Selasa, Oktober 19, 2021
Timur Tengah

Musim dingin dan hujan berdampak buruk bagi pengungsi Suriah di Idlib: “Kami sangat kedinginan, tidak punya apa-apa”

TURKINESIA.NET – IDLIB. Kondisi musim dingin mulai menunjukkan dampak yang merusak di provinsi Idlib, Suriah timur laut. Ribuan pengungsi Suriah yang membutuhkan bantuan kemanusiaan berjuang untuk bertahan hidup di kamp-kamp pengungsi.

Selama akhir pekan, hujan lebat melanda provinsi itu, membuat kamp-kamp itu berlumpur dan kebanjiran hingga tempat penampungan menjadi tidak dapat digunakan. Sekarang, para pengungsi meminta bantuan kepada masyarakat internasional untuk membersihkan kamp, ​​menyediakan kayu bakar, produk kebersihan dan makanan karena ada kelangkaan bahkan kebutuhan dasar.

“Tenda kami kebanjiran. Kami mengharapkan bantuan kemanusiaan,” kata Amir Mercan, kepala kamp Keferarouk di barat laut Idlib, seperti dikutip oleh Anadolu Agency (AA), Sabtu.

Karena seluruh kamp tergenang air, kata Mercan, truk air yang seharusnya menyalurkan air bersih kepada warga kamp seperti biasaya tidak bisa dikirim ke kamp.

Mercan mengekspresikan bahwa mereka melewati malam dengan banyak kesulitan. Ia menyatakan bahwa keluarga yang tempat penampungannya tidak dapat digunakan telah dipindahkan ke tenda lain.

“Kami kedinginan. Sangat dingin. Kami tidak punya apa-apa. Saat hujan turun, kami tunggu saja sampai berhenti tanpa daya,” kata Haşfe Bekkur yang kampnya juga kebanjiran.

Ia mengatakan bahwa dirinya sangat menderita di musim dingin. Bekkur mengatakan bahwa mereka berusaha menghangatkan diri dengan potongan plastik yang mereka kumpulkan di luar kamp.

“Saya serahkan hukuman semuanya kepada Tuhan. Kami sudah tinggal di sini selama setahun sekarang. Awalnya, kami menerima bantuan. Sekarang, bantuan sedikit seperti tidak ada bantuan sama sekali,” lanjutnya. Ia menambahkan bahwa satu-satunya mimpinya adalah memiliki kayu bakar untuk menghangatkan diri.

Menurut Mohammed Hallaj, Ketua Kelompok Koordinasi Penanggulangan di Idlib, selama 48 jam hujan, sebanyak 174 tenda sudah tidak dapat digunakan, sementara 318 lainnya rusak.

Anak-anak telah menjadi kelompok yang paling terdampak karena hujan.

Baca juga  Emir Kuwait meninggal dunia, Presiden Erdogan sampaikan belasungkawa

Karena kekurangan pakaian musim dingin yang layak, termasuk mantel dan sepatu bot, anak-anak di kamp al-Khazzan di daerah pedesaan Idlib utara dapat menghadapi kondisi yang mengancam jiwa, sementara keluarga mengkhawatirkan kesehatan anak-anak karena tidak ada pusat kesehatan di dekat kamp.

“Kami tidak pergi ke sekolah. Saya membantu ibu saya. Saya mencoba membawakannya air. Saya memiliki luka besar di kaki saya, tetapi kami tidak dapat pergi ke rumah sakit karena ada hujan lebat dan rumah sakit sangat jauh.” kata Nawal, seorang gadis Suriah, dikutip Ihlas News Agency (IHA).

“Kami berada dalam kondisi yang memprihatinkan. Saya tinggal di sini selama delapan bulan dan tidak ada kelompok bantuan kemanusiaan yang datang untuk membantu. Tidak ada kayu bakar atau air minum,” kata Abdullah, penduduk kamp lainnya.

​Seorang ibu tunggal bernama Umm al-Abd yang tinggal bersama anak-anaknya di kamp mengatakan bahwa anak-anak telah membantu orang tua mereka mengeluarkan air dari kamp.

“Kami bahkan tidak punya pakaian. Tidak ada tempat untuk membeli sembako. Kami tidak bisa berjalan karena lumpur. Semuanya basah,” ujarnya.

Idlib, kubu oposisi terakhir di Suriah, telah dihantam serangan militer berulang kali oleh rezim Bashar Assad. Provinsi ini merupakan tempat tinggal bagi hampir 4 juta orang, kebanyakan dari mereka mengungsi dan tinggal di kamp tenda atau bangunan yang belum selesai.

Pada bulan Maret, gencatan senjata yang ditengahi antara Moskow dan Ankara sebagai tanggapan atas pertempuran yang berlangsung selama berbulan-bulan oleh rezim yang didukung Rusia yang melancarkan serangan militer di Idlib dan membuat hampir 1 juta orang mengungsi dari rumah mereka. Sebagian besar pengungsi mencari perlindungan di kamp-kamp yang dekat dengan perbatasan dengan Turki, sementara yang lain pergi ke daerah-daerah di bawah kendali oposisi Suriah.

Warga sipil Suriah yang mengungsi dan tinggal di kamp tenda darurat yang penuh sesak telah berjuang menghadapi hujan lebat dan banjir sambil menunggu makanan, pakaian, dan kayu bakar. Tenda yang tidak cocok untuk kondisi musim dingin sering kali terbakar ketika warga sipil mencoba menghangatkan diri atau kebanjiran lumpur karena angin kencang dan hujan di kawasan itu.

Baca juga  Menlu Cavusoglu: Turki & Mesir bisa sepakati masalah Mediterania Timur, tergantung kondisi

Meski lembaga Turki, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi kemanusiaan internasional terus berupaya memberikan bantuan kemanusiaan, masih ada ribuan lagi yang membutuhkan bantuan segera dari masyarakat internasional.

 

Pengungsi Suriah mengenang masa lalu

Meski bersyukur bisa selamat dari serangan rezim, para pengungsi Suriah masih berkeinginan untuk kembali ke masa damai di masa lalu, sebelum perang sipil meletus pada tahun 2011 silam.

Warga sipil Suriah yang terlantar dari kota Aleppo adalah salah satu contoh utama dari aspirasi nostalgia ini, karena mereka ingin kembali ke kehidupan damai sebelum dipaksa meninggalkan rumah karena kepungan pasukan rezim empat tahun lalu.

Rezim Assad memberlakukan blokade terhadap sekitar 300.000 warga sipil di distrik timur pusat kota Aleppo selama empat bulan. Kepungan itu menyebabkan krisis kemanusiaan terburuk dalam satu dekade perang sipil.

Pengepungan dicabut pada 13 Desember 2016, setelah Turki memprakarsai gencatan senjata.

Ankara dan Moskow setuju untuk mengevakuasi penduduk setempat. Konvoi mulai bergerak keluar dari daerah itu hanya dua hari setelah gencatan senjata diumumkan dalam gerakan yang akan berlangsung selama seminggu.

Sekitar 45.000 warga sipil dari Aleppo ditempatkan di kamp-kamp pengungsi di daerah yang dikuasai oposisi di provinsi tetangga Idlib yang berbatasan dengan perbatasan Turki.

Muhammad al-Amiri yang meninggalkan rumahnya di Aleppo empat tahun lalu dan berlindung di kamp pengungsi Samidun di Idlib, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa mereka kelaparan selama dua atau tiga hari selama pengepungan.

“Kami tidak dapat menemukan roti. Kami membeli sekotak tahini halva untuk sebuah mobil. Kami tidak pernah melupakan serangan mendadak pesawat-pesawat tempur. Kami mengalami saat-saat yang sangat mengerikan yang sulit untuk dijelaskan,” katanya.

Baca juga  Erdogan: Mulai saat ini, pesawat yang serang warga sipil di Idlib tak akan terbang bebas lagi

“Keluarga, kerabat, dan tetangga saya telah berpencar. Saya tidak tahu apa-apa tentang mereka. Saya menangis ketika mengingat masa lalu.” dia berkata.

Amiri menjelaskan bahwa dia berjuang untuk bertahan hidup di kamp dan tantangan terbesar yang dia hadapi adalah tidak bisa menghidupi keluarganya.

Orang-orang hanya dapat mengambil sedikit dari barang-barang mereka, kata Amiri.

“Saya tidak dapat membawa apapun yang berharga dengan saya. Saya hanya pergi dengan harga diri saya.” katanya.

Warga lainnya yang terlantar, Bushra Haj Fares, mengatakan banyak yang bahkan tidak dapat meninggalkan rumah mereka karena takut akan serangan udara saat blokade diberlakukan.

Dia menceritakan bahwa mereka harus sering pindah karena serangan di Aleppo. “Suamiku akan keluar untuk mencari makanan. Kami dengan cemas menunggu di balkon sampai dia kembali.”

Fares mengatakan satu-satunya keinginannya adalah hidup damai dengan anak-anaknya.

“Alhamdulillah, kami pergi dengan selamat bersama anak-anak dan suami saya. Ini hal yang paling berharga bagi saya,” tambahnya.

Sumber: Daily Sabah

5 3 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x