Tuesday, March 2, 2021
Timur Tengah

Laporan New York Times: Hanya Turki harapan pengungsi Suriah

TURKINESIA.NET – AFRIN. Harian Amerika Serikat menerbitkan sebuah artikel berjudul “Di Zona Aman Turki di Suriah, Keamanan dan Penderitaan Berjalan Bergandengan Tangan,” memuji peranan Ankara di Suriah.

Artikel yang ditulis oleh Carlotta Gall, kepala biro Istanbul The New York Times, mengatakan Turki sebelumnya dikritik secara luas ketika mengirim pasukan ke Suriah. “Tapi hari ini, warga Suriah yang mereka lindungi merasa senang bahwa Turki ada di sana, meskipun mereka mengalami kesulitan,” kata Gall.

Gall mengungkapkan bahwa Presiden Recep Tayyip Erdogan dikecam secara luas oleh PBB dan para pemimpin Barat tiga tahun lalu ketika dia memerintahkan pasukan Turki melintasi perbatasan Suriah ke Afrin, tindakan yang dipandang oportunistik dan tidak stabil.

“Intervensi Turki lainnya pada 2019, lebih jauh ke timur di Suriah, menemui lebih banyak ketidaksetujuan di tengah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di bawah pengawasan Turki.” Tulis Gall.

“Sebagai akhir dari perang saudara Suriah yang selama satu dekade masih mengacaukan dunia, Turki telah menjadi satu-satunya kekuatan internasional di lapangan yang melindungi sekitar lima juta warga sipil yang terlantar dan rentan. Saat ini, semua tentara Turki berdiri di tengah mereka dan potensi pembantaian di tangan pasukan Presiden Bashar al-Assad dan sekutu Rusia-nya.”

“Pejabat Turki baru-baru ini menemani para wartawan dalam kunjungan langka ke Afrin, sebuah distrik di barat laut Suriah, tempat Turki telah menciptakan zona aman de facto sendiri di sepanjang perbatasan. Orang Turki sangat antusias untuk menunjukkan prestasi mereka di bidang infrastruktur, pendidikan dan layanan kesehatan.”

Tetapi mereka juga tidak menyembunyikan penderitaan warga Suriah yang terus berlanjut di bawah pengawasan mereka, yang meskipun kesulitan mereka (pengungsi) terlihat jelas, namun mereka senang Turki ada di sana, setidaknya untuk saat ini.

“Di sini, setidaknya saya bisa tetap hidup,” kata Amar Muhammad, 35, seorang porter di pasar di Afrin. (Ia merupakan) seorang mantan pejuang pemberontak dari Damaskus. Dia mengatakan dirinya mempertaruhkan kematian atau penahanan oleh pemerintah Suriah. “Di sana, saya akan mati. Di sana, saya akan berpikir sepanjang waktu, ‘Apakah mereka akan menangkap saya?’”

Muhammad dan sepupunya Muhammad Amar termasuk di antara pejuang pemberontak yang dievakuasi dalam konvoi bus dari pinggiran kota Damaskus Ghouta dan dibawa ke Afrin di bawah kesepakatan damai yang diatur antara Rusia dan Turki tiga tahun lalu, sebut Gall.

“Kami dipindahkan secara paksa,” kata Muhammad. Ia menolak kesempatan untuk bergabung dengan pasukan keamanan yang didukung Turki, mereka didemobilisasi dan dibiarkan mencari nafkah sebisa mereka. “Aku bersumpah demi Tuhan beberapa orang pergi tidur dalam keadaan lapar. Kami tidak tahu bagaimana kami bertahan.”

Turki telah membentuk pemerintahannya sendiri, melatih dan memasukkan milisi Suriah yang bersahabat ke dalam pasukan polisi militer dan membentuk dewan lokal Suriah yang patuh untuk menjalankan berbagai hal. Kota itu telah terhubung ke jaringan listrik Turki, mengakhiri bertahun-tahun pemadaman listrik; menggunakan ponsel dan mata uang Turki; dan telah mendaftarkan 500 perusahaan Suriah untuk perdagangan lintas batas, sebut Gall.

“Tujuan utama kami adalah membuat hidup mereka lebih normal,” kata Orhan Akturk, wakil gubernur provinsi Hatay di Turki, yang juga bertanggung jawab atas Afrin. “Tetap buka sekolah, dan rumah sakit tetap berfungsi sehingga orang dapat melanjutkan hidup mereka.”

Gall melanjutkan artikelnya dengan mengatakan bahwa “tapi Turki juga ada di Suriah agar warga Suriah tidak masuk ke Turki. Turki sudah menjadi tuan rumah komunitas pengungsi Suriah terbesar di dunia – 3,6 juta warga Suriah terdaftar di Turki – Erdogan telah lama menyerukan pembentukan zona larangan terbang, atau zona aman yang dilindungi secara internasional, di Suriah utara.”

Turki pertama kali melakukan intervensi di Suriah pada tahun 2016 dalam operasi gabungan dengan Angkatan Darat Amerika Serikat melawan ISIS, kemudian di Afrin pada tahun 2018, dan lagi pada tahun 2019, setelah itu Presiden Donald J. Trump tiba-tiba menarik pasukan Amerika dari wilayah tersebut.

Kesepakatan Erdogan dengan Trump memungkinkan Rusia dan pemerintah Suriah untuk mendapatkan kembali pijakan di timur laut Suriah yang merupakan bencana bagi oposisi. Tetapi kemudian Ankara mengambil sikap tak terduga terhadap serangan pemerintah Rusia dan Suriah tahun lalu di provinsi Idlib, menunjukkan militer Turki tidak hanya bersedia tetapi juga mampu mempertahankan garis.

Menetapkan garis merah di Idlib mengubah Turki dari aktor buruk di kawasan menjadi baik, atau setidaknya satu yang memiliki kepentingan bersama dengan Washington, kata Mouaz Moustafa, direktur eksekutif Satuan Tugas Darurat Suriah, sebuah organisasi yang berbasis di Washington dalam advokasi untuk Suriah.

“Suriah Barat Laut dan Idlib adalah kunci dari keseluruhan,” katanya. Dengan empat juta orang, satu juta di antaranya anak-anak, berdesakan di ruang yang semakin menyusut, Idlib mewakili kebutuhan kemanusiaan dan strategis, katanya. Idlib sendiri, jika diserang, akan menggandakan pengungsi di Eropa.

Kontrol Turki, meskipun disambut oleh banyak warga Suriah yang melarikan diri dari pemerintahan Assad, bukannya tidak bisa dibantah. Tugas Turki di Afrin, pada kenyataannya, telah dirusak oleh serangan teror yang terus-menerus – 134 serangan dalam dua setengah tahun – termasuk empat bom mobil di wilayah tersebut bulan ini. Pasukan keamanan telah menggagalkan ratusan lainnya, kata Akturk.

Kepala polisi Turki di Afrin mengatakan 99 persen dari serangan itu berasal dari PKK, gerakan separatis Kurdi, dan afiliasinya di Suriah, YPG, yang bersekutu dengan pasukan Amerika dalam memerangi ISIS.

Bom mobil baru-baru ini disembunyikan di truk yang dibawa dari daerah Manbij yang dikuasai Kurdi oleh pedagang tanpa disadari, salah satunya kehilangan putranya sendiri dalam ledakan di kawasan industri Afrin, kata Akturk.

Turki akan mengangkat masalah dukungan Amerika untuk milisi Kurdi sebagai prioritas dengan pemerintahan Biden, Menteri Pertahanan Hulusi Akar mengatakan pekan lalu.

Said Sulaiman, pemimpin dewan lokal, meminta lebih banyak bantuan melebihi apa yang dapat diberikan Turki. “Kami membutuhkan lebih banyak dukungan internasional dan lebih banyak organisasi non-pemerintah untuk membantu,” katanya.

Bagi jutaan orang, Turki menawarkan satu-satunya kesempatan.

Mahasiswa Suriah sibuk belajar bahasa Turki dan mencari cara untuk pergi ke Turki untuk belajar atau bekerja, kata Nour Hallak, seorang aktivis Suriah yang tinggal di bagian provinsi Aleppo yang dikendalikan Turki. “Itu adalah sesuatu yang membuatku tertawa dan menangis pada saat bersamaan,” katanya. Bahasa Turki menyebar, itu adalah pilihan orang-orangnya.

Bagi keluarga di kamp tenda di atas kota, mencari perlindungan dari Turki adalah satu-satunya pilihan mereka.

“Kami berusia 16 tahun dalam satu tenda. Semuanya susah sekali, mencari kayu, dan makanan,” kata Rasmia Hunan al-Abdullah sambil menggendong balita. Suaminya terbaring di tempat tidur dan buta, katanya. “Terkadang anak-anak bekerja dan mengumpulkan plastik.”

Keluarga mendesak untuk meminta bantuan dalam melacak kerabat yang ditahan di sistem penjara pemerintah Suriah yang luas. Hampir setiap orang memiliki anggota keluarga yang ditahan oleh pemerintah al-Assad, kata penyelenggara kamp.

“Kalau kami tidak takut, kami tidak akan datang ke sini,” kata Jarir Sulaiman, salah satu sesepuh yang bersandar di tongkat di luar tenda komunal mereka.

Ia pernah menjadi pemilik tanah yang kaya. Dia mengatakan bahwa pemerintah Suriah telah menebang kebun zaitunnya setelah menguasai desa mereka, Khiara, di selatan Damaskus. Dia mengesampingkan kembali ke rumah jika Assad masih berkuasa.

“Kami tidak akan kembali ke desa kami sampai Turki memberi kami perlindungan,” katanya. Tanpa Turki kami tidak bisa bertahan hidup.

 

4.7 6 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Ayam jantan dari timur
Ayam jantan dari timur
12 days ago

negara2 ISLAM bungkam apa yg terjadi saat ini, di suriah, IRAK, & PALESTINA🇵🇸..
cuma TURKI🇹🇷 satu2 nya membelah umat ISLAM di suriah, IRAK, & PALESTINA🇵🇸.. mendukung secara penuh pejuang Suriah, militer IRAK, dan di bantu militer TURKI🇹🇷..
Begitupulah HAMAS🇵🇸 yg didukung trus diam2 prsenjataan oleh TURKI..
kepedulian TURKI🇹🇷 trhdap konfilik negara2 ISLAM mulai dr PALESTINA, suriah, PAKISTAN, libya, Azerbaijan, & IRAK.. TURKI🇹🇷 membawa harapan baru dr dunia ISLAM.. kemunafikan & pengecutnya saat ini Pemimpin2 negara ISLAM. sibuk mengurus kedaulatan nya.. dan malah membantu menjalankan propaganda mereka agar opini umat ISLAM sesat..

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x