Senin, Januari 17, 2022
Timur Tengah

Vaksin Covid-19 gelombang pertama tiba di Idlib melalui Turki

TURKINESIA.NET – IDLIB. Dosis vaksin Covid-19 gelombang pertama tiba di wilayah Idlib, barat laut Suriah, melalui Turki pada hari Rabu.

53.800 dosis AstraZeneca dikirim ke wilayah yang didominasi oposisi sebagai bagian dari program Covax, yang bertujuan untuk memastikan akses yang adil ke vaksinasi Covid-19.

Sekitar tengah hari, sebuah truk yang membawa vaksin melintasi perbatasan Bab al-Hawa yang melintasi antara Turki dan Idlib, kata seorang koresponden Agence France-Presse (AFP). Vaksin kemudian diturunkan dan ditempatkan di fasilitas penyimpanan dingin.

“Hari ini, kami menerima vaksin Covid-19 gelombang pertama,” kata Abdul Hamid al-Hussein dari kelompok Physicians Across Continents yang menyertai pengiriman ke Suriah.

Pengiriman tersebut merupakan yang pertama ke Suriah sebagai bagian dari program Covax yang telah mengirimkan dosis vaksin ke lebih dari 100 negara dan wilayah di seluruh dunia.

Mahmoud Daher, seorang pejabat senior Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, Perserikatan Bangsa-Bangsa siap memberikan suntikan kepada orang-orang yang paling rentan.

“Begitu vaksin tiba, kami bersiap untuk memulai vaksinasi ke kelompok prioritas melalui mitra pelaksana kami,” katanya kepada AFP sebelum vaksin tersebut masuk ke Idlib.

Covax dipimpin bersama oleh aliansi publik-swasta Gavi, WHO dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI).

Kategori orang pertama yang divaksinasi dalam beberapa hari mendatang di wilayah Idlib adalah personel medis yang terlibat dalam pertempuran melawan pandemi dan petugas pertolongan pertama.

Kelompok berikutnya adalah mereka yang berusia di atas 60 tahun, diikuti oleh orang-orang dari kelompok usia yang lebih muda dengan penyakit kronis, kata Daher yang tinggal di kota Gaziantep di tenggara Turki.

Wilayah lain di Suriah juga akan menerima dosis vaksin melalui Covax.

Baca juga  Erdogan kecam pelanggaran gencatan senjata rezim Assad di Idlib

Imad Zahran, seorang petugas media untuk departemen kesehatan wilayah Idlib, mengatakan kepada AFP bahwa kampanye vaksinasi diharapkan dimulai awal bulan depan dan akan berlangsung sekitar tiga minggu.

Menurut WHO, 912.000 dosis terpisah telah dialokasikan ke Suriah untuk fase pertama vaksinasi di daerah yang dikendalikan rezim dan daerah yang dikendalikan YPG.

Tujuannya adalah untuk memvaksinasi 20% populasi pada akhir tahun.

Vaksinasi untuk petugas kesehatan telah dimulai di daerah yang dikendalikan rezim tetapi tidak dengan dosis yang diterima sebagai bagian dari program Covax.

Jumlah kematian resmi Covid-19 di Suriah rendah dibandingkan dengan beberapa negara lain di kawasan itu, tetapi pengumpulan data yang kredibel di seluruh negara yang dilanda konflik itu nyaris tidak mungkin.

Populasi Idlib telah membengkak menjadi 3,75 juta orang sejak perang sipil dimulai di negara itu. Sebelum konflik, jumlahnya sekitar 1,5 juta. Banyak pengungsi berbondong-bondong ke daerah dekat perbatasan Turki setelah serangan rezim Bashar Assad dimulai pada akhir 2019.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x