Senin, Januari 17, 2022
Timur Tengah

Rezim Assad langgar gencatan senjata Idlib lebih dari 800 kali dalam 45 hari

TURKINESIA.NET – IDLIB. Rezim Bashar Assad dan para pendukungnya telah melanggar gencatan senjata yang sedang berlangsung di wilayah barat laut Suriah Idlib setidaknya 800 kali dalam 45 hari terakhir, menewaskan sedikitnya 66 warga sipil.

Mohammad Hallaj, direktur Kelompok Koordinasi Respons Suriah mengatakan kepada Anadolu Agency (AA), bahwa rezim, Rusia dan kelompok militan yang didukung Iran terus menargetkan daerah pemukiman dan warga sipil di luar zona militer.

“Dari 66 warga sipil yang kehilangan nyawa dalam serangan yang dilakukan oleh pasukan rezim dan Rusia dalam 1,5 bulan, 29 adalah anak-anak, 10 wanita dan lima pekerja bantuan kemanusiaan,” sebutnya.

Ia menekankan bahwa pasukan rezim Assad juga menargetkan pusat pertahanan sipil dan berbagai pusat kesehatan.

Hallaj mengatakan bahwa 19 gedung layanan menjadi tidak dapat digunakan setelah serangan ini.

“Sebagai akibat dari serangan intens rezim Assad dan pendukungnya, setidaknya 4.500 warga sipil mengungsi. Jika serangan berlanjut, 250.000 warga sipil mungkin harus mengungsi,” tambahnya.

Baru-baru ini, di tengah meningkatnya serangan rezim terhadap warga sipil dan daerah pemukiman, PBB telah menyuarakan keprihatinan mendalam atas meningkatnya kekerasan di barat laut Suriah yang menimbulkan risiko konstan bagi warga sipil.

Farhan Haq, wakil juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, mengatakan, pertempuran yang sedang berlangsung telah menyebabkan kematian dan cedera pada puluhan warga sipil dalam beberapa pekan terakhir, termasuk wanita dan anak-anak.

Pada Kamis, tentara rezim Suriah menembaki wilayah Idlib. Serangan itu menewaskan tujuh warga sipil, empat di antaranya anak-anak, dalam pemboman mematikan ketiga benteng oposisi dalam seminggu, kata sebuah lembaga pemantau.

“Serangan semacam itu meningkatkan kekhawatiran lebih lanjut tentang kepatuhan terhadap hukum humaniter internasional yang mengharuskan semua pihak untuk mengambil semua tindakan pencegahan yang layak untuk menghindari dan meminimalkan kerugian sipil,” kata Haq.

Baca juga  Oposisi moderat merebut kembali 9 desa di Idlib Suriah

Tentara telah meningkatkan pengebomannya di daerah kantong barat laut sejak pekan lalu ketika Assad mengambil sumpah jabatan untuk masa jabatan baru. Saat itu, Assad bersumpah untuk menjadikan “pembebasan bagian-bagian tanah air yang masih perlu” menjadi salah satu prioritas utamanya.

Wilayah Idlib adalah rumah bagi hampir 3 juta orang, dua pertiga dari mereka mengungsi dari bagian lain negara itu.

Hampir 75% dari total populasi di wilayah Idlib yang dikuasai oposisi Suriah barat laut bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka karena 1,6 juta orang terus tinggal di kamp atau pemukiman informal, kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) .

Pejabat dan badan amal Turki telah meningkatkan upaya untuk membangun tempat tinggal yang aman bagi pengungsi Suriah.

Sebagian besar pengungsi mencari perlindungan di kamp-kamp dekat perbatasan dengan Turki, sementara yang lain pergi ke daerah-daerah di bawah kendali oposisi Suriah.

Sumber: Daily Sabah, Anadolu Agency

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x