Sunday, January 24, 2021
Eroparekomendasi

Pemain PSG & Istanbul Basaksehir mogok main karena wasit sebut “negro” untuk asisten pelatih

TURKINESIA.NET – ANKARA. Pertandingan Liga Champions antara Paris Saint-Germain dan Başakşehir pada hari Selasa terhenti karena ulah rasis wasit keempat, Sebastian Coltescu dari Rumania. Para pemain klub Istanbul itu keluar lapangan setelah wasit menggunakan hinaan rasial terhadap asisten pelatih.

Para pemain tim Istanbul sangat marah setelah asisten pelatih Pierre Webo diberikan kartu merah oleh wasit Rumania Ovidiu Hategan. Tindakan Hategan ini berdasar saran dari wasit keempat, Sebastian Coltescu. Namun sepertinya ada ucapan wasit keempat yang tidak berkenang di hati Webo. Wasit itu menggunakan istilah rasial terhadap Webo yang berasal dari Kamerun.

Webo sangat marah dan terdengar mengulangi setidaknya enam kali, “Mengapa Anda mengatakan negro?” saat dia mencari penjelasan dari Coltescu.

Striker Senegal Başakşehir Demba Ba terdengar berdebat dengan petugas tersebut.

“Saat Anda menyebut pria kulit putih, Anda tidak pernah mengatakan ‘pria kulit putih’, Anda hanya mengatakan ‘pria ini’, jadi mengapa ketika Anda menyebut pria kulit hitam apakah Anda katakan ‘orang kulit hitam ini?'”

Pemain PSG Neymar dan Kylian Mbappe juga menuntut penjelasan dari ofisial, sementara pelatih Başakşehir Okan Buruk mengatakan “Anda rasis” kepada Coltescu.

Pertandingan di Parc des Princes dihentikan pada menit ke-14. Para pemain keluar lapangan sekitar 10 menit kemudian. Pemain PSG juga meninggalkan lapangan.

Segera setelah insiden itu, Presiden Başakşehir Göksal Gümüşdağ mengumumkan bahwa para pemain tidak akan kembali ke lapangan jika UEFA tidak mengeluarkan Coltescu dari pertandingan tersebut.

Setelah pernyataan Gümüşdağ, UEFA menggantikan Coltescu dan berjanji untuk menyelidiki situasinya.

“Menyusul dugaan insiden yang melibatkan wasit ke-4, pertandingan dihentikan sementara. Setelah berkonsultasi dengan kedua tim, disepakati bahwa pertandingan akan dimulai kembali dengan wasit keempat yang berbeda,” kata UEFA dalam sebuah pernyataan.

UEFA akan menyelidiki masalah ini secara menyeluruh dan komunikasi lebih lanjut akan dilakukan pada waktunya.

Meskipun Coltescu diganti, pertandingan itu dijadwalkan ulang untuk Rabu dengan serangkaian wasit yang sama sekali berbeda setelah beberapa pemain Başakşehir terus menolak untuk masuk ke lapangan.

Selama interupsi, Başakşehir memposting pesan di Twitter yang menyertakan slogan kampanye anti-rasisme UEFA, “TIDAK UNTUK RASISME.”

Setelah postingan Başakşehir, pesan dukungan dan solidaritas mulai mengalir untuk klub Istanbul itu.

Sebagian besar klub Süper Lig, termasuk rival Istanbul Basaksehir, Galatasaray, Beşiktaş dan Fenerbahçe mengeluarkan pernyataan di Twitter, mengatakan bahwa mereka menentang rasisme dan bahwa mereka mendukung Başakşehir.

“Rasisme tidak pernah dapat diterima. Kami sangat mengutuknya. Kami akan mengikuti masalah ini dengan cermat. Kami mendukung perwakilan kami, Başakşehir,” tulis Federasi Sepak Bola Turki.

Politisi Turki terkemuka juga menyuarakan dukungan mereka untuk Başakşehir.

“Saya mengutuk keras pernyataan rasis yang menargetkan anggota staf Başakşehir, Pierre Webo dan berharap UEFA akan mengambil langkah yang diperlukan. Kami menentang segala macam rasisme dan diskriminasi dalam olahraga atau di tempat lain,” tulis Presiden Recep Tayyip Erdoğan di Twitter.

Direktur Komunikasi Kepresidenan Turki Fahrettin Altun dan Menteri Luar Negeri Mevlüt Çavuşoğlu juga menulis untuk mendukung keputusan Başakşehir.

“Kami mendukung pendirian terhormat Başakşehir melawan rasisme, kejahatan terhadap kemanusiaan,” tulis Çavuşoğlu.

Menteri Kesehatan Turki Fahrettin Koca juga mengutuk serangan rasial tersebut, memuji Başakşehir atas tindakan tersebut.

“Berapa pun biayanya, penting untuk mengambil sikap yang terhormat,” tulis Koca.

Sumber: Daily Sabah

4.8 5 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x