Tuesday, March 2, 2021
Teknologi

Erdogan ungkap target Turki tahun 2023: Mendarat di bulan

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengumumkan rencana Turki untuk mendarat di bulan pada tahun 2023. Pengumuman itu disampaikan dalam konferensi pers hari Selasa selama upacara peresmian Program Luar Angkasa Nasional dan Badan Antariksa Turki.

“Tujuan pertama kita adalah mendarat di bulan pada 2023, peringatan 100 tahun Republik Turki, saya yakin para insinyur Turki akan berhasil melaksanakan misi ini,” katanya.

Erdogan lebih lanjut menyatakan bahwa Turki bertujuan untuk membangun pelabuhan antariksa dengan kerja sama internasional.

“Tujuan kedua Turki adalah menciptakan merek global yang akan bersaing di bidang pengembangan satelit generasi mendatang,” katanya.

Turki bermaksud untuk mengirim warganya ke luar angkasa dalam lingkup misi ilmiah, tambah Erdogan.

“Integrasi satelit observasi bumi resolusi tinggi yang dikembangkan di dalam negeri kami selesai,” tambahnya, menyinggung upaya Turki untuk mengembangkan satelit dalam negeri.

Satelit baru yang disebut IMECE, merupakan langkah penting untuk memenuhi kebutuhan sektor militer dan sipil Turki akan gambar resolusi tinggi dari teknologi dalam negeri.

Perakitan akhir satelit itu dilakukan bersama oleh kementerian teknologi, pertahanan, dan transportasi Turki.

Setelah pengujian berhasil diselesaikan, produksi satelit perintis akan dimulai.

Turki juga baru saja meluncurkan satelit ketujuh.

Satelit observasi Turki lainnya, di antaranya Rasat, Göktürk-1 dan Göktürk-2.

Satelit observasi Rasat adalah satelit penginderaan jauh kedua dari Dewan Riset Ilmiah dan Teknologi Turki (TÜBITAK) Space setelah satelit observasi bumi pertama Turki, Bilsat.

Dirancang dan diproduksi di Turki, Rasat diluncurkan dari Rusia pada 17 Agustus 2011.

Meskipun umur desain asli dari satelit Rasat adalah tiga tahun, namun berhasil menyelesaikan tahun kesembilannya di orbit pada 17 Agustus 2020.

Satelit Rasat, dalam orbit melingkar disinkronkan dengan matahari dan pada ketinggian 700 kilometer (435 mil), beroperasi dengan 7,5 meter monokrom dan 15 meter kamera push-broom resolusi spasial multiband.

Satelit observasi Bumi Turki lainnya, Göktürk-1 yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan gambar resolusi tinggi Angkatan Bersenjata Turki (TSK) untuk target intelijen diluncurkan pada tahun 2016.

Satelit observasi dan pengawasan resolusi tinggi pertama di Turki Göktürk-2 diluncurkan pada 18 Desember 2012.

Itu adalah proyek yang didanai oleh TÜBITAK dan dilakukan oleh tim Luar Angkasa TAI dan TÜBITAK di bawah koordinasi Kementerian Pertahanan Nasional.

Göktürk-2 dapat menyediakan produksi data digital dan geografis dengan target intelijen yang dibutuhkan oleh TSK dan Komando Angkatan Udara pada khususnya.

Satelit tersebut memiliki komunikasi data berkecepatan tinggi yang dapat mengunduh gambar jalur sepanjang hampir 640 kilometer dalam sekali jalan.

Proyek Gökturk-2 bertujuan untuk mengembangkan teknologi, tenaga ahli dan infrastruktur untuk sistem ruang angkasa dan satelit serta untuk memenuhi kebutuhan observasi dan penelitian lembaga publik dan organisasi dengan kemampuan nasional.

Badan Antariksa Turki didirikan pada Desember 2018 untuk membuka jalan bagi pembentukan industri dalam negeri yang kompetitif dan menentukan strategi dan kebijakan terkait teknologi ruang angkasa.

Sumber: Daily Sabah

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x