Sabtu, September 18, 2021
Kisah

Kisah pengungsi Suriah yang mengabdikan diri untuk pendidikan

TURKINESIA.NET – KISAH. Delapan tahun lalu, Ahmed Muhemid melarikan diri ke Turki dari tanah airnya yang dilanda perang, Suriah. Ia bergabung dengan jutaan orang lain dari negaranya yang menemukan tempat berlindung yang aman di Turki.

Sebagai seorang mahasiswa hukum, satu-satunya kesempatan kerja baginya di provinsi selatan Adana di mana ia berlindung adalah di bidang pertanian. Namun, pekerjaan barunya juga mengungkapkan fakta pahit: pengungsi muda harus putus kuliah karena orangtua mereka yang bekerja sebagai buruh, memiliki sedikit sarana atau waktu untuk menyekolahkan mereka. Muhemid memutuskan untuk melakukan sesuatu dan mulai menawarkan pelajaran literasi secara gratis untuk anak-anak. Kelasnya yang dimulai di tenda tempat dia tinggal, menarik perhatian para dermawan. Hari ini dia mengajar di dalam unit prefabrikasi, lengkap dengan papan tulis dan meja kecil.

“Ruang kelas” miliknya saat ini menampung lebih dari selusin siswa yang menghadiri pelajaran bahasa Turki, Arab, dan Inggris. Ogün Sever Okur, seorang aktivis media sosial yang mengorganisir sumbangan kepada yang membutuhkan melalui donor lokal, juga dipuji atas upayanya memperluas ruang kelas Muhemid.

Okur sedang mengunjungi pengungsi ketika dia menemukan sekolah tenda Muhemid. Seruannya di media sosial untuk membantu Muhemid langsung mendapat tanggapan. Donasi yang mengalir memungkinkan sebuah unit rumah prefabrikasi untuk menggantikan tenda primitif sementara para donatur juga menyediakan papan tulis, meja tulis, pensil dan bahan pendidikan lainnya untuk anak-anak.

“Saya biasa melihat anak-anak bermain di sekitar sini sepanjang hari. Tidak ada yang pergi ke sekolah. Saya memutuskan untuk melakukan sesuatu dan memulai kelas di tenda saya. Saya mengajari mereka hal-hal dasar pada awalnya, seperti aturan kebersihan, moral, dan alfabet,” kata Muhemid kepada Ihlas News Agency (IHA).

Baca juga  Erdogan: Butuh Koridor Perdamaian untuk selesaikan krisis pengungsi Suriah

“Saya senang mengajarkan sesuatu kepada anak-anak, dan mereka menyukai kelasnya. Saya senang berada di sini di Turki bersama mereka,” tambahnya.

Ogün Sever Okur mengatakan apa yang dilakukan Muhemid adalah “pembakaran cahaya terhadap kemungkinan masa depan yang gelap bagi anak-anak itu.”

Adana yang terletak di dekat perbatasan Suriah, memiliki populasi pengungsi Suriah tertinggi kelima di Turki, sekitar 400.000.

Lebih dari setengah juta anak-anak Suriah terdaftar di sekolah-sekolah di seluruh Turki, menurut UNICEF. Di sekolah-sekolah ini, anak-anak belajar bahasa Turki serta disiplin ilmu lainnya. Turki, dengan bantuan badan-badan internasional, berusaha untuk mengatasi kekhawatiran “generasi yang hilang” di antara anak-anak Suriah yang mulai tertinggal dalam pendidikan ketika konflik yang sedang berlangsung mengganggu kehidupan mereka.

Menurut angka tidak resmi dari tahun 2020, ada lebih dari 1 juta pengungsi Suriah usia sekolah. Negara tersebut memberikan akses kepada 230.000 siswa Suriah ke pendidikan antara tahun 2014 dan 2015, tahun ajaran pertama di mana Turki mulai menawarkan pendidikan kepada warga Suriah di pusat-pusat pendidikan sementara. Pada 2016, Turki memperkenalkan sistem integrasi untuk pengungsi Suriah ke sekolah umum Turki. Saat ini, 348.103 anak laki-laki dan 336.816 anak perempuan bersekolah di Turki. Lebih dari 27.000 mahasiswa Suriah juga terdaftar universitas-universitas Turki.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x