan, hampir 17.000 Turki Ahıska kehilangan nyawa karena kelaparan, kedinginan, dan penyakit. Mereka yang selamat terpaksa tinggal di berbagai wilayah di Asia Tengah, di mana 30.000 lainnya meninggal karena kelaparan dan penyakit.

Pemerintahan Soviet memaksa Turki Ahıska untuk melakukan pekerjaan yang paling berat tanpa memandang usia atau jenis kelamin. Soviet juga melarang mereka meninggalkan daerah yang ditentukan dan menghukum pelanggar dengan mengasingkan mereka dan keluarga mereka ke Siberia selama 25 tahun.

Di bawah Stalin, pihak berwenang Soviet mengklaim bahwa Turki Ahıska telah bekerja sama dengan Nazi Jerman dalam Perang Dunia II, padahal pada kenyataannya mereka sebenarnya berada di garis depan dengan Rusia.

Baca juga  Erdogan sampaikan selamat malam Nisfu Syaban untuk umat Islam: “Semoga jadi awal yang baik”

Dengan bubarnya Uni Soviet, dapat dipahami bahwa tuduhan ini salah dan tujuan sebenarnya berbeda.

Menurut catatan Soviet, pengasingan orang-orang Turki Krimea dan Meskhetian dimaksudkan untuk membersihkan etnis Turki di wilayah Laut Hitam.

Warga Turki Ahiska kenang sejarah pilu 75 tahun pengasingan

Saat ini, ada sekitar 20.000 orang tinggal di wilayah Meskhetian. Dari jumlah itu, sejumlah kecil penduduknya adalah etnis  Turki.

Mayoritas Turki Ahıska masih tinggal di tempat mereka diasingkan atau di negara tempat mereka kemudian bermigrasi.

Menurut laporan dari organisasi internasional dan sumber lain, 550.000-600.000 Turki Ahıska saat ini tinggal jauh dari tanah air mereka.

Lebih dari 30.000 Ahiska Turki mendapat kewarganegaraan Turki

Turki telah secara aktif terlibat dalam memfasilitasi kembalinya Turki Ahıska ke tanah air mereka serta memberikan kewarganegaraan Turki kepada puluhan ribu orang.

Sebagian Turki Ahiska tinggal di Turki, sementara sebagian lainnya berada di Kazakhstan, Azerbaijan, Rusia, Uzbekistan, Kyrgyzstan, Ukraina, dan AS.

Kepulangan mereka ke tanah air yang telah menjadi agenda selama beberapa dekade sejak bubarnya Uni Soviet belum terselesaikan sejak saat itu.

Georgia telah gagal mengambil langkah konkret untuk menyelesaikan masalah ini meskipun ada undang-undang yang diberlakukan pada 2007 tentang hak kembalinya Turki Ahıska.

Sumber: Daily Sabah

 

 

4.4 5 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Penderitaan Turki Ahiska: Etnis Muslim Turki yang kehilangan tanah air […]

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x