Senin, November 29, 2021
Wisata

Bangkai kapal selam Nazi di Turki menarik penggemar wisata diving dari seluruh dunia

TURKINESIA.NET – KOCAELI. Bangkai kapal selam Nazi Jerman U23 yang ditenggelamkan selama Perang Dunia II di lepas pantai Kocaeli di barat laut Turki akan segera berkontribusi pada pariwisata regional. Karam di kedalaman 36 meter (118 kaki), bangkai kapal itu akan dipromosikan untuk menarik penggemar wisata diving dari seluruh dunia, kata pejabat setempat Rabu.

U23 adalah salah satu kapal selam yang dikerahkan di Laut Hitam oleh Nazi Jerman melalui sekutu Rumania untuk beroperasi melawan Uni Soviet selama Perang Dunia II. Saat perang hampir berakhir, kapal itu ditenggelamkan oleh krunya pada 9 September 1944, setelah tidak lagi diizinkan melewati selat Turki karena posisi Turki netral dalam perang itu.

Sekitar 75 tahun setelah tenggelam, U23 terdeteksi oleh TCG Akın dengan kamera surya pada tahun 2019. TCG Akın merupakan penyelamat kapal selam Komando Angkatan Laut Turki. Dua tahun setelah terdeteksi di lepas pantai kota resor Laut Hitam Kandıra, kapal selam itu sekali lagi dipindai pada April 2021.

Penyelam menemukan kapal selam di lantai pasir pada titik sekitar 2 mil dari pantai, 36 meter di bawah air dan merekam dengan kamera bawah air. Fakta bahwa semua bagian kapal selam, termasuk senapan dan periskop, tetap utuh meningkatkan pentingnya bangkai kapal selam dan penggemar sejarah.

Terletak di sebelah timur Istanbul, Kocaeli terkenal dengan zona industrinya. Namun, bangkai kapal U23 diharapkan berkontribusi pada pariwisata di wilayah tersebut, kata Walikota Kandira Adnan Turan yang juga sering menyelam, kepada Anadolu Agency (AA).

“Bangkai kapal yang ditemukan akan menarik bagi penyelam profesional dan akan memungkinkan kawasan kita berkembang dalam hal pariwisata. Kita perlu lebih mempromosikan keindahan kawasan kita.”

Baca juga  Ukraina minta warganya berwisata ke Turki setelah Rusia berlakukan larangan perjalanan

Banyak penyelam, terutama dari Jerman, yang meminta untuk melihat bangkai kapal di Kocaeli. Meskipun permintaan masih belum bisa direspon karena pembatasan Covid-19 sejauh ini, organisasi penyelam di wilayah tersebut berencana untuk menyambut penyelam dengan berbagai program setelah pandemi.

Alper Korkmaz, salah satu instruktur selam di kawasan tersebut menjelaskan bahwa mereka akan membuka pusat penyelaman di kawasan tersebut.

“Kami akan membuka pusat menyelam di wilayah tersebut dan menawarkan perjalanan ke kapal selam untuk para penyelam. Kami meminta penyelam memiliki setidaknya sertifikat menyelam bintang dua karena Kapal Selam U23 memiliki kedalaman 36 meter.”

Selama Perang Dunia II, Jerman mengirim armada kapal selam ke Laut Hitam sebagai bagian dari Operasi Barbarossa dan menuntut dibukanya selat dari Turki.

Namun, Turki menutup selat untuk kapal militer sesuai dengan Konvensi Montreux Mengenai Rezim Selat dan memasang jalur magnet di Dardanella dan Bosphorus untuk mencegah jalur rahasia kapal selam.

Setelah itu, Jerman membongkar 6 kapal selam kelas II-B tonase kecil (U9, U18, U19, U20, U23, dan U24) dengan panjang 40 meter di Hamburg Kiel dan diangkut ke Pelabuhan Constanta di Rumania melalui jalur darat dan sungai.

Kapal selam dipasang kembali di sini dan ditempatkan di Laut Hitam. Kapal selam yang disebut armada U-boat ke-30, melakukan 56 operasi melawan angkatan laut Rusia dari 27 Oktober 1942 hingga 25 Agustus 1944.

Menjelang akhir perang, Jerman meminta pemerintah Turki untuk membuka selat bagi 3 kapal selam U19, U20, dan U23 yang terperangkap di Laut Hitam, namun permintaan ini ditolak.

Menyadari bahwa dia tidak punya pilihan lain, Laksamana Karl Donitz mengirim perintah kepada komandan kapal selam untuk menenggelamkan kapal mereka dan karam di Turki

Baca juga  Menjadi relawan di perkebunan lavender di Burdur

U-20, salah satu dari tiga kapal selam yang tergeletak di bawah air di lepas pantai Turki, ditemukan 3,2 km di lepas pantai distrik Karasu Sakarya oleh kapal penyelamat TCG Kurtaran dari Angkatan Laut Turki pada 1994. Kapal U-19 sedang menunggu untuk ditemukan di suatu tempat lepas pantai Zonguldak Ereğli, Turki utara.

Tiga kapal selam lainnya di armada, U9, U18 dan U24, dihancurkan oleh tentara Soviet pada tahun 1944.

Sumber: Daily Sabah, Anadolu Agency

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x