Sunday, January 24, 2021
Kolomrekomendasi

Kemenangan Karabakh, kembalinya kekuatan Turki ke Kaukasus setelah 100 tahun

BNA 2004

TURKINESIA.NET – KOLOM. Butuh 44 hari bagi Azerbaijan untuk mengalahkan pasukan Armenia di Nagorno-Karabakh dan menjadikan Turki salah satu pemain fundamental di Kaukasus.

Dan hari ini, kekuatan Turki di kawasan itu sangat jelas.

Ucapan terima kasih kepada Ankara adalah yang pertama diucapkan oleh Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev ketika dia dengan gembira mengumumkan gencatan senjata di TV bulan lalu.

Sebagai tanggapan, warga berbondong-bondong turun ke jalan dengan bendera Turki dan Azerbaijan, meneriakkan puji-pujian terhadap Ankara.

Dua hari kemudian, beberapa anggota oposisi terkemuka Azerbaijan menyampaikan surat terbuka kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, mengesampingkan permasalahan politik mereka dengan Aliyev. Mereka meminta Turki untuk mengerahkan pasukan permanen ke kota Shusha di Nagorno-Karabakh (Shushi dalam bahasa Armenia) yang baru-baru ini direbut oleh Baku, untuk melindungi daerah tersebut dari ancaman Rusia yang dirasakan.

Dan pada hari Kamis, Erdogan berdiri di samping Aliyev selama parade militer, merayakan kemenangan.

Seratus tahun setelah tentara Ottoman merebut Baku, Turki telah kembali ke Azerbaijan. Anda tidak akan bisa menebaknya dari curahan perasaan persaudaraan, tapi itu menandai perubahan yang mencolok dan tiba-tiba di negara ini.

 

‘Azerbaijan meminta bantuan’

“Pembohong, penipu dan pengkhianat” ucapan itu diucapkan oleh Aliyev sepuluh tahun lalu untuk menggambarkan sikap pejabat Turki setelah Ankara berusaha menormalisasi hubungan dengan Armenia. Pernyataan yang menentang pemerintah Erdogan diucapkan dalam pertemuan dengan para pejabat senior AS, menurut telegram diplomatik yang dirilis oleh Wikileaks.

Sementara itu, protes di Baku mengecam Ankara karena berusaha normalisasi dengan Yerevan tanpa menguntungkan apa pun untuk Azerbaijan terkait Nagorno-Karabakh.

Sekarang, keadaan jauh berbeda karena – setiap hari – Aliyev menyebut Erdogan sebagai saudara kepercayaannya dan orang Azerbaijan dari berbagai garis politik mendesak Turki untuk membangun pangkalan militer di wilayah mereka.

Pertanyaan yang terus-menerus ditanyakan oleh para diplomat asing ketika mereka mencoba untuk mengartikan kejadian ini adalah “Mengapa sekarang?”

“Karena Azerbaijan meminta bantuan,” kata seorang pejabat senior Turki yang memilih untuk tidak disebut namanya.  “Semudah itu. Tidak ada konspirasi yang lebih luas.” tambahnya.

Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah sekitarnya telah diduduki oleh pasukan Armenia sejak tahun 1994, terlepas dari beberapa keputusan Dewan Keamanan PBB yang menetapkan bahwa wilayah tersebut adalah milik Baku. Baik komunitas Armenia maupun Azerbaijan memiliki akar sejarah dan budaya yang panjang di wilayah pegunungan itu.

Bentrokan sporadis telah pecah sejak 1990-an, terakhir pada 2016 dan Juli, tetapi pada dasarnya Nagorno-Karabakh adalah konflik yang membeku sampai Ankara memutuskan untuk terlibat.

Dalam berbagai wawancara, para pejabat Turki telah menggarisbawahi kepada Middle East Eye bahwa proses perdamaian yang dijalankan oleh “Grup Minsk” internasional yang dipimpin oleh Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat, tidak berguna selama 30 tahun terakhir. Sudah waktunya, kata mereka, untuk pendekatan baru.

Turki dan Azerbaijan memiliki hubungan etnis yang kuat, karena mereka berbicara dalam bahasa yang hampir sama dan memiliki sejarah yang sama.

“Apakah aneh bahwa kita mencoba membantu saudara-saudara kita?” tanya pejabat Turki itu.

 

Kekosongan diplomatik

Para pejabat Turki dengan cepat mengatakan bahwa, meskipun konflik menguntungkan bagi Ankara dan Baku, Armenialah yang memicu perang terbaru.

Pada bulan Juli, pasukan Armenia menyerang Ganja Gap yang strategis di Azerbaijan utara, membunuh seorang jenderal dan pembantunya yang telah dilatih oleh Turki. Kementerian pertahanan Armenia mengatakan bentrokan dimulai setelah pasukan Azerbaijan mencoba melintasi perbatasan secara ilegal.

Matthew Bryza, mantan duta besar AS untuk Azerbaijan, mengatakan serangan itu meninggalkan kekosongan diplomatik dalam konflik Azerbaijan-Armenia yang mengindikasikan bahwa Yerevan akan melakukan pendekatan yang lebih agresif.

“Jelas bahwa baik AS maupun Prancis tidak akan memainkan peran apa pun dalam menengahi peningkatan kekerasan itu,” kata Bryza kepada MEE. “Rusia mengisi di pihak Armenia, dan Turki mengisi di pihak Azerbaijan.” tambahnya.

Bryza menambahkan bahwa, pada bulan Agustus, Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan “tiba-tiba dan dengan bodoh” mulai berbicara tentang Perjanjian Sevres, penyelesaian tahun 1920 yang akan menyerahkan Turki timur ke Armenia.

“Saya pikir itu mengecewakan Presiden Erdogan dan lainnya di puncak kepemimpinan Turki. Melindungi diri Anda sendiri, itu adalah tanggapan strategis Turki.”

Yang lain percaya PM Pashinyan telah meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut sejak awal tahun ini.

“Pashinyan mengatakan bahwa Nagorno-Karabakh adalah Armenia dan tidak perlu ada pembicaraan lebih lanjut,” kata Ceyhun Asirov, seorang jurnalis Azerbaijan independen dan pakar Kaukasus. “Itu sangat mencengangkan. Orang-orang merasa terganggu saat dia terus mendorong pembangunan pemukiman ilegal oleh etnis Armenia di tanah Azerbaijan yang diduduki.”

Asirov mengatakan bahwa serangan pada Juli di lembah Ganja sangat mengkhawatirkan Azerbaijan dan Turki.

“Pasukan Armenia menyerang daerah di mana Anda memiliki koridor energi dengan jalur pipa minyak Baku-Tbilisi-Ceyhan, pipa gas TANAP dan jalur kereta Baku-Tbilisi-Kars,” katanya. “Ini adalah jalur kehidupan bagi Baku dan energi penting serta jalur perdagangan untuk Turki.”

Serangan itu mendorong pengunjuk rasa untuk turun ke jalan-jalan Baku dan menuntut balas dendam dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Beberapa dari mereka bahkan masuk ke parlemen. Bendera Turki dikibarkan di alun-alun kota.

“Orang-orang secara terbuka meminta bantuan Turki selama demonstrasi,” tambah Asirov.

 

Mengatasi perbedaan

Gubad Ibadoghlu, pemimpin partai oposisi Gerakan untuk Demokrasi dan Kesejahteraan dan seorang profesor di Universitas Rutgers, mengatakan serangan Armenia itu mengungkap kelemahan Azerbaijan.

“Itu menunjukkan kepada semua orang bahwa kami membutuhkan Turki untuk menghadapi ancaman Armenia,” katanya.

Selama bertahun-tahun, Turki dan Azerbaijan telah mengatasi perbedaan mereka.

Pertama, pemerintah Turki membatalkan proses normalisasi dengan Armenia setelah intervensi kuat oleh Aliyev, yang mengirim anggota parlemen Azerbaijan ke Ankara pada Oktober 2009 untuk menekan Turki agar meninggalkan rekonsiliasi.

Belakangan, Erdogan dan Aliyev meningkatkan hubungan mereka, dipermudah dengan pembangunan pipa gas Trans-Anatolian (TANAP) yang memperkuat peran Turki sebagai pusat energi di kawasan dengan mentransfer gas ke Eropa.

Sementara itu, perusahaan minyak negara Azerbaijan, SOCAR, memiliki hampir 20 miliar USD investasi langsung di Turki. SOCAR membeli aset strategis seperti perusahaan petrokimia PETKIM dan membangun kilang minyak bernama STAR. Perusahaan media Azerbaijan yang memiliki hubungan dekat dengan Aliyev juga meluncurkan saluran berita, Haber Global, di Turki pada tahun 2018.

Arastun Orujlu, mantan perwira intelijen Azerbaijan, mengatakan Aliyev juga mengubah arah kebijakan luar negerinya.

“Barat pada waktunya telah menjauhkan diri dari Azerbaijan karena kebijakan domestiknya yang represif,” kata Orujlu. “Dia harus melakukan koreksi pada tahun 2015. Aliyev telah menyeimbangkan Rusia dengan dukungan Barat. Dia sekarang membutuhkan Turki untuk melakukannya.”

 

Wilayah yang subur

Para pejabat Turki mengatakan pada saat bentrokan meletus antara Azerbaijan dan Armenia Juli lalu, persiapan untuk latihan militer gabungan tahunan dengan Baku sudah berlangsung.

“Kami sudah memiliki F-16 yang dikerahkan di negara itu dan kemudian ada latihan militer darat dengan tank dan yang lainnya,” tambah pejabat itu.

Seorang pejabat Turki lainnya mengatakan pemilihan presiden di Amerika Serikat telah menciptakan lahan subur bagi Ankara untuk menyusun rencana agar Baku merebut wilayah itu. Sementara Washington dan seluruh dunia teralihkan oleh pemilihan umum AS, Azerbaijan tiba-tiba memiliki cukup waktu dan ruang untuk bergerak.

“Kami telah menawarkan untuk menjual drone bersenjata sejak tahun lalu. Tapi rekan Azerbaijan kami menolak untuk membelinya,” kata seorang pejabat Turki ketiga.

“Mereka memiliki pertimbangan dengan kekuatan Barat dan itu bisa jadi tentang Israel. Mereka tidak ingin merusak hubungan mereka. Tapi sekarang mereka membutuhkan, hampir terpaksa untuk mendapatkan bantuan kami karena keadaan.”

Turki memiliki banyak fasilitas untuk ditawarkan: Sekumpulan drone bersenjata berpengalaman yang dapat menghancurkan medan pertempuran yang dijaga ketat; strategi yang dibentuk oleh komandan senior berpengalaman yang bertempur di Suriah dan Libya; persenjataan canggih seperti peluru kendali presisi; dan tentara bayaran Suriah yang menambahkan kekuatan di darat. 

Bagi semua orang di Ankara, adalah hal yang wajar bagi Turki untuk melakukan sesuatu untuk Azerbaijan. Sejak jatuhnya Uni Soviet, Turki selalu ingin memperluas perannya di Kaukasus dan Asia Tengah, di mana sejumlah republik ras Turk muncul.

Asirov, jurnalis tersebut, mengatakan Turki telah tersingkir dari Kaukasus sejak masa Ottoman.

“Turki selalu menjadi bagian dari Grup Minsk, tetapi Rusia dan Armenia selalu menghalangi Turki untuk mendapatkan peran yang berarti,” kata Bryza, mantan duta besar. “Turki telah lama ingin memiliki [akses] ke Azerbaijan dan sampai ke Laut Kaspia.”

Ada beberapa kendala sebelumnya bagi Turki.

Para pejabat Turki memiliki kecurigaan yang kuat tentang pengaruh Rusia di Azerbaijan dan tentaranya yang dengannya Moskow memiliki hubungan yang dalam sejak lama, menurut beberapa pakar Azerbaijan.

Mereka mencurigai faksi pro-Rusia di tentara Azerbaijan memberikan informasi kepada Armenia menjelang serangan Juli di lembah Ganja, termasuk intelijen di lokasi yang tepat dari perwira tinggi militer Azerbaijan.

“Perang tahun 2016 juga menunjukkan adanya faksi pro-Rusia di dalam angkatan bersenjata Azerbaijan,” kata Ibadoghlu. “Pengaruh Rusia tinggi di peradilan, militer dan polisi.”

Necmettin Sadikov, kepala staf umum angkatan bersenjata Azerbaijan, termasuk di antara barisan pro-Rusia.

Kecurigaan bahwa Armenia menerima intelijen dari Rusia telah dipublikasikan. Sebuah artikel di situs sebuah lembaga pemikir yang dipimpin oleh penasihat militer dekat Erdogan Adnan Tanriverdi pada bulan Oktober menuduh Sadikov membocorkan lokasi perwira Azerbaijan di lembah Ganja.

Sejak musim panas lalu, Sadikov, yang telah menjadi komandan tertinggi Azerbaijan selama 27 tahun, menghilang dari pandangan, dan desas-desus menyebutkan bahwa dia secara tidak resmi diberhentikan dari perannya.

Ibadoghlu mengatakan pejabat tinggi lainnya, Baylar Eyyubov, kepala dinas keamanan presiden, juga menghilang. Beberapa laporan menuduh bahwa dia sebelumnya didakwa membantu beberapa anggota PKK, separatis Kurdi yang telah melancarkan perang mematikan selama puluhan tahun melawan Turki.

 

Pintu Gerbang ke Asia Tengah

Begitu operasi melawan Armenia dimulai pada 27 September, tentara Azerbaijan yang didukung Turki perlahan-lahan maju dari selatan dan memperoleh keuntungan nyata. Namun, langkah tersebut tidak terlalu memuaskan bagi para pejabat di Ankara, di mana banyak yang mempertanyakan pelatihan dan keandalan tentara Azerbaijan.

Perhatian lain untuk Turki adalah Rusia. Sudah menjadi rahasia umum bahwa para pemimpin Turki tahu perlawanan Rusia terhadap operasi Azerbaijan dapat menghentikan seluruh serangan.

Pada bulan Oktober, delegasi Turki mengunjungi Moskow dan menyadari bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak berselisih dengan tujuan Turki. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menggambarkan Shusha sebagai “kota Azerbaijan” dan hanya menyampaikan kritik atas penempatan tentara bayaran Suriah, menurut pejabat Turki.

Ketika tentara Azerbaijan mendekati Stepanakert, ibu kota Nagorno-Karabakh yang dikenal sebagai Khankendi di Azerbaijan, Armenia menyetujui gencatan senjata yang ditengahi oleh Rusia dan didukung oleh Turki.

“Kami bukan bagian dari negosiasi karena kesepakatan sedang disusun, tetapi kami dikonsultasikan,” kata pejabat Turki pertama.

Salah satu syarat kesepakatan 10 November adalah pembukaan jalan antara Nakhcivan dan Azerbaijan.

Nakhcivan merupakan wilayah Azerbaijan yang terputus oleh wilayah Armenia namun berbatasan langsung dengan Turki.

Pembukaan jalan antara Nakhcivan dan Azerbaijan melewati Armenia akan membuka jalur transportasi langsung antara Ankara dan Baku.

“Semua orang mengira ini adalah kemenangan strategis bagi Turki, seolah-olah kami menginginkannya,” kata pejabat Turki pertama. “Kami bahkan tidak tahu apa-apa tentang itu sampai kami melihat versi final dari kesepakatan itu. Namun, kami senang tentang itu.”

Namun, ada kondisi lain yang memicu kontroversi besar di Azerbaijan, yaitu penempatan pasukan Rusia ke Nagorno-Karabakh sebagai pasukan penjaga perdamaian.

“Tidak pernah ada pasukan Rusia di Azerbaijan sejak jatuhnya Uni Soviet,” kata Orujlu. “Mereka bukan hanya misi gencatan senjata. Mereka memiliki persenjataan berat, mereka membangun pangkalan militer permanen yang memiliki drone dan segalanya. Pengaruh Rusia di wilayah itu dan Azerbaijan akan langsung terasa.”

Ibadoghlu, politisi Azerbaijan, mengatakan apa yang disebut koridor Nakhcivan juga akan melayani kepentingan Rusia. “Moskow mencoba memiliki akses langsung ke Iran, karena mereka mencoba memperluas pengaruh mereka ke selatan,” katanya.

Banyak sekutu NATO menyalahkan Ankara karena memfasilitasi kemenangan bagi Rusia yang bahkan tidak menembakkan peluru. Hampir ada konsensus di Azerbaijan bahwa kehadiran militer Turki permanen di negara itu dekat Nagrono-Karabakh diperlukan untuk menyeimbangkan pengaruh Rusia yang meningkat.

Ankara tampaknya tidak terpengaruh oleh kehadiran Rusia di wilayah tersebut. Turki dan Rusia mencapai kesepakatan untuk mendirikan pusat pengamatan gencatan senjata bersama di dekat perbatasan Karabakh awal bulan ini, tetapi ketentuan kesepakatan itu dirahasiakan. “Ini hanya misi pengamatan gencatan senjata biasa, tidak lebih,” kata pejabat Turki pertama.

Meskipun mungkin telah membantu Rusia mendapatkan pijakan di Azerbaijan, banyak orang di Turki dan di Barat percaya bahwa konflik tersebut memperkuat kekuasaan dan peran Turki di wilayah tersebut.

“Ini adalah perubahan geopolitik besar yang menguntungkan Turki dan saya akan mendukung NATO,” kata Bryza, mantan duta besar AS. “Keterlibatan Turki di Kaukasus secara politik dan militer adalah hal yang baik, dan saya berpendapat bahwa itu adalah hal yang sangat baik untuk NATO.”

Orujlu setuju. “Turki telah memberikan contoh kepada negara tetangga Turki bahwa itu dapat diandalkan dan efektif,” katanya.

“Rakyat Azerbaijan ingin melihat tentara Turki di wilayah mereka. Ini bisa menjadi pintu gerbang bagi Turki ke Asia Tengah.”

Sumber: Ragip Soylu, Middle East Eye

4.6 14 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
4 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Ayam jantan dari timur
Ayam jantan dari timur
1 month ago

Bravo TURKI 🇹🇷 BRAVO PM ERDOGAN 🇹🇷 ❤️❤️❤️❤️❤️❤️❤️❤️❤️👍👍👍👍

Jan Anwar
Jan Anwar
1 month ago

Very good job, turkey

Muhammad Nur
Muhammad Nur
1 month ago

Bikaknya Strategi Politik Erdogan dan Turki di panggung kalkausus…

Apitekrren
Apitekrren
1 month ago

Long live erdogan

error: Content is protected !!
4
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x