Sabtu, September 18, 2021
Asiarekomendasi

Pemimpin Taliban siap bertemu Erdogan, ada syaratnya

TURKINESIA.NET – KABUL. Taliban telah menyatakan kesediaannya untuk bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan guna membahas konflik di Afghanistan dan peran Ankara di sana, tetapi hanya “dalam keadaan yang tepat.”

Setelah Erdogan mengungkapkan pada hari Rabu bahwa  dia mungkin dapat mengadakan pertemuan dengan para pemimpin Taliban dalam upaya menyelesaikan perselisihan tentang pasukan Turki yang menjaga Bandara Kabul setelah penarikan pasukan Amerika Serikat (AS) dan NATO.

Menurut laporan, Taliban telah memberi isyarat bahwa mereka akan menyetujui pertemuan itu.

“Semua orang ingin bertemu dengan pemimpin kami,” kata juru bicara Taliban Mohammed Naeem kepada Middle East Eye.

“Dan kami juga menginginkan itu, tetapi dalam situasi yang tepat. Ada komunikasi antara kami dan Kedutaan Besar Turki di Doha. Dan kami ingin memiliki hubungan dengan semua negara.”

Taliban sering tidak jelas tentang identitas pemimpinnya. Pemimpin spiritualnya Haibatullah Akhundzada belum terlihat secara publik, sehingga salah satu pendiri kelompok tersebut Mullah Abdul Ghani Baradar adalah sosok yang sering tampil di hadapan publik dan mengepalai kantor politik.

Terlepas dari tanda positif bahwa pertemuan dapat terjadi antara Erdogan dan Baradar, Naeem menegaskan kembali penolakan Taliban untuk menerima tawaran Turki dalam menjaga Bandara Kabul.

“Kami telah mengatakan kata-kata kami kepada Turki tentang keamanan Bandara Kabul dengan jujur ​​dan jelas. Semua pasukan asing harus meninggalkan negara kami.”

Tanggapan atas permintaan pertemuan itu muncul beberapa hari setelah Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengunjungi Pakistan, meminta negara itu meyakinkan Taliban agar menyetujui kehadiran pasukan Turki di Kabul.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan kemudian tampaknya setuju bahwa, “Hal terbaik adalah bagi Turki dan Taliban untuk melakukan dialog tatap muka… Jadi kami akan berbicara dengan Taliban, untuk menggunakan pengaruh kami pada kelompok tersebut, untuk memiliki pembicaraan tatap muka dengan Turki.”

Baca juga  Erdogan: Turki akan mulai eksplorasi gas di Mediterania tahun ini

Ketika Taliban terus membuat kemajuan besar di Afghanistan dengan menguasai sepuluh ibu kota provinsi dalam waktu kurang dari seminggu – termasuk kota-kota besar Herat dan Kandahar – ia berusaha meyakinkan warga Afghanistan untuk tetap berada di negara itu dan bagi mereka yang berada di luar negeri untuk pulang ke rumah membangun kembali negara. Amnesti umum untuk semua orang, termasuk mereka yang bekerja “dengan penjajah” telah dikeluarkan, kata Naeem.

“Kami tidak ingin warga Afganistan meninggalkan Afganistan, tetapi kami ingin warga Afganistan yang berada di luar negeri datang ke Afganistan,” jelas juru bicara itu.

Warga Afghanistan yang telah meninggalkan negara itu dan berpikir bahwa Taliban akan menghukum mereka harus tahu bahwa “ini sama sekali tidak benar,” tambahnya.

Sumber: MEMO

4 3 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x